The menagerie saudara Amar: Mustapha penjinak

The menagerie saudara Amar: Mustapha penjinak


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

  • Menagerie saudara Amar, Mustapha dan Pasha yang dijinakkan.

  • Menagerie saudara Amar, Mustapha yang dijinakkan.

Untuk menutup

Tajuk: Menagerie saudara Amar, Mustapha dan Pasha yang dijinakkan.

Pengarang:

Tarikh penciptaan: 1922

Tarikh ditunjukkan: 1922

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Lokasi penyimpanan: Laman web MuCEM

Hubungi hak cipta: © MuCEM, Dist. TLDM-Grand Palais / Laman web hak cipta terpelihara

Rujukan gambar: 09-537249 / Sou.4.99.2

Menagerie saudara Amar, Mustapha dan Pasha yang dijinakkan.

© MuCEM, Dist. TLDM-Grand Palais / Hak cipta terpelihara

Untuk menutup

Tajuk: Menagerie saudara Amar, Mustapha yang dijinakkan.

Pengarang:

Tarikh penciptaan: 1922

Tarikh ditunjukkan: 1922

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Lokasi penyimpanan: Laman web MuCEM

Hubungi hak cipta: © MuCEM, Dist. TLDM-Grand Palais / Laman web hak cipta terpelihara

Rujukan gambar: 09-537248 / Sou.4.98.2

Menagerie saudara Amar, Mustapha yang dijinakkan.

© MuCEM, Dist. TLDM-Grand Palais / Hak cipta terpelihara

Tarikh penerbitan: November 2010

Konteks sejarah

"Kolonel" Mustapha atau kelahiran legenda

Pada tahun-tahun pertama abad ke-20, Ahmed Ben Amar el-Gaid menyampaikan pelbagai angka di Perancis di mana muncul singa, gajah, beruang dan harimau terlatih. "Amar menagerie", yang juga berpartisipasi dalam pameran, seperti yang didedikasikan untuk Gingerbread yang diadakan di Paris pada tahun 1909, secara beransur-ansur menyaksikan ketenarannya meningkat. Mustapha yang lebih muda, dijuluki "Kolonel", berusia sekitar dua puluh lima tahun pada tahun 1922, ketika foto-foto itu diambil. Menagerie of Brothers Amar, penjinak Mustapha dan Pasha dan Menagerie saudara Amar, Mustapha yang dijinakkan. Terkenal sebagai "penjinak termuda di dunia" di bawah perintah bapanya, dia membezakan dirinya dari awal tahun 1920-an dengan ketakutan dan bilangannya yang luar biasa yang mendapat populariti nasional (dan tidak lama lagi antarabangsa) Amar tanpa sebelumnya.

Seperti aksi badut dan akrobat, prestasi penjinak berasal dari tradisi pameran dan bukannya sarkas, yang pada awalnya hanya menawarkan pertunjukan kuda. Kini disatukan dalam persembahan yang lebih pelbagai, mereka telah menjadi, terutama di bawah dorongan saudara Amar, tarikan pertunjukan sarkas yang paling popular dan terkenal, membantu mengubah imej yang terakhir.

Dalam hal ini, Penjinak Mustapha dan Pasha dan Mustapha yang dijinakkan memberi kesaksian mengenai minat seni dan dokumentari yang semakin meningkat di sarkas secara amnya dan untuk pelatih khususnya. Secara lebih umum, jenis fotografi ini, semakin banyak, memuaskan sama seperti meningkatkan minat masyarakat terhadap sarkas, pelakonnya dan evolusinya.

Analisis Imej

Binatang sarkas

Kedua-dua klise Penjinak Mustapha dan Pasha dan Mustapha yang dijinakkan mungkin diambil pada hari yang sama pada tahun 1922 oleh jurugambar yang sama: kandang, protagonis, komposisi, pementasan dan kesan yang diinginkan memang sangat serupa.

Penjinak Mustapha dan Pasha menunjukkan anak bongsu dari saudara Amar "beraksi": mengimbangi dua bangku kayu, penjinak menunggang singa muda, yang dipegangnya dengan kuat oleh kolarnya. Batang sangkar menyusun tembakan dengan kuat, diambil dari sudut yang sedikit rendah. Kedalaman padang yang cetek memusatkan perhatian pada pemandangan dan dengan itu mempergiatkannya. Dengan usaha seperti yang ditunjukkan oleh sikapnya, gerak kaki dan kedua genggaman tangannya, dia menatap gawang dengan udara pekat.

