Louis XVI sebagai raja warganegara

Louis XVI sebagai raja warganegara

Louis XVI, Raja Perancis (1754-1793).

© Foto TLDM-Grand Palais

Tarikh penerbitan: Mac 2016

Konteks sejarah

Cucu Louis XV, yang digantikannya pada tahun 1774, Louis XVI hampir tidak siap untuk mengambil alih royalti. Tidak tahan dengan idea-idea baru walaupun minat sebenarnya terhadap kemajuan sains dan teknologi, tidak tegas dan mudah terpengaruh, raja tidak berani mendukung reformasi yang diusulkan oleh para menterinya: pemerintahannya ditandai dengan serangkaian krisis politik dan ekonomi yang membawa kepada kehancuran Rezim Ancien.

Pada tahun 1789, di bawah tekanan dari Estet Ketiga, dia harus menerima transformasi Estet Jeneral menjadi Majlis Nasional serta Pengisytiharan Hak Manusia dan Warganegara. Pada 14 September 1791, dia menerima Perlembagaan dan bersumpah setia kepada negara: dilucutkan dari hak ketuhanannya yang berusia ribuan tahun, dia sekarang hanya menjadi raja perancis.

Analisis Imej

Louis XVI diwakili oleh kuda prancing. Dia memakai mantel merah di mana kita dapat melihat perintah Roh Kudus dan Bulu Emas. Di atas topinya muncul barisan warna tiga warna, lencana yang menyatukan putih monarki dengan biru dan merah Kota Paris, yang mana raja, dalam isyarat perdamaian yang berhemah, telah dipersetujui untuk dipamerkan, dari 17 Julai 1789, kepada Dewan Bandaraya. Di tangan kanannya dia memegang pedang yang kita baca: Undang-undang itu. Di sebelah kanan bawah, di atas batu, tandatangan ini: Carteaux Peintre du Roi, pegawai Kavaleri Paris 1791.

Pemandangan yang sepi (hanya sebuah acanthus yang menghiasi latar depan di sudut kiri bawah) nampaknya bertentangan dengan konsepsi tradisional mengenai potret kepahlawanan dengan latar belakang ketenteraan, yang masih disarankan oleh kuda peliharaan. Demikian juga, udara raja yang mengundurkan diri, dengan kebenaran psikologi yang indah, memberi kesaksian kepada jarak sebenar artis dari seni potret rasmi.

Tafsiran

Keperibadian romantis Jean-Baptiste-François Carteaux, pelukis dan pejuang, wajar digarisbawahi di sini: hanya Revolusi yang dapat menawarkan keperibadian yang berkaliber ini sebagai kerjaya yang sangat penting. Dia diperkenalkan dengan lukisan oleh Gabriel-François Doyen ketika dia bekerja di peti besi kubah Invalides, di mana Carteaux belajar profesi senjata di bawah bimbingan ayahnya, seorang naga.

Potret berkuda ini yang mewakili raja berperlembagaan tidak diragukan lagi merupakan puncak dari pelbagai percubaan yang dilakukan oleh pelukis untuk mengukuhkan dirinya sebagai pelukis potret rasmi: sesungguhnya, sebelum melukis Louis XVI, Carteaux telah menghampiri Putera Georgia, telah melalui Dresden dan , pada tahun 1787 di Berlin, telah memperlihatkan potret Raja Prusia, setelah melakukan perjalanan yang penuh peristiwa yang telah membawanya ke Saint Petersburg dan Warsaw. Tidak syak lagi keanehan potret Prusia ini menggambarkan budaya visual artis itu sendiri. Walaupun begitu, kandungan politik karya ini tidak dapat dilupakan oleh sejarawan: setelah menyokong raja berperlembagaan, Carteaux melepaskan diri daripadanya dan bergabung dengan rakyat pada 10 Ogos 1792. Idealisasi penguasa yang diwakili di sini sebagai penjamin warganegara Undang-undang mengumumkan komitmen pelukis untuk pesta sans-culottes, sehingga menjangka kejatuhan kekuasaan monarki.

  • Bourbon
  • Louis XVI
  • Raja Berperlembagaan
  • potret
  • Perlembagaan
  • Perlembagaan Sivil Pendeta
  • kewarganegaraan
  • Hari Oktober 1789
  • potret berkuda
  • revolusi Perancis
  • Varennes

Bibliografi

Edmund BURKE, Refleksi mengenai Revolusi Perancis, Paris, Hachette, "Pluriels", 1989. Claire CONSTANS, Muzium Nasional Istana Versailles. Lukisannya, 2 jilid Paris, TLDM, 1995 François FURET dan Mona OZOUF, Kamus Kritikal Revolusi Perancis : artikel "Louis XVI", "Procès du roi" Paris, Flammarion, 1988, rééd.coll. "Champs", 1992. Evelyne LEVER, Louis XVI, Paris, Fayard, 1985 Kolektif, katalog pameran, Revolusi Perancis dan Eropah 1789-1799, Paris, Grand Palais, 1989.

Untuk memetik artikel ini

Robert FOHR dan Pascal TORRÈS, "Louis XVI sebagai raja rakyat"


Video: Harmoni Kewajiban dan Hak Negara dan Warga Negara Dalam Demokrasi