Louis XV di medan perang Fontenoy

Louis XV di medan perang Fontenoy

Louis XV di medan perang Fontenoy

© TLDM-Grand Palais / Agence Bulloz

Tarikh penerbitan: Disember 2019

Konteks sejarah

Monarki dalam krisis

Salon tahun 1840 datang pada masa krisis dalam rejim. Sejak serangan Fieschi yang luar biasa pada tahun 1835, beberapa percubaan telah digagalkan, tetapi tali itu nampaknya semakin ketat. Kiri radikal dilahirkan kembali dari abu, seperti halnya para legitimis Barat: hantu perang saudara pada tahun 1793 menimbulkan keraguan terhadap propaganda rejim bahawa monarki Julai akan menjadi akhir Revolusi Perancis. Di luar, tidak lebih baik: konflik dengan Britain di Afrika Utara, terutama di Mesir, membangkitkan semangat patriotisme dan anglofobia Perancis. Bahkan ada yang bercakap tentang mencuci penghinaan Waterloo dan memulihkan "sempadan semula jadi" yang hilang dalam Perjanjian Vienna (1815). Pada tahun 1840, kedua otoritas kerajaan dan citra kerajaan terancam.

Analisis Imej

Dari lukisan pertempuran hingga lukisan pertempuran

Tidak seperti pelukis XVIIIe abad, dan khususnya untuk lukisan terkenal oleh Pierre Lenfant, yang menunjukkan Louis XV dalam pertempuran penuh, dalam tradisi abad sebelumnya, Philippoteaux menghentikan pandangannya pada saat selepas itu. Ia malam. Di tengah puing-puing yang masih merokok, raja menunjukkan Dauphin muda yang sudah menumpuk: senjata-senjata itu telah bercakap. Sudut lebar digantikan oleh bingkai yang lebih ketat, memberikan pemandangan yang hampir intim. Baik tokoh kerajaan maupun Marsekal Saxony tidak menonjol di tengah komposisi. Berfokus di latar depan, dicat dengan warna-warna hangat dan dipenuhi cahaya, ia mengundang pandangan untuk berpindah dari kumpulan kerajaan ke mayat tentera yang ditinggalkan di tanah. Kesan chiaroscuro, yang disebabkan oleh cahaya bulan dan obor, memberikan keseluruhan dimensi sensitif dan dramatik yang mengubah kod kepahlawanan lukisan pertempuran klasik.

Tafsiran

Raja perang: model yang ketinggalan zaman

Dalam XVIIIe abad, kisah dan lukisan rasmi Pertempuran Fontenoy bertujuan untuk memulihkan imej Louis XV yang tercemar: semasa episod penting ini dalam Perang Penggantian Austria, raja dan Dauphin hadir di medan perang. Pada tahun 1840, melalui sejarah, visi monarki yang sama sekali berbeza dicadangkan di sini. Louis XV bukan lagi raja gemilang abad yang lalu. Gerak isyaratnya ditandai dengan graviti. Bendera musuh yang koyak itu kelihatan seperti piala pucat, kehancuran latar belakang latar belakang, kehancuran api pada badan yang terputus, kesombongan bangsawan dengan renda, langsung dari khayalan dari XIXe abad: tidak ada yang benar-benar mulia di sini. Kemenangan terasa seperti darah. Terpilih pada tahun 1837 untuk muncul di Galeri Pertempuran Museum Istana Versailles, yang didedikasikan "untuk semua kemuliaan Perancis", Pertempuran Fontenoy Horace Vernet mempunyai titik yang jauh lebih klasik: raja muncul dengan megah, dalam komposisi yang jelas. Dengan Philippoteaux, keraguan muncul: seorang pangeran yang baik sekarang tidak dapat menangani mesiu secara sembarangan, jika tidak, Ancien Régime akan kembali.

  • Louis Philippe
  • serang
  • propaganda
  • Raja Beraja Julai
  • revolusi Perancis
  • Britain
  • Mesir
  • Waterloo
  • Kongres Vienna
  • Louis XV
  • Austria
  • Rejim lama

Untuk memetik artikel ini

Guillaume MAZEAU, "Louis XV di medan perang Fontenoy"


Video: 1745 - LouisXV Battle of Fontenoy