Majoriti Putera Imperial

Majoriti Putera Imperial

Untuk menutup

Tajuk: Majoriti Putera Imperial.

Pengarang: LAMAN Eugène (1831 - 1890)

Tarikh penciptaan: 1874

Tarikh ditunjukkan: 1874

Dimensi: Tinggi 15.5 - Lebar 22.2

Teknik dan petunjuk lain: Photomontage dengan gambar di atas kertas albumen

Tempat simpanan: Laman web Muzium Nasional Château de Compiègne

Hubungi hak cipta: © Foto laman web RMN-Grand Palais - F. Raux

Rujukan gambar: 04-506388 NU / IMP 4

Majoriti Putera Imperial.

© Foto TLDM-Grand Palais - F. Raux

Tarikh penerbitan: Mei 2005

Konteks sejarah

Pada tahun 1870, kekalahan imperialis Perancis terhadap Prusia telah benar-benar memperlekehkan parti Bonapartis, tetapi republik itu, yang diisytiharkan pada 4 September 1870 mengenai berita bencana Sedan, masih jauh dari landasannya. Mereka menandakan kembalinya kekuatan Legitimis, yang merangkumi Perancis pedesaan dan ultramontan, serta Orleanis, pewaris "dinasti borjuasi". Para Bonapartists hanya memenangi sekitar dua puluh kerusi, yang membuat "kembali dari Pulau Elba" sangat tidak mungkin untuk Napoleon III, yang hakikatnya hakikatnya telah dipilih pada 1er Mac 1871, dan cukup hipotesis pemulihan empayar. Dengan kematian maharaja pada 9 Januari 1873, parti Bonapartis selanjutnya dapat menganggap putra Napoleon dan Eugenie sebagai pesaing takhta kerajaan yang sah.

Sejak 1872 Putera Imperial telah didaftarkan di Woolwich Military Academy. Dia memang dimaksudkan untuk meriam, senjata di mana paman besarnya Napoleon yang saya mulakaner. Dia berusaha keras, dan pada tahun 1875 dia keluar dari Woolwich di tempat ketujuh daripada 34 pada peperiksaan akhir.

Pada 16 Mac 1874, setelah mencapai usia 18 tahun, Pangeran Imperial diisytiharkan sebagai usia penuh sesuai dengan konstitusi Kerajaan, masih berlaku sejak pemungutan suara tahun 1870 tidak pernah dibatalkan. Dia sekarang dapat mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk perannya sebagai berpura-pura takhta kekaisaran.

Analisis Imej

Parti Pangeran Imperial bertekad untuk merayakannya dengan memanjangkan aksinya kepada majoriti. Duke of Padua telah mengatur upacara tersebut dan telah melakukan banyak usaha untuk mencetak dan menyebarkan biografi secara besar-besaran yang menelusuri semula tahap-tahap utama dalam kehidupan anak Napoleon III.

Sekiranya khemah dan platform yang ditunjukkan dalam foto ini memang merupakan tempat yang didirikan untuk majlis itu di hadapan manor Camden Place, para peserta yang muncul di sana adalah penambahan fotografi, dipotong dari negatif di atas kertas atau di pinggan kaca, potong dan dipasang semula di bengkel. Jadi pada hakikatnya, ini bukan gambar, tetapi photomontage yang bertujuan untuk diedarkan secara meluas dalam format yang sama atau dikurangkan. Oleh itu, ini adalah contoh sempurna dari fotografi propaganda, yang tidak teragak-agak untuk menggunakan kesan khas.

