Pemenang pingat berkata "Mérovée"

Pemenang pingat berkata


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Untuk menutup

Tajuk: Pemenang pingat mengatakan "of Mérovée".

Pengarang: FREMIET Emmanuel (1824 - 1910)

Tarikh penciptaan: 1867

Tarikh ditunjukkan: 451

Dimensi: Tinggi 238 - Lebar 151

Teknik dan petunjuk lain: bingkai, gangsa, kayu aras (kayu), oak (kayu), tembaga (logam), kayu hitam (kayu), lemari (kayu), gading, marquetry (kayu), walnut (kayu), patung (teknik)

Tempat simpanan: Laman web Muzium Orsay

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - H. Lewandowski

Rujukan gambar: 89EE810 / OA 10440

Pemenang pingat mengatakan "of Mérovée".

© Foto TLDM-Grand Palais - H. Lewandowski

Tarikh penerbitan: Ogos 2005

Konteks sejarah

Raja Mérovée mendorong Attila kembali pada 451

Pada tahun 451, kemasukan kemenangan Mérovée ke Châlons-sur-Marne menandakan kemenangannya yang tidak dapat dipertikaikan ke atas Attila. Semasa Ve abad Masihi, Empayar Rom dibongkar oleh pencerobohan barbar. Gaul kemudian dikuasai oleh orang Frank di utara dan orang Burgundia di tenggara.

Analisis Imej

Pemenang pingat bersejarah

Pingat yang disebut "Mérovée", yang dirancang oleh pereka Brandely dan dihasilkan oleh pembuat kabinet Diehl (1811-sekitar tahun 1885), menyajikan lega tinggi perak, yang disempurnakan oleh pemahat Frémiet (1824-1910), yang menunjukkan kemasukan kemenangan Mérovée berikutan kemenangannya ke atas pemimpin barbar. Dengan berdiri di atas kereta berat yang ditarik oleh tiga lembu, dia dikelilingi oleh tenteranya dan diikuti oleh tahanan. Trofi tentera, kepala lembu dan haiwan perak yang hebat ingin tahu menyertai tajuk utama. Ensemble oak adalah pembinaan besar dan monumental (setinggi 2.38 meter); ia mengandungi serangkaian laci kecil yang bertujuan untuk menerima pingat.
Perabot ini tidak termasuk dalam gaya gaya yang trendi ketika ia dibuat pada tahun 1867. Ia menawarkan variasi yang menakjubkan dan instruktif pada model akademik. Sesungguhnya, komposisi dan perhiasannya muncul sebagai motif klasik yang menyamar dalam fesyen Merovingian. Pintu masuk pahlawan meminjam komposisi dari kemenangan Rom; maharaja diganti di sini oleh seorang raja yang berpakaian kulit binatang, quadriga yang gagah telah menjadi trio lembu dengan usaha penuh; senjata piala atas adalah kapak, topi keledar dengan sayap yang terbentang dan perisai yang berat, dan bucran klasik telah menjadi tempat perlindungan lembu. Semua stereotaip ikonografik dunia Gallic dipanggil untuk komposisi akademik untuk memberikan peristiwa bersejarah ini sebagai makna universal.

Tafsiran

Kesalahan pedagogi?

Merovée sebagai Maharaja Rom, ini adalah cara XIXe abad yang membangkitkan pembebasan Gaul, kemunculan sebuah "negara" yang bebas, dibebaskan dari kuk Rom dan mampu menahan serangan yang menyerang. Kemenangan 451 nampaknya sebagai surat beranak bangsa yang akan menjadi Perancis. Sejarah kontemporari meletakkan peristiwa ini semasa pemerintahan Clovis. Peralihan ini membuktikan keraguan para sejarawan pada pertengahan abad ke-19.e abad, yang mana tempoh Zaman Pertengahan Tinggi masih merupakan kawasan kelabu, antara Zaman Kuno Romawi yang mulia tetapi Zaman Pertengahan yang gelap. Zaman "zaman purba nasional" ini, nama muzium yang diasaskan oleh Napoleon III di istana Saint-Germain-en-Laye untuk menampung hasil penggalian yang dilakukan di Perancis, membangkitkan semangat. Ini memberikan bukti arkeologi mengenai keberadaan budaya yang khusus untuk tanah Perancis sebelum pembinaan katedral. Walaupun begitu, pembezaan dengan zaman Gallo-Rom masih tidak jelas dan timbul oleh para seniman XIXe abad ragu-ragu, terutama kerana produk penggalian tidak merupakan model yang cukup mulia di mata mereka. Oleh itu, "prasejarah" Perancis masih dibangkitkan di seluruh zaman kuno Rom.
Cara untuk meraikan peristiwa bersejarah yang mungkin membangkitkan sentimen nasional ini cukup melambangkan Empayar Kedua. Dipersembahkan pada Pameran Sejagat 1867 di Paris, pingat itu hanya dapat muncul sebagai langkah tambahan dalam pembinaan masa lalu yang bersih, di mana semua negara Eropah kemudian terlibat. Pada malam 1870, penyebutan kemenangan Perancis ke atas orang barbar dari timur tidak dapat diabaikan.

  • tokoh wira
  • Pertengahan umur
  • nasionalisme
  • patrimoni
  • patung
  • Empayar Kedua

Bibliografi

Anne-Marie THIESSEPembentukan identiti nasionalParis, Le Seuil, 1999.

Untuk memetik artikel ini

Nicolas COURTIN, "Pemenang pingat" Mérovée "


Video: Pos Malaysia Lancar Setem Kegemilangan Emas Di Paralampik Rio 2016