Lucien Bonaparte, pengumpul barang dagangan

Lucien Bonaparte, pengumpul barang dagangan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Lucien Bonaparte, Putera Canino (1775-1840).

© Foto TLDM-Grand Palais - G. Blot

Tarikh penerbitan: Jun 2008

Konteks sejarah

Sejak zaman Renaissance, para seniman dan cendekiawan menemukan kembali peradaban Antiquity dan mengembangkan semangat untuk seni bina dan patung Yunani. Vas-vas dari koleksi Durand dan Canino telah disebarkan dengan tidak dapat diperbaiki di seluruh dunia: ia telah dibeli oleh muzium-muzium utama Eropah - Paris, London, Munich, Berlin… - tetapi juga oleh generasi baru pengumpul kaya yang ingin membentuk kabinet. amatur. Penjual barang antik Paris yang hebat, seperti Gansberg, Montfort, Rollin atau Feuardent, juga memperoleh kepingan-kepingan yang indah untuk tujuan asasnya dijual beli.

Analisis Imej

Lucien Bonaparte, Putera Canino (1775-1840), diwakili dalam antik pada alas, adalah salinan patung asli yang dibuat oleh pemahat Joseph-Charles Marin (1759-1834) sekitar tahun 1805. Karya ini adalah sebahagian daripada tradisi neoklasik yang paling murni: ia adalah salah satu dari banyak kesaksian mengenai estetika kuno diadopsi oleh Maharaja Napoleon I sebagai gaya rasmi rejim kekaisaran. Seniman neoklasik berpaling tegas ke arah Yunani dan Rom kuno, baik dari segi nilai estetika dan nilai moral: Keindahan yang ideal adalah yang menggabungkan keindahan tubuh dan semangat. Oleh itu, neoklasikisme membuktikan keinginan seni untuk berpartisipasi dalam perubahan sosial, dalam moralisasi adab, dalam kedatangan revolusi, dalam konsep baru mengenai Kecantikan. Tidak menghairankan bahawa tradisi neo-klasik ini menemukan bidang pilihannya dalam seni potret, yang menggabungkan kesucian bentuk dan keprihatinan terhadap ketegasan yang dapat mencapai kesejukan. Oleh itu, peniruan karya antik dengan teliti menjadikan jarak tertentu antara karya dan penonton, jarak sejuk yang cukup jelas dalam patung marmar putih Lucien Bonaparte ini.

Tafsiran

Saudara kedua Napoleon I, Lucien Bonaparte memegang fungsi politik penting di bawah Direktori dan Konsulat. Dia pertama kali menjadi Presiden Majlis Lima Ratus dan kemudian, berturut-turut, Menteri Dalam Negeri, Duta Besar Perancis ke Madrid dan anggota Tribun. Peranannya sangat menentukan dalam menjayakan kudeta 18 Brumaire dan pengisytiharan Napoleon Bonaparte sebagai Konsul Pertama. Hubungan antara Lucien Bonaparte dan saudaranya yang terkenal, sudah sangat terjejas kerana perbezaan politik - seorang Republikan yang yakin, Lucien tidak menyetujui pergeseran otoriter dan monarki Napoleon - merosot dengan teruk setelah perkahwinannya dengan seorang janda, Alexandrine. oleh Bleschamp. Dia berlindung di Rom, dengan Paus Pius VII, yang persahabatannya telah dimenangkannya pada tahun 1801 dengan menyokong Concordat. Dia menetap di dekat Viterbo, di tanah Canino Etruscan kuno, yang didirikan Paus untuknya sebagai raja. Selepas kejatuhan Empayar pada tahun 1815, dia mengabdikan diri untuk arkeologi dan penggalian yang dilakukannya di nekropolisis Etruscan di Vulci, Cornetto dan Canino membawa cahaya antara 15 dan 20,000 pasu yang memungkinkannya menyelesaikan beberapa kesulitan. kewangan, khususnya dengan mengatur beberapa penjualan besar pada tahun 1834, 1837, 1838 dan 1840. Menjalankan secara empirik, penggalian ini sekali gus memberi makan pasaran seni dan menyuburkan inspirasi para seniman dan pencipta ketika ini. Ceramist Inggeris terkenal Wedgwood, kilang Sèvres banyak menggunakan repertoar ikonografi seramik Yunani. Setelah lama tinggal di kegelapan yang tenang di makam Etruscan, pasu kuno itu kembali mendapat status komersial, menjadi komoditi lagi, bertukar tangan… tanpa pertimbangan arkeologi.

  • zaman kuno
  • Muzium
  • patung

Untuk memetik artikel ini

Alain GALOIN, "Lucien Bonaparte, pengumpul barang dagangan"


Video: Preview of auction of objects that belonged to Napoleon Bonaparte