Marie-Antoinette mengembalikan imejnya

Marie-Antoinette mengembalikan imejnya


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Marie-Antoinette de Lorraine-Habsbourg, Ratu Perancis, dan anak-anaknya

© Istana Versailles, dist. TLDM - Grand Palais / Christophe Fouin

Tarikh penerbitan: Mac 2013

Profesor di Universiti Paris VIII

Konteks sejarah

Pada tahun 1785, Marie-Antoinette, yang keinginannya untuk menjadi ibu akhirnya terpenuhi, menginginkan sebuah lukisan di mana dia akan diwakili dengan anak-anaknya. Sesungguhnya, gambaran "orang Austria" terus merosot dalam pandangan masyarakat: fitnah, pamflet menyebarkan banyak khabar angin mengenai perbelanjaannya, gaya rambutnya yang mewah, adabnya, bahkan mempertanyakan kesahihannya. anak diraja.

Mempersembahkan yang berdaulat sebagai ibu raja masa depan Perancis akan menjadi cara untuk memulihkan imejnya. Lukisannya yang kekok sangat tidak menyenangkan, dan selama Salon laporannya sangat parah: "Ratu harus diwakili sebagai ibu anak-anak dan sebagai raja. "

Ketika itu - kita pada bulan September 1785 - Elisabeth Louise Vigée Le Brun (1755-1842) dipanggil. Sejak 1778, tahun di mana dia melukis potret panjang lebar Marie-Antoinette, dia benar-benar menjadi "pelukis ratu", dan persahabatan sejati telah lahir di antara kedua wanita itu. Sehingga Marie-Antoinette secara peribadi memberi syafaat sehingga Elisabeth Louise, seorang wanita, dapat memasuki, pada bulan Mei 1783, yang - sangat maskulin - Akademi lukisan dan patung: "The Queen, menulis d'Angiviller, pengawas Bangunan, menghormati Lady Le Brun dengan kebaikannya, wanita ini layak mendapatkannya, bukan hanya dengan bakatnya, tetapi juga oleh tingkah lakunya. "

Tetapi untuk komisen baru ini, Elisabeth agak bingung, kerana dia jarang digunakan untuk mengumpulkan potret. Oleh itu, dia meminta nasihat Jacques Louis David (1748-1825), pelukis yang sudah terkenal dan dikenali: mereka memilih sebagai model Keluarga suci oleh Raphaël.

Dari sketsa hingga realisasi akhir, Vigée Le Brun akan mengambil masa dua tahun untuk menyelesaikan karya monumental ini.

Analisis Imej

Lukisan yang sangat terkenal ini melambangkan ratu yang duduk, sambil memegang lututnya anak sulungnya, Louis-Charles, Duke of Normandy; Little Marie-Thérèse bersandar dengan mesra terhadap ibunya, sementara lumba-lumba berdiri berhampiran buaian kosong. Artis membuat intensiti kehadiran Ratu itu megah, tenang dan serius. Keperibadian kereta kepalanya ditonjolkan oleh bulu yang menghiasi beret baldu merahnya. Pandangannya tenang.

Variasi warna dikuasai dengan sempurna: pelengkap warna merah, hijau, kain ochre dan buaian, warna yang terdapat di arabeska dan bunga bantal dan permaidani. Cahaya dari Hall of Mirrors menerangi panggung, sementara di belakang kumpulan itu, sekeping perabot bersinar di separuh cahaya: ia adalah pemegang perhiasan milik ratu. Marie-Antoinette nampaknya memberitahu keturunan bahawa anak-anaknya adalah satu-satunya harta. Mungkin dia membacaPendapat seorang ibu kepada anaknya (1726), oleh Madame de Lambert (1647-1733), yang melaporkan bahawa "seorang wanita Yunani menunjukkan kepada ibu Phocion batu berharga, dan memintanya; dia menunjukkan kepadanya anak-anaknya dan berkata kepadanya: "Inilah perhiasan dan perhiasan saya" ".

