Louis XIII dan Poussin

Louis XIII dan Poussin

Poussin, yang tiba dari Rom, dipersembahkan kepada Louis XIII oleh Cardinal Richelieu

© TLDM-Grand Palais (muzium Louvre) / Hervé Lewandowski

Tarikh penerbitan: Disember 2019

Timbalan Pengarah Akademik Inspektor Akademi

Konteks sejarah

Tempat bersejarah yang hebat

Mula-mula ditugaskan pada tahun 1828 untuk Muzium Charles X, yang menempatkan barang-barang antik Mesir dan Yunani-Rom di sayap selatan halaman alun-alun Louvre, kanvas Jean Alaux tidak selesai hingga tahun 1832, ketika Louis-Philippe menjadi raja Perancis. Louis-Philippe menjadikannya anggota pertubuhan artistik (pengarah Académie de France di Rom pada akhir tahun 1840-an) meminta untuk menghias kediaman kerajaan (Versailles, Louvre, Istana Senat semasa, Château de Saint-Cloud ...).

Sehingga terbentang di lantai pertama sayap Sully, karya Jean Alaux dipandang sebagai manifestasi baru dari keterikatan monarki yang dipulihkan dengan absolutisme pertama dan sebagai kesaksian tentang hubungan seni dan kekuasaan yang diperlukan. . Ia mewakili pertemuan pertama pelukis Nicolas Poussin dengan Raja Louis XIII pada bulan Disember 1640.

Analisis Imej

Poussin, Louis XIII dan campur tangan Richelieu

Tempat kejadian berlaku di luar. Di sebelah kanan, sebuah pintu gerbang yang luas terdiri dari gantung yang dibawa oleh tiang marmar terbuka ke sebuah teras besar yang dikerahkan ke kiri. Ia melindungi orang-orang kenamaan di mahkamah, dua tukang kayu dan beberapa halaman. Dengan baju merah jambu, Marquis de Cinq-Mars dengan bangga berkhemah, menunjukkan sedikit minat dalam acara ini.

Di tengah, kumpulan itu merangkumi Raja Louis XIII - berdiri, panjang tiga perempat, memakai jubah, topi berjambang besar dan membawa pedang ke sisi, jari telunjuk menunjuk Poussin -, dan kardinal de Richelieu - dari depan, dengan tongkol kardinal, kelihatan letih dan bersandar di halaman muda. Tepat di belakang Richelieu, tidak dapat dipisahkan dari sosoknya sendiri, Pastor Joseph secara simbolik dihubungkan oleh pelukis dengan misteri kekuasaan. Perbezaan antara raja dan kardinal sangat mencolok; pada satu kekuatan kehendak, keanggunan pengaturan dan gerakan berdaulat, di sisi lain berat tahun dan keperluan untuk disokong.

Di sebelah kiri, pelukis Nicolas Poussin mengetuai sekumpulan beberapa lelaki, berpakaian hormat. Dia muncul dengan pakaian gelap dan berdiri di pinggir kawasan yang gelap (jelas kelihatan di lantai teres); menoleh ke arah raja, dia bersiap untuk memanfaatkan cahaya yang dipancarkan oleh yang terakhir.

Beberapa langkah di latar depan menonjolkan watak teater pemandangan, seolah-olah penonton menghadiri acara emblematik dalam sejarah yang pada masa itu sangat terkenal dengan masyarakat umum - Alfred de Vigny menerbitkan Cinq-Mars pada tahun 1826, Alexandre Dumas memulakan kisahnya Tiga Musketeers pada tahun 1844.

Tafsiran

Pementasan pertemuan seni dan kuasa

Karya Jean Alaux adalah sebahagian daripada lukisan sejarah dalam mode semasa XIX pertamae abad, semasa Pemulihan dan pemerintahan beraja Julai. Ini kemudian menjadi persoalan untuk melegitimasi kembali kekuasaan kerajaan dengan mengisinya kembali dan memacu proyek untuk sebuah muzium sejarah Perancis yang dirancang oleh Louis-Philippe di dalam Istana Versailles. Lukisan lain, lebih dari lima belas tahun lebih tua, sudah menampilkan Louis XIII, Richelieu dan Poussin. Dibuat oleh Jean Joseph Ansiaux, ia mewakili Louis XIII memberikan hak pelukis sebagai pelukis pertama raja pada tahun 1640, tidak lama setelah pelukis dan pangeran bertemu. Ketiga-tiga pelakon itu disusun di sana dalam urutan yang sama tetapi berkhemah di kawasan pedalaman. Richelieu sudah memegang pusat di sana dan muncul di sana sebagai perantara antara seni dan kuasa.

Kekhususan kanvas Alaux adalah cara Richelieu digambarkan sebagai seorang lelaki usang, terhadap gambaran tradisional kardinal semasa XIX pertamae abad, yang lebih memuliakan keagungan, kebanggaan dan kekuatan Red Man, serta penegasan yang dilakukan oleh Richelieu ke atas Louis XIII yang berkhemah sebagai tokoh malang - yang dipersoalkan secara historis - dari drama romantis. Di sini, jika raja mewujudkan panache tertentu, kenyataannya tetap ada bahawa kehadiran kardinal yang kuat mengalihkan perhatian penonton dari dua watak teoretis utama peristiwa (raja dan pelukis) dan menghargai tindakan prelatus sebagai perantara mesyuarat yang diperlukan.

Ingin merebut keturunan pada saat pertemuan pertama antara Louis XIII dan Poussin adalah tindakan yang bertujuan untuk mengukuhkan kehebatan pemerintahan oleh seorang seniman yang sangat terkenal - kedua-dua lelaki itu muncul dari tempat lain pada kedudukan yang setara walaupun ada yang menghormati kedaulatan yang lain - dan cara untuk menangkis kegagalan hasil peninggalan Poussin di Paris, yang tidak baik raja maupun kardinal berjaya meyakinkan pelukis itu untuk terus melampaui bulan November 1642. Adegan ini adalah cara untuk menghubungkan Poussin dengan Perancis dengan lebih baik, dia yang menghabiskan sebahagian besar hidupnya di Roma dan yang menolak. untuk kekal di Paris, dia yang tetap mempengaruhi pengaruh lukisan Perancis.

  • Louvre
  • Louis Philippe
  • harga roma
  • lukisan sejarah
  • Raja Beraja Julai
  • Akademi Perancis di Rom
  • Versailles
  • Louis XIII
  • Richelieu (kardinal)
  • Vigny (Alfred de)
  • Dumas (Alexandre)
  • Pemulihan
  • Muzium Sejarah Perancis

Bibliografi

The Legend of Richelieu, Somogy Éditions dart, Paris, 2008. Buku yang direka untuk pameran The Legend of Richelieu dibentangkan di Historial de Vendée dari 25 April hingga 13 Julai 2008.

Valérie BAJOU (dir.), Louis-Philippe dan Versailles, Somogy Éditions dart, Paris, 2018. Buku yang direka untuk pameran Louis-Philippe dan Versailles dipersembahkan di Istana Versailles dari 6 Oktober 2018 hingga 3 Februari 2019.

Alain MEROT, Anak ayam, Itionsditions Hazan, Paris, 1994 untuk edisi pertama, 2011 untuk edisi yang disemak, diperbetulkan dan ditambah.

Jacques THUILLIER, Anak ayam, Flammarion, Paris, 1992.

Untuk memetik artikel ini

Jean HUBAC, "Louis XIII dan Poussin"


Video: LOUIS XIII Tasting Experience