Madagascar. 1925. Karya penulisan luar

Madagascar. 1925. Karya penulisan luar

Untuk menutup

Tajuk: Madagascar. Mahalsinjo.

Pengarang: ANONYMOUS (-)

Tarikh penciptaan: 1925

Tarikh ditunjukkan: 21 Jun 1925

Dimensi: Tinggi 13.5 - Lebar 8

Lokasi penyimpanan: Muzium Quai Branly - laman web Jacques Chirac

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - J.-G. Berizzisite web

Rujukan gambar: 96-014554 FondsHaardt / Croisièrenoire4 ° GMH120n ° 1258

© Foto TLDM-Grand Palais - J.-G. Berizzi

Tarikh penerbitan: Februari 2009

Konteks sejarah

Madagascar pada tahun 1920-an : minat yang semakin meningkat di kawasan misi, penerokaan dan pengembaraan ini

Sejak undang-undang tahun 1896, Madagascar secara resmi menjadi "jajahan Perancis", yang diletakkan di bawah kuasa seorang gabenor jeneral. Fotografi Madagascar. Mahalsinjo, diambil pada 21 Jun 1925, mengabadikan "misi Citroën" ini yang juga bertujuan untuk mempromosikan sekolah-sekolah sekular di pulau itu. Sejak XIXe abad, sekolah-sekolah memang sering menjadi misi agama: Protestan dengan majoriti (Bahasa Inggeris khususnya) dan Katolik (Perancis). Tetapi hasilnya tetap diukur, dan kekuatan terus bergantung pada inisiatif swasta.

Analisis Imej

Pelajaran menulis luar

Petikan tanpa nama Madagascar. Mahalsinjo menunjukkan pelajaran menulis luaran, di bawah cahaya matahari Madagascan, yang memberikan cahaya dan bayang-bayang dalam permainan kontras yang agak estetik. Foto itu menunjukkan seorang gadis muda yang memakai gaun Malagasi dan selendang putih, tanpa alas kaki. Walaupun berdiri, dia kelihatan kecil dibandingkan dengan meja yang didirikan di atas tripod kayu yang besar, di mana dia cuba, hampir, untuk menghasilkan semula teks yang sudah tertulis: misi Citroën. Berdiri di sebelahnya, seorang lelaki Malagasi, berpakaian ketat (jaket putihnya berkancing) dengan saman kolonial yang sempurna, memerhatikan karyanya. Ia mesti menjadi guru, dan tidak diragukan lagi dia menetapkan coraknya. Di sebelah kirinya berdiri dua pelajar lain yang, di sebelah kanannya, juga memusatkan perhatian pada rakan mereka. Berpakaian seperti dia, tanpa alas kaki, mereka seakan-akan seusia. Di sebelah kiri muncul apa kostum anak lain, tetapi pembingkaian sengaja dipusatkan pada ruang yang terbatas, terpolarisasi pada lukisan dan tulisan (dibuat atau dalam proses pembuatan), yang menarik dan menangkap semua perhatian pelbagai watak. Kepekatan cahaya, badan dan pandangan ini memberikan intensiti tertentu ke tempat kejadian. Di latar belakang, atap serat vegetarian dari dua rumah batu menunjukkan bahawa pemandangan berlaku di udara terbuka, di tengah-tengah sebuah kampung kecil, di alun-alun atau di jalan tanah.

Tafsiran

Pengembaraan persekolahan

Beberapa jenis kontras dapat dilihat dalam foto ini. Cahaya yang mempesona dikembalikan oleh lukisan dan kain putih dengan bayang-bayang yang diproyeksikan atau warna matte watak, yang memberikan suasana eksotik ke tempat kejadian. Itu terdiri daripada pakaian master dengan pakaian pelajar yang sederhana. Akhirnya, ada perbezaan antara apa yang dilambangkan, pelajaran sekolah barat, dan tempat di mana ia sesuai: sekumpulan kecil rumah yang hilang di tengah-tengah hutan Madagaskar, bermandikan cahaya matahari. Sifat peralatan yang belum sempurna (meja sederhana yang disusun di sana), kaki telanjang, mengingat kekurangan cara: kita jauh dari kelas tahun 1925 di metropolitan Perancis. Dia juga mencadangkan kelas improvisasi, yang ditubuhkan di sana untuk majlis dan fotografi, atau paling tidak baru-baru ini. Prasasti "misi Citroën" yang dilukis di papan menunjukkan bahawa kelas ini dimungkinkan berkat kehendak dan dana peribadi syarikat automobil. The Black Cruise juga menyertakan program kemanusiaan dan budaya yang dikembangkan dengan persetujuan pihak berkuasa, yang tidak dapat memastikan pendidikan semua penduduk asli sendiri. "Misi Citroën" terutama diperuntukkan untuk mewujudkan sekolah di kampung-kampung yang paling terpencil. Publisiti yang baik untuk jenama itu, yang menunjukkan prestasi keretanya, mengaitkannya dengan impian pengembaraan dan mengambil bahagian dalam usaha republik (yang mendapat sambutan baik dari masyarakat Perancis dan oleh itu pelanggan Citroën yang berpotensi) untuk berkembang, di mana-mana jika boleh, kehadiran Perancis dan misi "beradab". Seperti yang ditunjukkan oleh foto ini, ekspedisi ini mengambil bahagian dalam pembinaan representasi positif yang sesuai dengan apa yang kemudian ingin diberikan oleh Republik Perancis.

  • Pelayaran Citroën
  • sekolah
  • pendidikan
  • zaman kanak-kanak
  • sejarah penjajahan
  • Republik Ketiga

Bibliografi

Ariane AUDOIN-DUBREUIL, Citroën Cruises: Pelayaran Hitam 1924-1925, Glénat, paris, 2007 Pierre GUILLAUME, Dunia penjajah abad XIX-XX, Edisi ke-2, Armand Colin, 1994. Francis KOERNER, Sejarah pendidikan swasta dan rasmi di Madagascar 1820-1995, L'Harmattan, Paris, 1999 Antoine LEON, Penjajahan, Pengajaran, dan Pendidikan, kajian sejarah dan perbandingan, diterbitkan oleh L'Harmattan, Paris, 1991.

Untuk memetik artikel ini

Alban SUMPF, “Madagascar. Kerja penulisan luar "


Video: The Last Queen of Madagascar