Undang-undang pemisahan pada 9 Disember 1905 dan pelaksanaannya

Undang-undang pemisahan pada 9 Disember 1905 dan pelaksanaannya

  • Undang-undang pemisahan pada 9 Disember 1905.

  • Inventori Cominac berhampiran Oust (Hte Ariège) - Membaca bantahan oleh Curé yang dilindungi oleh beruang.

  • Telegram dari sub-prefektur Hazebrouck.

Untuk menutup

Tajuk: Undang-undang pemisahan pada 9 Disember 1905.

Pengarang:

Tarikh penciptaan: 1905

Tarikh ditunjukkan: 09 Disember 1905

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Lokasi penyimpanan: Laman web Pusat Bersejarah Arkib Negara

Hubungi hak cipta: © Pusat Bersejarah Arkib Negara - laman web bengkel foto

Rujukan gambar: AE / II / 2991

Undang-undang pemisahan pada 9 Disember 1905.

© Pusat Bersejarah Arkib Negara - bengkel fotografi

Untuk menutup

Tajuk: Inventori Cominac berhampiran Oust (Hte Ariège) - Membaca bantahan oleh Curé yang dilindungi oleh beruang.

Pengarang:

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Teknik dan petunjuk lain: Kad pos

Lokasi penyimpanan: Laman web Arkib Jabatan Ariège

Hubungi hak cipta: © Arkib Jabatan Ariège

Inventori Cominac berhampiran Oust (Hte Ariège) - Membaca bantahan oleh Curé yang dilindungi oleh beruang.

© Arkib Jabatan Ariège

Untuk menutup

Tajuk: Telegram dari sub-prefektur Hazebrouck.

Pengarang:

Tarikh ditunjukkan: 07 April 1906

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Lokasi penyimpanan: Laman web Pusat Bersejarah Arkib Negara

Hubungi hak cipta: © Pusat Bersejarah Arkib Negara - laman web bengkel foto

Rujukan gambar: F19 / 1974/2

Telegram dari sub-prefektur Hazebrouck.

© Pusat Bersejarah Arkib Negara - bengkel fotografi

Tarikh penerbitan: November 2004

Kurator di Pusat Sejarah Arkib Negara

Konteks sejarah

Undang-undang yang boleh diramalkan

Penyebutan undang-undang pemisahan gereja dan negara sering mengakibatkan singularisasi kata gereja. Tetapi bagi umat Katolik, Pemisahan adalah satu tragedi: berakhirnya perikatan 1400 tahun antara Perancis dan Gereja (pembaptisan Clovis, 496); kembalinya kepada penyahkristianan revolusioner.

Namun, Pemisahan itu terjadi pada tahun 1801 ketika, menjaga kebebasan hati nurani yang diisytiharkan pada tahun 1789, Concordat mengisytiharkan Katolik hanya " agama sebahagian besar orang Perancis " Untuk membebaskan Gereja, beberapa orang Katolik menginginkannya: dari Pemulihan, Bapa Félicité de Lamennais; di bawah Monarki Julai, Mgr Affre, Uskup Agung Paris. Tetapi penentangan intelektual antara Gereja dan "kemodenan" (Silibus, 1865) dan persekutuan pinggiran Katolik Perancis yang signifikan dengan monarki memaksakannya kepada Republikan, walaupun Leo XIII mengajak orang beriman untuk memisahkan kepentingan Gereja dan bentuk pemerintahan (ensiklik Di tengah-tengah permintaan, 1892).

Analisis Imej

Mencari keseimbangan

Combmile Combes, Presiden Majlis (Jun 1902-Januari 1905), melihat undang-undang itu sebagai senjata menentang Gereja. Tetapi setelah kejatuhannya, ia dilanjutkan dengan semangat berdamai. Penyuntingnya, termasuk Louis Méjan, pengarah ibadah terakhir, dan pelapornya di hadapan Dewan, Aristide Briand, yang kemudian menjadi wakil sederhana, menginginkan undang-undang yang seimbang yang juga melindungi kebebasan hati nurani dan kebebasan beribadah (artikel 1) dan yang hanya menegaskan berkecuali Negara dalam hal keagamaan: "Republik tidak mengiktiraf, membayar atau mensubsidi agama apa pun ..." (pasal 2).

Pengeluaran kewangan negeri tidak lengkap: para kapten masih menerima dana awam di "sekolah menengah, kolej, sekolah, rumah sakit, suaka dan penjara" (art. 2). Kultus-kultus yang dahulu dikenali mengekalkan kesenangan bangunan-bangunan yang disediakan oleh Negeri atau bandar (seni. 13 hingga 15). Akhirnya, undang-undang mengecualikan kultus dari formalitas undang-undang 1881 di sebelah kanan berhimpun (pasal 25) dan membenarkan upacara luar, dalam kerangka undang-undang perbandaran tahun 1884 (pasal 27).