Tafsiran

Untuk meraikan ulang tahun Pangeran Imperial, 8,000 orang Perancis dan ribuan orang Inggeris melakukan perjalanan ke Chislehurst, di mana demonstrasi besar dirancang. Mereka mendapati di sana penyokong yang paling setia dari Permaisuri dan anaknya: Duke of Bassano, bapa dan anak Conneau, Marshal Canrobert, Duchess of Malakoff ... Di Paris, propaganda Bonapartis meningkat dua kali ganda. Oleh beribu-ribu gambar yang diedarkan mewakili putera dan maharaja, atau Napoleon IV membawa perisai yang disokong oleh seorang pekerja, seorang petani dan borjuasi dengan mantel rok, atau bahkan pangeran yang memegang trikolor di satu tangan, l yang lain diletakkan di peti undi untuk hak pilih sejagat. Tiga juta kad lawatan Napoleon IV, yang bertuliskan semboyan "Segala sesuatu untuk rakyat dan rakyat", diedarkan secara meluas. Mereka dihapus agar mudah terpaku di dinding. Foto-foto Pangeran Kekaisaran dan Kaisar tersebar luas ke seluruh pelosok desa, muncul di wajah-wajah Napoleon I yang kaburer dan Raja Rom. Mengikut Masa, terdapat lebih banyak perbincangan daripada sebelumnya mengenai kerajaan dan Putera Imperial di ibu negara Perancis. Pada pagi 14 Mac, Gare Saint-Lazare mengerumuni pelancong dari semua keadaan yang memakai violet di lubang kancing mereka - ungu adalah simbol bunga Bonapartisme - dan yang menyerang kereta api yang berangkat ke London. Di Gare du Nord, hiburannya sama. Ketika mereka tiba di England, para pengagum Putera Imperial diangkut ke Chislehurst dengan kereta api khas. Di stesen-stesen utama di London terdapat poster berwarna biru, putih dan merah dwibahasa yang menyatakan: "Isnin 16 Mac - Majoriti Putera Imperial." Stesen di Chislehurst dihiasi dengan bendera tiga warna. Loceng gereja berbunyi penuh.

Ucapan Putera Imperial selepas beramai-ramai memberi keyakinan kepada para peserta bahawa Napoleon IV kini bersedia untuk bertindak. Secara politik, ia adalah untuk mendamaikan konsepsi peribadi roh berusia 20 tahun yang terbuka untuk masa depan dengan kehendak Napoleon yang telah memberikan strukturnya kepada Perancis moden. Oleh itu, dia memihak kepada kesetaraan semua warga negara dalam menghadapi perkhidmatan ketenteraan dan penghapusan undian dan penggantian. Dia juga ingin melanjutkan desentralisasi yang dimulakan oleh kerajaan liberal dengan mewujudkan delapan belas wilayah, masing-masing memilih anggarannya. Bagi Republik yang baru lahir, dia percaya bahawa negara itu akan runtuh dengan sendirinya dan bahawa pemulihan kerajaan melalui saluran parlimen adalah mungkin. Bonapartisme memang mengekalkan rasa simpati di luar bandar, tentera, pentadbiran dan badan kehakiman. Setelah menyeberangi padang pasir yang panjang setelah kekalahan tahun 1870, dia akhirnya mencapai kejayaan pilihan raya, misalnya, pemilihan di Nièvre, pada 24 Mei 1874, bekas ketua kerajaan, Baron de Bourgoing. Dari Orleanis hingga republik moderat, penentang kerajaan berkumpul untuk mengekang bahaya Bonapartisme yang dilahirkan kembali, dalam "gabungan pusat" yang terkenal yang mengakibatkan penerapan undang-undang perlembagaan tahun 1875, tindakan pendirian III yang benare Republik.

  • dinasti imperialis
  • fotografi
  • Putera maharaja
  • propaganda
  • Republik Ketiga

Bibliografi

Katalog pameran The Prince Imperial, 1856-1879, Paris, Musée de la Légion d'honneur, 1979-1980. Jean-Marie MAYEUR, Les Débuts de la IIIe République (1871-1898), Paris, Le Seuil, 1973 Jemputan ke muzium: Pada awal fotografi, potret Napoleon III dan keluarga kekaisaran dalam koleksi Château de Compiègne, Katalog pameran di Musée nasional du Château de Compiègne, 1998.

Untuk memetik artikel ini

Alain GALOIN, "Majoriti Putera Imperial"


Video: Tordesillas - Bagaimana Paus membahagikan dunia antara Sepanyol dan Portugal