Pekerjaan jalanan untuk kanak-kanak miskin

Pekerjaan jalanan untuk kanak-kanak miskin


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

  • Laundress kecil.

    BONNARD Pierre (1867 - 1947)

  • Seorang Syuhada atau Pedagang Pelanggar Kecil.

    PELEZ Fernand (1843 - 1913)

  • Koki pastri dan penyapu cerobong.

    CHOCARNE-MOREAU Paul Charles (1855 - 1930)

© ADAGP, Foto TLDM-Grand Palais - Bulloz

Untuk menutup

Tajuk: Seorang Syuhada atau Le Petit Marchand de Violettes.

Pengarang: PELEZ Fernand (1843 - 1913)

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Teknik dan petunjuk lain: Minyak di atas kanvas Dipamerkan di Salon des Artistes Français pada tahun 1885.

Lokasi penyimpanan:

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - Web F. Vizzavona / M. El Garbysite

Rujukan gambar: 97-015045 / VZd4944

Seorang Syuhada atau Pedagang Pelanggar Kecil.

© Foto TLDM-Grand Palais - F. El Garby

Koki pastri dan penyapu cerobong.

© Foto TLDM-Grand Palais - D. Arnaudet

Tarikh penerbitan: Julai 2007

Konteks sejarah

Undang-undang 22 Mac 1841 yang mengatur kerja remaja hanya berkaitan dengan pertubuhan yang mempekerjakan lebih dari dua puluh pekerja. Berpakaian kain buruk, wajah mereka ditutup dengan jelaga, penuh dengan bakul atau tudung terlalu berat untuk mereka, orang-orang malang ini jelas kelihatan dan menarik perhatian para seniman yang bermula, di XIXe abad, untuk menjadikan kanak-kanak sebagai subjek novel dan adegan genre mereka. Terima kasih kepada mereka, undang-undang mengenai pembelajaran dan pendidikan akan saling mengikuti, tetapi mereka akan mengalami kesukaran untuk menjangkau populasi anak yatim dan orang asing, yang paling sering kehilangan tempat tinggal.

Analisis Imej

Ketiga-tiga kanak-kanak ini mempunyai satu kesamaan: dalam semua cuaca dan musim, pekerjaan mereka mengharuskan mereka berkeliaran di bandar hingga keletihan.
Di Pierre Bonnard dan Fernand Pelez, pekerja kecil ini bersendirian dan semuanya menyumbang untuk menonjolkan pengasingan mereka: kecuali anjing liar, jalan-jalan sepi dan bingkai sudut tinggi menjadikan mustahil untuk melihat langit. Kedua seniman itu juga berjaya menunjukkan, masing-masing dengan cara mereka sendiri, bahawa kedua "syuhada" ini mencuri masa kecil mereka dari mereka. Anak lelaki itu masih muda tetapi sudah mengalami kesakitan. Sambil tidur di dinding bangunan sebelum selesai menjual karangan bunga, sangat kurus dan bertelanjang kaki, dia kelihatan letih. Dia bernafas dengan sukar seperti yang dibuktikan oleh mulut terbuka. Gadis kecil itu awet muda. Sekiranya payung hitam dan bakul dobi, terlalu besar untuknya, tidak ada di sana untuk mengingatkannya tentang ukurannya yang kecil, penonton mungkin percaya bahawa dia berada di hadapan seorang wanita tua. Lebih-lebih lagi, watak, yang ditunjukkan dari belakang dan seolah-olah disematkan ke tanah oleh penyimpangan perspektif yang mengejutkan, sepertinya hanya bayangan, tidak berbentuk.
Sekiranya, di Pelez, semuanya berwarna abu-abu sehingga pedagang violet kelihatan terperangkap dalam hiasan, di Bonnard dan Chocarne-Moreau, sebaliknya, warnanya berbeza. Siluet hitam dobi berbeza dengan linen yang rapi; sapuan cerobong asap, ditutupi jelaga dari kepala hingga kaki, adalah rakan sejawat dari chef pastri magang dengan topi dan jaket berwarna putih.
Tetapi Chocarne-Moreau, tidak seperti Bonnard dan Pelez, tidak menggerakkan pemandangan. Sapuan cerobong kecil, tidak seperti dua anak yang lain, tidak sendirian. Seorang rakan, yang juga bekerja, menawarkan sesuatu untuk dimakan, di luar kuali, pencuci mulut yang telah direbus. Perpaduan ini secara formal dinyatakan oleh kehadiran, di tiang rencana kedua dan pada tiang Moriss di hujung padang, poster berwarna-warni.
Dan komposisi ini sangat ceria, dengan warna yang jelas dan kontras sederhana antara hitam dan putih, kebersihan dan kekotoran, sehingga akan disalin, pada awal abad kedua puluhe abad, oleh beberapa pengiklan yang bertanggungjawab memuji kelebihan serbuk cuci (La laundry et la suri rumah) atau pati (Rémy).