Dituduh memperlebar defisit kerajaan, disimbah oleh urusan kalung, dikritik kerana bukan ibu yang baik atau isteri yang baik, yang berdaulat dengan agung sehingga menimbulkan kecurangan yang luar biasa kepada pengkritiknya!

Tafsiran

Lukisan itu dipamerkan di Salon tahun 1787. "Ketakutan saya," tulis Elisabeth Louise, "begitu kuat sehingga saya demam. Saya pergi untuk mengurung diri di bilik saya, dan di sana saya, berdoa kepada Tuhan, untuk kejayaan saya keluarga diraja, ketika saudara saya dan beberapa rakan datang untuk memberitahu saya bahawa saya mencapai kejayaan secara umum. "

Sebenarnya, reaksi bercampur-campur: Wartawan di Salon pada mulanya tertarik dengan buaian kosong; seorang pemfitnah juga mengatakan bahawa "orang mengadu bahawa Ratu tidak mempunyai niat dalam penampilannya"; dan dikritik kerana telah memberikan "keturunan wanita tiga puluh" ketelusan yang tidak masuk akal. Walau bagaimanapun, ia adalah salah satu lukisan yang paling terkenal oleh Madame Vigée Le Brun.

Dari 1789, Élisabeth Louise adalah salah satu mangsa kempen fitnah dan pamflet yang bertujuan untuk menjatuhkan maruah keluarga kerajaan dan rombongannya: dia dituduh khususnya sebagai perempuan simpanan Calonne, mantan Pengawal Jenderal Kewangan, dan dia digambarkan sebagai penghasil wang negara.
“Saya dilahirkan pengecut dan tidak tegas. Inilah yang dia tulis di buku nota tulisan tangannya. Pada bulan Julai 1789, dia, sangat dekat dengan ratu, merasakan hidupnya terancam. Juga, pada 6 Oktober tengah malam, pada hari raja, permaisuri dan dauphin dipaksa oleh orang banyak yang marah untuk meninggalkan Versailles ke Paris, Élisabeth Louise dan Julie, satu-satunya anak perempuannya, meninggalkan ibu kota di stagecoach. yang membawa mereka ke Lyon. Seperti yang ditulis Geneviève Haroche, "ini bukan pemergian seorang seniman yang ingin menemui Itali yang bertentangan dengan apa yang akan dicerca oleh orang-orang di sekelilingnya, dia adalah wanita yang hidupnya menyelamatkan kegelisahannya" ...

Setelah pengasingan yang panjang di Rom, Vienna, London, Saint Petersburg, dia kembali ke Perancis pada tahun 1800. Dia menerbitkannya Kenangan pada tahun 1835, sebelum meninggal pada tahun 1842 ketika dia menjadi wanita berusia lapan puluh tujuh tahun, dihuni oleh hantu-hantu masa lalu. Makamnya di tanah perkuburan Louveciennes bertuliskan singkatan sederhana "Di sini, akhirnya, saya berehat ..."

  • Marie Antoinette
  • monarki mutlak
  • potret rasmi
  • pengantin diraja

Bibliografi

Simone BERTIÈRE, Marie-Antoinette yang memberontak, Paris, Fallois, 2002.

Claire MENGANDUNGI, Muzium Nasional Istana Versailles. Lukisannya, Paris, R.M.N., 1995.

Lelaki CHOSSIGNAND-NOGARET, Kehidupan Harian Isteri Raja dari Agnès Sorel hingga Marie-Antoinette, Paris, Hachette, 1990.

· Jules FLAMMERMONT, "Potret Marie-Antoinette", dalam Warta Seni Rupa, 1898.

VERvelyne LEVER, Marie-Antoinette, ratu terakhir, Paris, Gallimard, kol. "Penemuan", 2000.

Françoise PITT-SUNGAI, Puan Vigée-Lebrun, Paris, Gallimard, 2001.

Muriel VIGIÉ, Potret Rasmi di Perancis dari abad ke-5 hingga ke-20, Paris, Van Wilder, 2000.

Untuk memetik artikel ini

Joël CORNETTE, "Marie-Antoinette mengembalikan imejnya"


Video: Queen Marie Antoinette, Part 1