Rumah Pompeian Joseph Napoleon oleh Gustave Boulanger

Rumah Pompeian Joseph Napoleon oleh Gustave Boulanger


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Raptai "Flute Player" dan "Woman of Diomedes" bersama Putera Napoleon

© TLDM-Grand Palais (Istana Versailles) / Daniel Arnaudet

Tarikh penerbitan: Mei 2016

Konteks sejarah

Sekiranya penggalian pertama di kota Pompeii, yang dijumpai pada tahun 1748, mengejutkan dan kadang-kadang mengecewakan amatur dan seniman seperti Joseph-Marie Vien, yang dilakukan di XIXe abad mengungkap dimensi tapak arkeologi yang sama sekali berbeza.

Dalam XVIIIe abad, para sarjana berharap dapat menemui potongan-potongan besar yang diukir seperti Laocoon. Salah satu karya asas di bandar, bertajuk Runtuhan Pompeii, diterbitkan oleh Richard Mazois dengan teks oleh sejarawan seni Antoine Chrysostome Quatremère de Quincy, tidak muncul hingga tahun 1819. Vila Diomedes mengandungi, misalnya, lapan belas badan hangus, yang jejaknya payudara wanita yang dipelihara hari ini di Muzium Naples.

Ini akhirnya tragis dan, bagi beberapa orang, takdir bersama yang memikat menyala imajinasi banyak penulis dan memberikan Pompeii aura khas dalam imaginasi kolektif, di luar ruang lingkup penggalian arkeologi.

Pada tahun 1855, Putera Joseph Charles Paul Napoleon, yang dikenali sebagai Plon-Plon, sepupu Napoleon III, memutuskan untuk membangun sebuah vila yang sepenuhnya diilhami oleh orang-orang Pompeii, untuk selera nyonya perempuannya, pelakon tragis Rachel, pelaku lambang beberapa karya oleh teater kuno. Beberapa gambar dan lukisan Gustave Boulanger adalah satu-satunya sisa kemegahannya.

Analisis Imej

Pada 14 Februari 1860, semasa perasmian vila, di hadapan Napoleon III dan isterinya, Putera Napoleon mengadakan pesta dengan gaya antik. Théophile Gautier mengambil bahagian di dalamnya dengan membuat prolog dalam ayat, Isteri Diomedes, dibaca oleh Mademoiselle Favart dari Théâtre-Français, dan drama oleh Émile Augier, Pemain Seruling, dimainkan sepenuhnya.

Dalam lukisan ini, Gustave Boulanger, pelukis Neo-Yunani seperti Jean Léon Gérôme, oleh itu, tidak menampilkan latar teater, tetapi bahagian dalam rumah Pompeian Joseph Napoleon. Di Salon tahun 1855, artis itu sudah membuat persembahan Latihan di Rumah Penyair Tragis di Pompeii (minyak di atas kanvas, St. Petersburg, Muzium Pertapaan), menjadikannya salah satu seniman yang paling sesuai untuk mewakili festival sepupu maharaja.

Di atrium ini, yang terdiri dari tiang-tiang Korintus dengan batang yang dicat dengan warna merah dan kuning, ada tokoh-tokoh yang berpakaian antik dan membincangkan seni dan sastera. Théophile Gautier dan Émile Augier mengenakan togas, sementara para pelakon telah, secara sah, mengenakan kostum mereka. Kita dapat menemui Mademoiselle Favart dan Madeleine Brohan, Got dan Samson dari Comédie-Française, dan Geffroy, yang digambarkan secara realistik menurut pengkritik masa itu, termasuk Théodore de Banville.

Selain representasi dari adegan latihan ini, yang dimaksudkan untuk menjadi realistik, Boulanger di atas semua dengan teliti menyalin realisasi seni bina rumah ini. Walaupun patung Napoleon Ier, yang mengingatkan keturunan putera, elemen hiasan dari potongan ini merupakan penghormatan rasmi kepada kediaman Patrician Antiquity dan dibuat oleh seniman seperti Gérôme dan Sébastien Corun untuk kanvas yang dicat, atau Rossigneux untuk perabot.

Tafsiran

Dengan alasan yang baik, seorang pengkritik pada masa itu melihat karya ini sebagai lukisan seni bina. Memang, walaupun tajuk dan aksi yang diketengahkan oleh Boulanger, bintang sebenar karya ini bukanlah pengarang dan pelakon yang terkenal pada zaman mereka, tetapi seni bina itu sendiri. Justru itu adalah masalah hidup dalam fantasi Antiquity yang ditemui semula, dan bukan melambangkannya melalui lukisan. Karya ini mempunyai kekuatan evokasi, dan oleh itu ingatan. Ia tidak hanya membangkitkan Antiquity yang diciptakan semula oleh Hittorff, Normand atau bahkan Gérôme, yang turut serta dalam hiasan bergambar atrium, tetapi juga fantasi perjalanan masa dan penghormatan kepada era yang dianggap ideal, suci dan primitif. Gautier sendiri mengatakannya: “Kehidupan moden telah muncul untuk menyedarkan kehidupan kuno. "

Mimpi yang lahir dari khayalan Rachel, Gautier dan Putera Napoleon, rumah ini dijual pada tahun 1866 oleh yang terakhir ketika dia berkahwin dengan Clotilde dari Savoy dan diasingkan oleh sepupu pertamanya. Setelah dimanfaatkan sebagai muzium oleh Gautier dan Houssaye, ia dengan cepat runtuh, sehingga bergabung dengan nasib yang sama dengan vila-vila di Pompeii.

  • neo-Yunani
  • Napoleon III
  • zaman kuno
  • Gautier (Théophile)
  • seni bina

Bibliografi

GAUTIER Théophile, HOUSSAYE Arsène, COLIGNY Charles, Istana Pompeian: kajian mengenai rumah Yunani-Rom, bekas kediaman Putera Napoleon, Paris, Di Istana Pompey, 1866.

MASCOLI Laura (dir.), Pompeii: karya dan konsinyasi arkitek Perancis pada abad ke-19, kucing. luput (Paris, Naples, 1981), Paris, École nationale supérieure des beaux-arts, 1981.

Untuk memetik artikel ini

Saskia HANSELAAR, "Rumah Pompeian Joseph Napoléon oleh Gustave Boulanger"


Video: Napoleon - The Early Campaigns - Full Documentary - Ep 2