Louis XV ketika kecil mengunjungi Tsar Peter Ier di hotel di Lesdiguières

Louis XV ketika kecil mengunjungi Tsar Peter I<sup>er</sup> di hotel di Lesdiguières


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Laman Utama ›Kajian› Louis XV ketika kecil mengunjungi Tsar Peter Ier di hotel di Lesdiguières

Louis XV ketika kecil mengunjungi Tsar Peter I di Hôtel de Lesdiguières

© Istana Versailles, Dist. TLDM-Grand Palais / Christophe Fouin

Tarikh penerbitan: Oktober 2020

Universiti Evry-Val d'Essonne

Konteks sejarah

Lawatan Besar Tsar

Lebih dari satu abad setelah kunjungan Tsar Peter the Great, seniman Louise Hersent memfokuskan karyanya pada anekdot yang tercatat dalam kenangan Duke of Saint-Simon: “Kami terkejut melihat Tsar mengambil raja di bawah keduanya lengan, untuk menaikkannya ke tahapnya, untuk memeluknya sehingga di udara, dan raja pada usianya, dan yang tidak dapat bersiap untuk itu, tidak takut akan hal itu. "

Lukisan ini ditugaskan pada tahun 1838 oleh Louis-Philippe sebagai sebahagian daripada pengembangan Galeri bersejarah Versailles. Lukisan itu disiapkan pada 13 Oktober 1840 dengan jumlah 3000 franc. Dua tahun kemudian, dia bergabung dengan Istana Versailles, yang tidak akan dia tinggalkan.

Dilahirkan pada tahun 1672, Pierre Romanov menjadi Tsar Pierre Ier pada usia 10 tahun. Pada tahun 1697-1698, dia membuat "Grand Embassy" di Austria, Prussia, Holland dan England. Negara-negara enggan membantunya dan pada tahun 1705 Louis XIV enggan menyambut duta besar Rusia agar tidak mengganggu pakatan tradisional Perancis. Perancis tidak berada dalam program lawatan awal, tetapi dia mendarat dengan pengikutnya di Zuydcoote pada 21 April 1717, sebelum menetap di Paris pada 7 Mei berikutnya.

Analisis Imej

Bukti protokol

Pada pagi 8 Mei 1717, Bupati Philippe of Orleans melakukan lawatan selamat datang pertama ke Tsar. Louis XV yang masih muda itu menemuinya pada hari Isnin, 10 Mei 1717, di tengah hari. Tsar memakai kostum upacara yang dipersembahkan untuk majlis itu, dengan pakaian Perancis. Kedua penguasa itu duduk di sebuah bilik resepsi, dengan ucapan singkat dari raja dan serangkaian pelukan. Dengan membawa dan mencium Louis XV muda, Tsar membatalkan protokol, dengan spontaniti dan kesan kejutan yang berjaya dikembalikan oleh artis.

Dipasang di pusat dengan jarak dua meter, Pierre Le Grand adalah bintang web yang hebat. Di belakangnya, watak yang berbeza dapat dikenali. Lelaki yang berpakaian baldu hijau boleh menjadi Comte de Tessé. Marsekal Perancis, dia telah melipatgandakan misi diplomatik sejak akhir abad ke-17e abad. Pada 7 Mei, dia menyambut pengembara Rusia ke Beaumont-sur-Oise, kemudian meminjamkannya pelatihnya untuk masuk ke Paris melalui Porte de Saint-Denis. Di latar depan di sebelah kanan, Putera Boris Kourakine, diplomat hal ehwal Eropah Czar, berperanan sebagai jurubahasa. Ia menggunakan Order of Saint Andrew yang diasaskan oleh Peter Ier pada akhir XVIIe abad, pita biru pucatnya mengejutkan menyerupai orang Perancis yang membawa perintah Roh Kudus. Pada tahun 1724, Kourakine menjadi Duta Besar Rusia ke Perancis, hingga kematiannya pada tahun 1727.

