Louis XIII dinobatkan dengan Kemenangan

Louis XIII dinobatkan dengan Kemenangan

Untuk menutup

Tajuk: Louis XIII, Raja Perancis, dimahkotai oleh Victory

Pengarang: oleh CHAMPAIGNE Philippe (1602 - 1674)

Tarikh ditunjukkan: sekitar 1635

Dimensi: Tinggi 228 cm - Lebar 175 cm

Lokasi penyimpanan: Laman web Muzium Louvre (Paris)

Hubungi hak cipta: TLDM-Grand Palais (muzium Louvre) / Tony Querrec

Rujukan gambar: 17-619790 / INV1135

Louis XIII, Raja Perancis, dimahkotai oleh Victory

© TLDM-Grand Palais (muzium Louvre) / Tony Querrec

Tarikh penerbitan: Februari 2018

Timbalan Pengarah Akademik Inspektor Akademik

Konteks sejarah

Raja dan "lelaki terkenal"

Ditujukan untuk menghiasi gambar-gambar Galerie des Hommes yang direka untuk Palais Cardinal (Palais Royal semasa di Paris), potret panjang lebar ini adalah untuk menempati dinding selatan bilik istiadat panjang yang diinginkan oleh Kardinal Richelieu pada puncak kekuasaannya dan kegemilangannya. Dibayar pada 16 November 1635 £ 150 kepada Philippe de Champaigne, pelukis rasmi kepada raja dan menteri kardinal, lukisan itu memuatkan kopet berikut sebagai kapsyen: "Protegit auxilio socios, qui fortibus armis / Regia deffendit, laesque jura Dei" (dia melindungi dengan pertolongan sekutunya, dia yang dengan senjata berani mempertahankan kerajaannya, dan hak-hak Tuhan terluka). Kekurangan huruf pertama setiap baris mungkin dijelaskan oleh potongan kanvas pada jalur menegak di sebelah kiri.

Didirikan antara tahun 1630 dan 1637, Galerie des Hommes menggambarkan dikhaskan untuk menghormati orang-orang yang telah menyumbang kepada kebesaran kerajaan Perancis. Itu hanya menampilkan dua potret kerajaan, yaitu Henri IV, pengasas dinasti Bourbon, dan Louis XIII, putra yang sebelumnya dan raja yang memerintah dari mana Richelieu memegang kekuasaannya. Philippe de Champaigne terinspirasi oleh potret kerajaan seperti Frans Pourbus the Younger yang mendefinisikan ciri-ciri naturalistiknya dengan perwakilan Henri IV, khususnya dalam potret raja dengan baju besi yang dipelihara di Muzium Louvre yang dilukis sekitar tahun 1610. Dia berinovasi namun dengan menambahkannya dalam komposisi yang sama tokoh kiasan, menghasilkan apa yang boleh menjadi fesyen, jika kita menilai misalnya dengan penggunaan yang dibuat oleh Rubens Kemenangan Julier untuk kitaran yang bertujuan untuk memuliakan Marie de Medici pada awal tahun 1620-an.

Analisis Imej

Raja perang yang berjaya

Louis XIII digambarkan pada usia 34, panjang penuh, tiga perempat dan matanya dengan tenang menoleh ke arah penonton. Dia muncul dari pose dan udaranya martabat yang sombong, mencerminkan perwujudan kedaulatannya. Raja memakai perisai yang sangat indah, sangat mirip dengan baju besi kerajaan lain di Muzium Tentera Darat dan beratnya hampir 27 kg, yang melindungi tubuh dari peluru musket dari kepala hingga lutut. But panjang dengan taji mengingatkan akan pentingnya dimensi berkuda dalam peperangan dan komando semasa XVII awale abad. Raja perang dan penunggang raja, Louis XIII juga seorang pengadilan - renda halus menanggapi but dalam gema putih - dan yang paling penting adalah seorang yang berkuasa. Jalur biru dari urutan Roh Kudus, bunga bakung yang menghiasi perayaan baju besi dan selendang putih fleur-de-lys yang melambangkan putih Perancis, tanda untuk mendapatkan kesahihan Henrik semasa perang saudara terakhir XVIe abad, terdapat begitu banyak tanda bergambar kedaulatan yang mutlak, iaitu tanpa rujukan langsung, dan berlabuh dalam dinasti dan sejarah. Pedang di sebelah, tangan kanan diletakkan di pinggul, tangan kiri memegang tongkat panjang, Louis XIII memakai rambut panjang, misai taring halus dan janggut runcing, semua elemen gaya rambut sesuai dengan fesyen sebenar dalam lingkaran curial.

Di sebelah raja, topi keledarnya terletak di atas perabot yang ditutup dengan permaidani ungu dan emas, bergema dengan nada kromatik dari gantung yang berat dan tali yang menutupi cakrawala bahagian kiri kanvas. Pementasan ini membolehkan bayangan raja dipotong dengan cara yang berbeza (hitam, putih dan emas).

