Louis XVIII

Louis XVIII


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Untuk menutup

Tajuk: Louis XVIII, Raja Perancis dan Navarre, dilahirkan di Versailles pada 17 November 1755.

Pengarang: ANONYMOUS (-)

Tarikh penciptaan: 1815

Tarikh ditunjukkan: 1815

Dimensi: Tinggi 42.5 - Lebar 33.4

Teknik dan petunjuk lain: Biji-bijian kayu (berwarna dengan stensil) di atas kertas yang diletakkan. Tempat penerbitan: inalpinal. Di Jean-Charles Pellerin (penerbit, pencetak, penjual buku)

Lokasi penyimpanan: Laman web MuCEM

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - J.-G. Berizzisite web

Rujukan gambar: 02CE10152 / 52.39.143 C

Louis XVIII, Raja Perancis dan Navarre, dilahirkan di Versailles pada 17 November 1755.

© Foto TLDM-Grand Palais - J.-G. Berizzi

Tarikh penerbitan: Januari 2005

Konteks sejarah

Gambar ini adalah salah satu patung terawal Raja Louis XVIII yang menandakan kembalinya monarki ke Perancis.
Louis XVIII, saudara Louis XVI, telah diasingkan di luar negara sejak 1791. Meskipun memusuhi gerakan revolusioner, Louis XVIII memiliki realisme politik untuk mempertahankan sebahagian warisan dan menubuhkan raja berperlembagaan. Dia kemudian berusaha untuk menerapkan dasar perdamaian - walaupun mendapat tekanan dari ultras - sambil menegaskan kembali tempat bangsawan di Perancis.
Pemerintahannya berlangsung dalam waktu yang singkat: terganggu pada tahun 1815 oleh Seratus Hari, berakhir pada kematiannya pada tahun 1824. Saudaranya, Comte d'Artois, pemimpin golongan ultra-setia, menggantikannya.

Analisis Imej

Pemulihan memaksa penerbit Jean-Charles Pellerin [1], namun tetap mempertahankan dan melindungi Kerajaan, untuk menerbitkan dari tahun 1815 patung raja baru, sehingga menghapus dua puluh lima tahun perjuangan menentang monarki.

Dengan membawa sifat kerabat diraja, Louis XVIII diwakili dengan menunggang kuda sementara kegemukannya melarangnya melakukan aktiviti berkuda. Jenis perwakilan ini adalah sebahagian dari tradisi potret berkuda, tradisi perwakilan patung kerajaan yang wujud sejak zaman kuno Yunani-Rom. Renaissance pertama menggunakan kembali simbol kemenangan dan kekuatan ini, terutamanya dalam karya seperti patung berkuda Gattamelata, yang dibuat oleh Donatello. Dia akan hilang dengan kereta. Sebagai hak istimewa kelas penguasa, genre ini berulang di bawah semua rezim, dan potret ekuestrian jeneral Empire, antara lain, banyak ketika Louis XVIII berkuasa.
Namun, patungnya menonjol dari potret kekaisaran oleh hieratisisme yang menarik bagi kenangan visual dari Ancien Régime. Khususnya dibandingkan dengan numismatik. Duit syiling dan pingat menunjukkan kedaulatan dalam aspeknya yang paling kaku, dalam profil, agak tidak berperikemanusiaan. Wakil Tuhan di bumi, raja tetap berada dalam khayalan popular kuno sebagai makhluk tertinggi, hampir ilahi, tidak teraba dan jauh. Hanya gambarnya yang dapat diakses, diketahui oleh semua orang, dimanipulasi setiap hari dan oleh itu sangat popular.

Oleh itu, Louis XVIII muncul sebagai pahlawan kemenangan tetapi, tidak seperti pendahulunya, tidak lagi merujuk langsung kepada Antiquity, yang digunakan Napoleon untuk melegitimasi kekuasaannya. Membebaskan Perancis yang tertindas, Kaisar telah menyatukan pemerintahannya melalui patung Marmoreal-nya. Louis XVIII, pada gilirannya, menjadi pahlawan yang membebaskan ini, tetapi dengan menegaskan kembali tradisi beraja yang Revolusi dan kemudian Kerajaan telah berusaha untuk membasmi.

Tafsiran

Kejayaan gambar Épinal pastinya sesuai dengan aspirasi penduduk. Setelah bertahun-tahun menderita dan berperang, kedamaian dan pengembalian nilai lama diharapkan. Sebagai hasil dari perubahan radikal yang disebabkan oleh pergolakan revolusioner, semacam zaman kegemilangan dilahirkan kembali ketika raja berdaulat sebagai pelindung tuan.
Mesej politik yang dicetak, tidak seperti pementasan, pada hakikatnya tetap menjadi ketaatan abad pertengahan dan oleh itu mewujudkan semula perintah milenium yang menandakan kembalinya pemerintahan monarki.
Oleh itu, ukiran ini melegitimasi tempat Louis XVIII di takhta Perancis dan mencerminkan kesinambungan citra popular untuk meraikan kehebatan dunia ini, khususnya melalui penjajakan, dan kemudian secara penuh.

  • Bourbon
  • Louis XVIII
  • potret
  • Pemulihan
  • potret berkuda

Bibliografi

Georges BORDONOVE, Louis XVIII: Yang Diinginkan, Paris, Pygmalion, 1989. Jean-Marie DUMONT, Master Pengukir Popular 1800-1850, Épinal, Pellerin, 1965.Anie DUPRAT, Raja-raja kertas, karikatur Henri III kepada Louis XVI, Paris, Belin, 2002. Nicole GARNIER, Citra Popular Perancis, jilid II "Imej Epinal yang terukir di atas kayu", Paris, TLDM, 1996.Évelyne LEVER, Louis XVIII, Paris, Fayard, 1988. Emmanuel de WARESQUIEL dan Benoît YVERT, Sejarah Pemulihan: kelahiran Perancis moden, Paris, Perrin, 1996.

Catatan

1. Jean-Charles Pellerin, dilahirkan di Épinal pada tahun 1756. Kejayaan gambar menelusuri semula epik kekaisaran menjadikan kekayaan gambaran Pellerin. Di bawah Empayar, Jean-Charles Pellerin menumpukan sebahagian pengeluarannya kepada Kaisar. Dia bahkan diundang olehnya ke Paris untuk membuat pameran pada tahun 1806, dan juri menghargai karyanya. Pada tahun 1814, katalog pertama pengeluarannya (diterbitkan pada tahun 1925) masih menyertakan gambar sejarah kekaisaran, bersama ikonografi agama. Tahun berikutnya nampaknya merupakan tahun perdamaian. Pengubahsuaian sederhana dari kayu percetakan kadang-kadang memungkinkan untuk mengubah anggota keluarga kekaisaran menjadi keluarga kerajaan. Namun, setelah tahun 1815, dia khawatir dengan penapisan. Enam ratus gambar tentera kekaisaran kemudian ditangkap di kedainya. Dia diampuni oleh raja pada tahun 1817. Beberapa tahun kemudian, setelah diadili, dia menjual harta pusaka dan rumahnya kepada putera dan menantunya.

Untuk memetik artikel ini

Nathalie JANES, "Louis XVIII"


Video: Louis Philippe: The Last King of the French