Louise Weiss, feminis tahun 1930-an

Louise Weiss, feminis tahun 1930-an


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Untuk menutup

Tajuk: Pusat Propaganda untuk Undi Wanita

Tarikh penciptaan: 1936 -

Tarikh ditunjukkan: Februari 1936

Teknik dan petunjuk lain: Pusat propaganda untuk memilih wanita, diarahkan oleh Louise Weiss, pemimpin persatuan feminis Perancis. Dari kiri ke kanan: Maryse Demour, Hélène Roger-Viollet, Jeanine Nemo, Louise Weiss dan Clara Simon. Paris, Februari 1936

Hubungi hak cipta: Roger-viollet

Rujukan gambar: 3759-2

Pusat Propaganda untuk Undi Wanita

© Roger-Viollet

Tarikh penerbitan: Mac 2017

Konteks sejarah

Punca hak pilih wanita pada tahun 1936.

Semasa Perang Dunia Pertama, sebilangan besar persatuan feminis Perancis menangguhkan tuntutan mereka. Namun, semasa konflik, banyak wanita memasuki dunia pekerjaan, menggantikan lelaki yang tidak hadir atau jatuh, juga memperoleh tanggungjawab dan autonomi baru yang memupuk keinginan untuk membebaskan diri.

Walaupun terdapat beberapa kemajuan, tahun 1918 menandakan semacam kembali kepada "normal" bagi wanita di Perancis, walaupun berat demografi dan peranan ekonomi mereka tidak pernah begitu penting dalam masyarakat. Oleh itu, dan tidak seperti Great Britain di mana hak untuk memilih (separa dan banci) diberikan kepada wanita pada tahun 1918, aktivis Perancis masih tidak memenangi kes mereka.

Pada 20 Mei 1919, bagaimanapun, Dewan Deputi mengadopsi untuk pertama kalinya RUU yang menetapkan suara untuk wanita dalam pemilihan lokal yang akhirnya ditolak oleh Senat pada tahun 1922. Pola ini kemudian diulang empat kali (1925, 1927, 1932 dan 1935), meskipun perintah tegas dari Dewan meminta pemerintah untuk menggunakan pengaruhnya terhadap Senat.

Untuk pelbagai gerakan suragist, pilihan raya lokal atau nasional menjadi kesempatan untuk kempen peningkatan kesadaran dan propaganda yang mengambil banyak bentuk: petisyen, kempen akhbar, risalah, poster, suara dan pemilihan "selari", dll. dalam pilihan raya perbandaran tahun 1925 di Paris atau tahun 1935 di seluruh Perancis. Enam ahli majlis tambahan yang disebut demikian dipilih setelah pemilihan "paralel" dan campuran di Louviers, yang akan bersidang dengan hak suara. Photograpgy Pusat Propaganda untuk Undi Wanita, menunjukkan hanya salah satu acara yang dianjurkan untuk hak pilih wanita, serta beberapa tokoh feminis pada masa perang.

Analisis Imej

Tokoh feminis

Pusat Propaganda untuk Undi Wanita, diambil pada bulan Februari 1936. Ketika pilihan raya legislatif dari pendekatan April-Mei 1936, dengan harapan akan kemenangan bagi para progresif, lima aktivis memegang apa yang nampaknya merupakan gawang improvisasi (panel kayu, kanan) yang kita bayangkan dipasang di trotoar (fasad bangunan di latar belakang) salah satu jalan di kota Paris.

Tanda menempati latar belakang ruang yang dipisahkan, yang menuntut wanita, dengan huruf hitam dengan latar belakang putih, "hak untuk memilih dalam pilihan raya akan datang" (pada bulan April-Mei) dan nampaknya membangkitkan itu, "kebebasan" mereka.

Di sekitar meja kecil yang ditutup dengan kertas (surat, buletin dan petisyen), kami mengenali, dari kiri ke kanan: Maryse Demour (duduk dengan topi), Hélène Roger-Viollet (berdiri, memegang selembar tangan), Jane Nemo (duduk), Louise Weiss (duduk dengan topi) dan Clara Simon (berdiri dengan topi).