Bahagian kanan komposisi memperkenalkan dimensi lain. Seorang wanita muda bersayap, dengan payudara kosong, sebuah kiasan Kemenangan, akan mengelilingi raja dengan karangan bunga laurel, sambil memegang telapak tangan di tangan kirinya. Dia menjadikan raja muncul sebagai pahlawan yang menang. Digantung di udara, memungkinkan muncul di belakangnya, melalui bukaan yang diungkapkan oleh tirai merah, pemandangan pelabuhan La Rochelle, merujuk pada kemenangan pasukan kerajaan melawan Protestan Perancis. Champaigne diilhamkan di sini oleh ukiran oleh Jacques Callot yang meraikan penangkapan La Rochelle.

Tafsiran

Pengurangan yang luar biasa terhadap ketaatan Protestan pemberontak

Oleh itu, Champaigne memilih untuk menyatukan dalam satu karya potret naturalis Raja Perancis, berdiri di atas tanah dan dalam posisi mempertahankan diri dan berdaulat, dan kiasan Kemenangan bersayap. Dengan melakukan hal itu, dia tampaknya menunjukkan kepada anak cucu bahwa pengurangan Huguenot yang memberontak kepada kepatuhan adalah bagian dari rancangan kerajaan yang lebih besar yang bertujuan untuk memaksakan otoritas dan kedamaian yang berdaulat pada semua masalah. Seluruh bahagian kiri potret ini diterbitkan semula dalam ikonografi yang terukir oleh Zacharie Heince dan François Bignon pada pertengahan abad ke-17.e abad, begitu juga tokoh Louis XIII ini yang menggambarkan penyatuan kuasa berdaulat yang, sebagai gantinya, harus membangkitkan rasa kagum langsung kepada penonton dan subjek. Louis XIII telah memasuki takhta pada usia 9 tahun, setelah pembunuhan ayahnya pada tahun 1610, dan dikenal sebagai minoriti di bawah pengaruh besar ibunya, Marie de Medici, pengaruh dari mana dia dibebaskan pada tahun 1617 Tahun 1620 dan 1630 adalah penegasan Negara di bawah pengaruh dua kali raja dan menteri utamanya Richelieu.

Mengecat kanvas ini pada tahun 1635 juga merespon program ikonografi politik yang dikembangkan oleh Richelieu untuk menunjukkan konsistensi aksinya yang berkuasa bersama Raja Perancis. Kardinal pada tahun 1622 dan menteri utama Louis XIII pada tahun 1624, Richelieu merangkum formula aphorisis projeknya Perjanjian politik ; baginya untuk melayani raja untuk "merosakkan parti Huguenot, menurunkan harga diri Agung, mengurangi semua tunduk kepada tugas mereka dan menaikkan namanya [nama raja] di negara-negara asing ke titik di mana seharusnya. . "Kanvas Champaigne muncul sebagai ilustrasi jalan pintas ini (yang aspek karikaturnya hari ini ditekankan dalam pensejarahan): penangkapan pelabuhan La Rochelle pada tahun 1628, setelah pengepungan panjang, mengakhiri perang saudara atas nama agama. , walaupun akhir rasmi mereka tidak sampai setahun kemudian, dengan ketenangan Alès. Orang Huguenots kehilangan hak politik mereka yang diperoleh di bawah Henri IV dan disahkan pada awal pemerintahan Louis XIII. Pada masa yang sama, untuk mewakili raja Perancis yang menang pada tahun 1635, dengan legenda yang memuliakan kesetiaan kepada sekutu asing, sama dengan mengesahkan peranan perang dan diplomatik Perancis ketika "perang terbuka" baru saja diisytiharkan kepada Sepanyol di sebahagian daripada Perang Tiga Puluh Tahun.

Philippe de Champaigne melayani dengan kemuliaan raja dan menterinya dengan sapuan kuas yang sama, dan berpartisipasi dalam penyebaran ikonik raja-raja Perancis dengan baju besi pada abad ke-17e abad.

  • potret rasmi
  • Richelieu (kardinal)
  • Medici (Marie de)
  • Henry IV
  • Protestantisme
  • perang agama
  • Louis XIII

Bibliografi

Pierre CHEVALLIER, Louis XIII, Raja Cornelian, Fayard, Paris, 1979.

Bernard DORIVAL, Philippe de Champaigne (1602-1674): kehidupan, pekerjaan dan katalog raisonné karya, Laget, Paris, 1976.

Louis MARIN, Philippe de Champaigne atau kehadiran yang tersembunyi, Itionsditions Hazan, Paris, 1995.

PETITFILS Jean-Kristian, Louis XIII, Perrin, Paris, 2008.

Alain TAPIÉ dan Nicolas SAINTE FARE GARNOT (di bawah arahan), Philippe de Champaigne (1602-1674). Antara politik dan pengabdian, Edisi Mesyuarat Muzium Nasional, Paris, 2007.

Untuk memetik artikel ini

Jean HUBAC, "Louis XIII dinobatkan oleh Kemenangan"


Video: Cohiba Talisman Edicion Limitada and Louis XIII Review