Tafsiran

Dari Monarki Julai, sementara ahli politik dan penyiasat sosial mengecam kerja terlalu awal atas nama mempertahankan kepentingan nasional, para seniman menggambarkan atau menggambarkan masa kecil yang tidak bahagia untuk membangkitkan emosi dan kemarahan di Perancis.
Tindakan konvergen ini akan memungkinkan untuk memperbaiki keadaan remaja walaupun jika, untuk perdagangan kecil, langkah-langkah yang diambil sukar untuk diterapkan.
Undang-undang tentang magang, diundangkan pada 22 Februari 1851, mewajibkan majikan untuk meninggalkan pekerja muda jam belajar tetapi bagaimana cara menegakkan teks ketika anak bekerja di jalan, sering mengubah pekerjaan dan tempat tinggal ? Bagaimana untuk meyakinkan guru untuk menyesuaikan pedagoginya dengan murid-murid yang kotor dan compang-camping ini, yang lulus di kelas mereka seperti meteor dan sering bercakap hanya patois?
Undang-undang 19 Mei 1874, yang menguatkan undang-undang buruh kanak-kanak pada bulan Mac 1841, melarang kerja malam bagi mereka yang berusia di bawah enam belas tahun, tetapi bagaimana anda mendapatkan kedai roti dan pastri yang bekerja pada waktu siang?
Cerobong kecil yang menyapu, dibenci oleh penduduk kota kerana aksen dan kekotoran mereka, telah menghuni dunia sastera dan seni dengan 'André the Savoyard dari Charles-Paul de Kock ke Raja dan Burung oleh Paul Grimault. Sebenarnya, mereka menjadi jenis yang indah dan dengan cepat melambangkan masa kecil yang tidak bahagia. Tetapi, pada hakikatnya, kanak-kanak lelaki, yang pergi secara berkumpulan ke Lyon atau ke Paris dan kembali ke negara ini apabila mereka sudah cukup menyelamatkan, kurang mendapat belas kasihan daripada gadis-gadis muda. Sesungguhnya, yang terakhir, yang dicari oleh pemintal Lyon dengan menjanjikan mereka masa depan yang cerah, menenun tanpa henti di bengkel yang tidak bersih, lembap dan tanpa udara, kemudian dihantar kembali sebaik sahaja pesanan kurang, dituduh oleh pekerja Perancis memonopoli 'kerja. Banyak yang menderita pleurisy, mati sebelum mereka dapat kembali ke kampung asal mereka.
Orang-orang Savoyard tidak dilayan dengan baik daripada pekerja rentas sempadan yang lain. Sebagai contoh, dari tahun 1845, ketika Flanders mengalami krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, banyak anak-anak Belgia disewa, dengan harga yang rendah, tidak hanya di kilang berputar dan bata di Utara tetapi di lombong di mana mereka menjadi mangsa pertama. lampu api dan banjir galeri lain.

  • zaman kanak-kanak
  • perdagangan kecil
  • Feri (Jules)

Bibliografi

Gilles CANDAR, Kanak-kanak Abad ke-19, artikel di laman web La Tribune de l'ArtChantal GEORGEL, Anak dan Imej pada Abad ke-19, Fail muzium Orsay, n ° 24, TLDM, 1988; Buku Laluan Anak, Muzium Orsay, n ° 16, TLDM, 1989. Pierre PIERRARD, Kanak-kanak dan pekerja muda di Perancis (abad ke-19-20), Paris ed. Pekerja, 1974 (cetak semula 1987). Jean SANDRINFoundling, buruh kanak-kanak (abad ke-17-19)Paris, Aubier, kol. "Floréal", 1982.

Untuk memetik artikel ini

Myriam TSIKOUNAS, "Pekerjaan jalanan untuk anak-anak miskin"


Video: LAGU SASAK NGAMBULAN ANI DODOLVoc: Linda KDS official video clip