Raja Perancis yang berusia tujuh tahun baru saja dipercayakan kepada lelaki untuk pendidikan politiknya. Di belakangnya, kami mengenali tutornya, Cardinal de Fleury, sementara gabenornya, Marsekal-Duke of Villeroy, memegang tangan kirinya, seolah-olah terkejut dengan isyarat tsar. Anggota Majlis Kabupaten dan ketua Majlis Komersial, yang terakhir ini juga merupakan pemilik Hôtel de Lesdiguières di daerah Arsenal, tempat pertemuan itu berlangsung. Pelakon ketiga dalam pendidikan kedaulatan, Duke of Maine, anak lelaki Louis XIV yang disahkan, mungkin watak dalam profil dalam pakaian kelabu. Dari awal Kabupaten hingga penggulingannya pada bulan Ogos 1718, dia bertugas sebagai Penguasa Pendidikan Raja.

Tafsiran

Seorang Rusia di Paris

Sifat simbolik pemandangan hampir membuat kita melupakan momen luar biasa pertemuan antara pemerintah semasa zaman moden. Bagi Louis-Philippe, salah satu tantangan adalah mengikuti jejak pendahulunya, untuk menuntut peranan aktif diplomasi Perancis di persada antarabangsa.

Pada 11 Mei 1717, Tsar Rusia bertemu dengan raja di Tuileries. Spontaniti dan rasa hormat masih ada. Pada hari-hari berikutnya, pengunjung berprestij itu menunjukkan minat budaya dan ilmiah yang besar, seperti yang dilaporkan Marquis de Dangeau dalam buku hariannya: “Dia dikagumi olehnya oleh rasa ingin tahu yang melampau, yang mencapai segalanya dan tidak menghina apa-apa. Tsar meningkatkan kunjungannya ke ibu kota dan kawasan sekitarnya: Louvre, Taman Raja, Observatorium, Opera, Akademi, Invalides, Fontainebleau, Sceaux, Meudon, Versailles, kilang Gobelins, rumah pendidikan Saint-Cyr, dll.

Pada 24 Mei dan 18 Jun, Tsar bertemu dengan Raja Perancis untuk kali terakhir. Pada 22 Juni, ia meninggalkan kerajaan Perancis melalui Meuse. Secara diplomatik, penginapan ini tidak menentukan, kerana Perancis tidak berniat melepaskan sekutu tradisional Sweden dan Poland. Pada 15 Ogos 1717, perjanjian persahabatan dengan kelebihan komersial ditandatangani di Amsterdam antara Perancis, Rusia dan Prusia. Namun, keunggulan wilayah Rusia terhadap Sweden tidak diiktiraf dan perang di Utara yang bermula pada tahun 1700 berlanjutan hingga tahun 1721. Pada akhirnya, Peter Ier menang atas Sweden. Moscow Czarate menjadi kuasa dominan di Eropah Timur dan wakilnya memperoleh gelaran Maharaja Semua Russias. Model Perancis yang ditemui pada musim bunga tahun 1717 tidak boleh diabaikan, kerana maharaja yang baru secara rutin merujuknya untuk pemodenan politik dan ilmiah di negaranya. Selepas penderitaan zaman Napoleon, pada separuh pertama XIXe abad, kanvas ini adalah cara untuk mengingat kembali, bahkan menghidupkan kembali hubungan yang menyatukan Perancis dengan Rusia Besar.

  • kabupaten
  • Louis XV
  • Orleans (d ') Philippe (Bupati)
  • diplomasi
  • Sweden
  • tsar
  • Peter Agung (Tsar)
  • Saint-Simon (Louis de Rouvroy)
  • Kourakine (Boris)
  • Fleury André Hercule (kardinal)
  • Villeroy (François de Neufville)
  • Bourbon Louis-Auguste (Duke of Maine)
  • Muzium Sejarah Perancis

Bibliografi

Peter the Great, seorang Czar di Perancis, 1717, Paris, Lienart, Istana Versailles, 2017.

Pelawat ke Versailles: Pelancong, pangeran, duta besar (1682-1789), Paris, Istana Versailles / Gallimard, 2018.

François JACOB, Lawatan luar biasa: Peter the Great di Paris (1717 Mei), di Rusia di Eropah, Geneva, Voltaire Institute dan Museum di Geneva, 2010, hlm. 19-41.

Michel MERVAUD, Peter the Great di Perancis: kisah-kisah Voltaire, Kajian Pengajian Slavia, LXXXIII / 2-3, hlm. 847-870.

Untuk memetik artikel ini

Stéphane BLOND, “Louis XV ketika kecil mengunjungi Tsar Pierre Ier di hotel di Lesdiguières "


Video: Insider Video: Get the Versailles Experience at Hôtel Le Louis