Klise Mustapha yang dijinakkan lebih menyerlah: diambil dari jarak dekat, kedua-dua protagonis terlibat dalam gerakan bertentangan yang memusatkan mereka di ruang angkasa. Memasukkan kepalanya ke mulut singa (sama seperti bintik-bintik di kaki belakang) yang dia paksa terus terbuka, Mustapha bahkan mula hilang di sana.

Tafsiran

Mustapha: wira antara penguasaan dan perubahan bentuk

Dalam kedua kes tersebut, artis telah memilih untuk mewakili penjinak di kandang singa, tempat yang jelas tertutup. Oleh itu, pementasan ini menyampaikan mesej yang sangat jelas: Mustapha berada di tengah-tengah bahaya. Walaupun dia berpose, dia tidak berpura-pura: dia benar-benar bersendirian dengan singa, tanpa melarikan diri, tanpa kelonggaran dan tanpa kesan khas. Seolah-olah hakikat dirinya tidak dapat didefinisikan di luar pengambilan risiko, di luar keberanian yang diperlukan oleh tête-à-tête ini dengan binatang. Tampaknya foto-foto yang kelihatan seperti dokumentari ini juga bertujuan untuk memuliakan sosok "pahlawan" muda yang gagah, seorang bintang yang semakin meningkat dari lelaki Amar. Sambil membangkitkan emosi dan kekaguman, klise mengekspresikan sarkas secara ringkas: pertunjukan, orang-orangnya, kehebatan dan nilai-nilai mereka.

Tema lain yang dicadangkan, iaitu dominasi. Penjinak Mustapha dan Pasha tidak memberikan keraguan: pandangan yakin terhadap penjinak (yang berdiri tegak), keteguhan menahan singa, cara dia mengangkut di atas dua bangku (kapasiti yang juga mengingatkan bahawa bilangan dressage juga mewakili prestasi keseimbangan, kerana idea sarkas "total" di mana para pelakon lengkap mengatakan bahawa hubungan manusia dengan orang yang biadab dan ganas, berdisiplin, terlatih dan dikuasai. Penguasaan ini mencapai kemuncaknya di Mustapha yang dijinakkan kerana meletakkan kepala anda di mulut singa (tindakan lain yang terkenal, di mana Mustapha sedang dalam proses untuk menjadi salah seorang pakar) menunjukkan penguasaan diri dan haiwan. Tetapi gambar itu juga mengatakan dominasi terbalik: lelaki yang "ditelan", yang "menghilang" dan dibatalkan di singa. Hasilnya adalah semacam kekeliruan antara kedua-dua protagonis, kerana manusia dan binatang menjadi satu dan membentuk makhluk hibrid yang agak aneh, mengerikan, dalam hal apa pun hebat. Dualitas mereka dihapuskan, gagasan penguasaan relativasi, dilampaui oleh kelahiran dan perubahan bentuk. Kesan yang menunjukkan bahawa rancangan itu didasarkan pada dua pelakon yang sama pentingnya dan tidak dapat dipisahkan.

Kita kemudian dapat merenungkan kenyataan bahawa Mustapha dan Pasha ditempatkan di kapal yang sama: kedua-duanya berada di belakang jeruji besi (nyata untuk singa, perampasan kebebasan adalah simbolik bagi manusia), terdedah kepada pandangan seperti binatang yang ingin tahu. di dalam sangkar mereka.

  • Saudara Amar
  • sarkas

Bibliografi

Pascal JACOB, Perbarisan Sirkus Besar, Paris, Gallimard, 2001 Dominique JANDO Sejarah sarkas dunia, Paris, Edisi Universiti Jean-Pierre Delarge, 1977 François MIRALLES, Sejarah sarkas di T.A.M., n ° 220, 1946.Afrika Utara digambarkan, n ° 488, September 1930.

Untuk memetik artikel ini

Alexandre SUMPF, "The managerie of the Amar brothers: the tamer Mustapha"


Video: Ustaz Azmil Mustapha - Kegagalan umat Islam mengikuti landasan yang benar.