Salah faham dan krisis

Tetapi setelah krisis 1902-1904 antara pemerintah Perancis dan Gereja [1] dan tidak dirundingkan sebelumnya, undang-undang itu nampaknya Suci melihat kesimpulan yang tidak dapat diterima dari dasar permusuhan sistematik. Pius X mengecamnya (bulls Vehementer and Gravissimo, Februari dan Ogos 1906).
Oleh itu, umat Katolik Perancis menolak pemakaiannya. Mereka tidak membentuk "persatuan pemujaan" yang dimaksudkan untuk "menampung perbelanjaan, penyelenggaraan dan pelaksanaan ibadah umum" (pasal 25). Mereka menentang inventori yang bertujuan untuk membezakan barang awam dan barang dari Gereja (artikel 3). Penentangan secara amnya damai (gereja tertutup atau barikade, pembacaan protes oleh paderi paroki, deringan loceng, perhimpunan doa dan pujian yang setia), tetapi kadang-kadang mengulangi bentuk lama kekerasan politik dan sosial. Di Perancis yang penuh dengan kawasan pedesaan, masalah ini mengingatkan panjang hati emosi petani, termasuk yang disebabkan oleh kedatangan pemungut cukai. Perlindungan pemungut yang bertanggungjawab terhadap inventori oleh gendarmer menonjolkan permusuhan. Foto yang menunjukkan pertahanan gereja kecil Cominac (Ariège) oleh beruang "bersenjata" yang setia menggambarkan Perancis ini masih berlabuh dalam tradisi lama berabad-abad. Kostum tersebut menekankan keabadian kehidupan luar bandar. Kehadiran wanita dan kanak-kanak menunjukkan sebuah komuniti yang bersatu di sekitar gereja, tempat tinggal semua. Suasana keprihatinan dan kesungguhan terasa dan representatif.

Di bandar, pergolakan merujuk kepada aksi protes hak, dari Muscadins of Revolution hingga Camelots raja Inter-War. Ini dibuktikan oleh keadaan kematian, pada 6 Mac 1906, Ghysel Gery, lawan berusia 29 tahun, semasa persediaan gereja Boeschépe (Utara), yang dihubungkan oleh sub-prefektur Hazebrouk dalam pengirimannya. Ketika proses hampir selesai, penunjuk perasaan di luar muncul dan menimbulkan kekacauan yang menyebabkan anak pemungut cukai menembak. Dari satu tempat, seperti di Boeschépe, gangguan itu dapat merebak. Oleh itu, di zon industri, tindakan "Katolik" membawa kepada tindak balas pekerja "sosialis".

Menghadapi gejolak kampanye yang sudah dalam kesulitan (krisis anggur) dan risiko rusuhan pekerja, pemerintah melepaskan persediaan sekiranya terjadi penentangan. Akhirnya, pada tahun 1907, kerana kekurangan persatuan, harta Gereja Perancis dirampas. Ditambah dengan kerugian yang dialami oleh jemaat pada tahun 1901-1904, "spoliasi" ini, yang tidak diinginkan oleh legislator tahun 1905, menimbulkan gema di kalangan umat Katolik Perancis mengenai "spoliasi" yang hebat tahun 1789. Tetapi penggunaan gereja dan upacara dilestarikan, konflik reda. Walau bagaimanapun, Gereja Perancis tetap tanpa kewujudan undang-undang dan hubungan dengan Holy See rosak.

Tafsiran

Tentukan dan sesuaikan

Menghadapi penolakan Katolik, pemerintah dipaksa sejak awal untuk memikirkan kembali undang-undang tersebut. Secara berkala, sejak itu, hubungan antara Negara dan agama diteliti kembali dan konsep sekularisme, yang tidak didefinisikan pada tahun 1905, dipertimbangkan semula. Selepas Perang Besar, pemerintah memilih untuk memelihara Concordat di Alsace-Moselle. Pada tahun 1923-1924, perjanjian antara Briand, Presiden Majlis ketika itu, dan nuncio Ceretti memberi kuasa kepada "persatuan keuskupan" untuk menguruskan harta tanah paroki Katolik. Pada tahun 1939, sebuah rejim pemujaan khas dibuat untuk wilayah jajahan (perintah Mandel). Pada tahun 1958, pendidikan swasta berdasarkan kontrak ditubuhkan. Pada masa ini, persoalan mengenai Islam timbul. Bagi sekularisme negara tidak berarti ketidakpedulian terhadap kehadiran agama di ruang publik, tetapi penolakan terhadap rasmi dan penegasan had antara awam dan swasta, kekhususan iman dan universalitas undang-undang.

  • antiklerikalisme
  • Katolik
  • sekularisasi
  • Undang-undang pemisahan tahun 1905
  • radikalisme
  • Republik Ketiga
  • ateisme
  • Clovis

Bibliografi

JEUFFROY J. dan TRICARD Fr.,Kebebasan beragama dan sistem pemujaan dalam undang-undang Perancis. Teks, amalan pentadbiran, kes undang-undang,Paris, Cerf, 1996 LALOUETTE J., Republik Antiklerikal, abad ke-19 - ke-20, Paris, Seuil, 2002 LATREILLE C., Selepas Concordat: penentangan dari tahun 1803 hingga sekarangParis, 1910 MAYEUR J.-M., Pemisahan Gereja dan Negara, Paris, ed. pekerja, 1991RÉMOND R., Antiklerikalisme di Perancis dari tahun 1815 hingga sekarang, Paris, Fayard, 1976

Catatan

1. Krisis 1902-1904 antara pemerintah Perancis dan Undang-Undang Gereja terhadap pengajaran jemaat; kecaman berulang dari keagamaan kerana menyokong jemaat, komunikasi langsung dengan Rom atau penyebaran tindakan kepausan yang tidak diterima oleh Majlis Negara; konflik "perjanjian sebelumnya" dan nominavit nobis mengenai pelantikan uskup; Kunjungan Presiden Loubet ke Raja Itali di Rom, sementara kota itu telah dituntut oleh Paus sejak kehilangannya (1870); pecahnya hubungan diplomatik, setelah kunjungan ad limina (lawatan ke Paus untuk melaporkan pengelolaan keuskupan mereka) yang dikenakan pada dua uskup Perancis.

Untuk memetik artikel ini

Nadine GASTALDI, "Undang-undang pemisahan 9 Disember 1905 dan pelaksanaannya"


Video: MENJELANG PRU-15. PN, BN u0026 GPS Akan Meterai Gagasan Baharu