Louise Weiss dan Clara Simon menatap lensa, tampak pada saat yang tepat untuk berpose untuk jurugambar. Wajah dan tingkah laku yang tekun berbicara tentang kesungguhan komitmen mereka dan kepentingan yang mereka berikan semasa mereka berjalan pada hari Februari ini. Namun, kami melihat pada keduanya suatu kerusakan tertentu (senyum), bahkan udara penentangan (cara Clara Simon berdiri dan memandang kami). Jane Nemo melihat ke tempat lain, lurus ke depan, ke arah yang sama dengan Maryse Demour. Anak bongsu dari mereka, Hélène Roger-Viollet, nampaknya senang membaca surat atau dokumen yang dicelupnya di tangannya.

Tafsiran

Louise Weiss dan Wanita Baru

Di Perancis, perjuangan hak wanita untuk memilih terutama dipimpin oleh dua organisasi hak pilih terbesar, Kesatuan Perancis untuk Suffrage Wanita (UFSF) yang diketuai oleh Cécile Brunschvicg dan Liga Perancis untuk Hak Wanita ( LFDF) yang diketuai oleh Maria Verone. Pada tahun 1920-an dan 1930-an, UFSF dan LFDF menyaksikan jumlah anggotanya meningkat dengan banyak (100,000 pada tahun 1935 untuk UFSF). Dengan sumber yang semakin besar, mereka dapat membuat tuntutan mereka didengar dengan lebih baik, terutama pada setiap pemilihan lokal atau nasional. Terdapat, bagaimanapun, tokoh feminis lain yang beroperasi (secara relatif) selain dari dua persatuan ini. Ini terutama berlaku pada wanita yang dilihat dalam foto yang dikaji di sini.

Louise Weiss adalah profesor sastera bersekutu dan lulusan Oxford, melanjutkan kerjaya dalam bidang kewartawanan dengan mingguan Eropah Baru di mana dia berkempen untuk kedamaian. Pada tahun 1934, dia mengasaskan persatuan Wanita baru, yang bermaksud mempromosikan bentuk aktivisme untuk hak pilih wanita yang lebih radikal dan lebih asli, lebih moden juga, yang diilhamkan oleh hak suara Inggeris dan Amerika. Pada bulan Mei 1935, dia mencalonkan diri untuk pemilihan kota di Montmartre, di mana dia ironisnya mengubah kotak topi menjadi kotak suara dan memperoleh 18.000 suara. Pada tahun yang sama tahun 1935, dia mengadakan lawatan ke seluruh Perancis di mana, disertai oleh aktivis dari The wanita baru, dia memperbanyak kejadian bertujuan untuk menjadikan feminisme dibincangkan di akhbar.

Diambil beberapa bulan kemudian, foto ini menunjukkan dia dikelilingi oleh rakan-rakannya dalam perjuangan, yang juga mempunyai rasa yang sama untuk aktivisme provokatif. Jane Nemo, misalnya, telah terkenal dengan penggunaan "lelaki jerami" secara terbuka untuk mencalonkan diri secara tidak langsung di Paris. Nama yang sangat Pusat propaganda dan penampilan yang sedikit nakal yang dipakai Weiss dan Simon membuktikan aktivisme baru ini, yang membimbangkan para ahli politik (bahawa Louise Weiss tidak teragak-agak untuk melakukan tugas ke rumah mereka) dan juga yang lain aktivis feminis, lebih tradisional.

  • wanita
  • wanita mengundi
  • feminisme
  • Hak pilih sejagat
  • Weiss (Louise)
  • Montmartre

Bibliografi

BARD, Christine. Anak perempuan Marianne: sejarah feminisme 1914-1940. Paris: Fayard, 1995.

BARD, Christine. Wanita dalam masyarakat Perancis pada abad ke-20, Paris, Armand Colin, 2001

BERTIN, Célia. Louise weiss, Paris, Albin Michel, 1999

BOUGLE-MOALIC, Anne-Sarah. Le Vote des Françaises, seratus tahun perbahasan, 1848-1944, Rennes, Presses Universitaires de Rennes, 2012.

HUARD, Raymond. Suara Universal di Perancis Paris, Aubier, 1991.

WEISS, Louise. Apa yang wanita mahukan, Paris, Gallimard, 1946.

Untuk memetik artikel ini

Alexandre SUMPF, "Louise Weiss, feminis tahun 1930-an"


Video: Review Of The Year 1940 1940