Lit de Justice yang dipegang oleh Louis XV

Lit de Justice yang dipegang oleh Louis XV

Lit de Justice yang dipegang oleh Louis XV.

© Foto TLDM-Grand Palais (Istana Versailles) / Hak cipta terpelihara

Tarikh penerbitan: Oktober 2013

Universiti Evry-Val d'Essonne

Konteks sejarah

Raja sudah mati, hidup raja!

Louis XIV meninggal pada 1er September 1715 di Versailles. Berdasarkan prinsip-prinsip penggantian kerajaan, kekuasaan kembali kepada cucunya, yang lahir pada 15 Februari 1710. Yang terakhir ini belum mencapai usia tiga belas tahun yang diperlukan untuk memerintah sendiri, Louis XIV mengatur pewarisan.

Menentang keponakannya Philippe of Orleans, yang berdaulat membentuk dewan kabupaten, di mana dia sendiri melantik anggotanya. Louis XIV ingin memberikan Duke of Maine, bajingannya yang sah, tempat pertama. Pada tahun 1643, Louis XIII telah berusaha untuk mengatur sebuah dewan kabupaten, tetapi tempat keadilan perdana mengabaikan keputusan ini untuk memberikan kuasa penuh kepada Anne dari Austria.

Sehari selepas kematian Louis XIV, semasa persidangan yang sungguh-sungguh, Duke of Orleans memperoleh dari Parlemen Paris penolakan dari ketentuan tertentu dari kehendak dan kod Louis XIV (2 Ogos 1714, 13 April dan 23 Ogos 1715). Dia pada gilirannya menerima kabupaten "penuh dan lengkap" dan, dalam perundingannya dengan parlimen, dia memperkenalkan kembali hak nasihat yang memungkinkan komen dibuat berdasarkan undang-undang sebelum didaftarkan.

Pelbagai pengubahsuaian ini bergantung kepada diadakannya hak adil, acara rasmi yang dilukis di sini oleh Louis-Michel Dumesnil. Lukisan ini berasal dari penyitaan revolusi koleksi Montregard (1794), tetapi asal dan tarikh penciptaannya tidak diketahui.

Anggota Saint-Luc Academy dan penduduk Kota Paris, Dumesnil dilampirkan pada karya Dewan Bandaraya Paris. Mungkin semasa menjalankan tugasnya, dia menghasilkan lukisan ini.

Analisis Imej

Tahap kuasa

Upacara ini berlangsung pada 12 September 1715 di Parlimen Paris, institusi penjaga undang-undang asas yang mengatur kerajaan. Semua kebajikan Dumesnil disebabkan oleh perwakilan badan politik besar negara dalam lukisan yang realistik dan bersaiz sederhana. Berkat pandangan yang tersembunyi dan sudut rendah, setiap watak dapat dikenal pasti, tanpa komposisi ditimbang.

Raja muda itu duduk di kerusi berlengan di sudut kanan ruang besar. Pengawalnya bertugas. Duke of Orleans dan Putera Darah duduk segera di sebelah kanannya. Pengawal raja menyediakan perkhidmatan pesanan. Duke of Orleans dan Pangeran Darah duduk segera di sebelah kanan berdaulat. Seperti banyak tokoh lain, mereka memakai lencana dan kordon Ordo Roh Kudus, susunan kesucian paling berprestij di monarki. Para duk dan orang awam duduk di hadapan para pangeran darah. Di barisan depan, berjubah hitam, tuan permintaan, penasihat ruang besar dan presiden pertanyaan dan permintaan. Para duk dan rekan-rekan gerejawi berada di sebelah kiri raja, di belakang tentera Perancis dan ketua-ketua Rumah Raja. Di barisan pertama duduklah presiden mortar, hakim mahkamah yang terkenal dengan jubah bertudung merah mereka.

Satu-satunya wanita di parterre adalah Duchess Charlotte-Éléonore de Ventadour, ketua kerajaan muda. Di hadapan raja, Duke of Tresmes, lelaki pertama dari kamar itu, berpaling kepada bupati dan Marsekal de Villeroy, gabenor raja. Memakai epitoge, gaun baldu merah yang dilapisi satin, Canselor Voysin de La Noiraye, pegawai pertama kerajaan, memimpin sesi ini. Dua orang bailif berlutut di kakinya. Enam ahli Majlis Mesyuarat Negara dalam jubah fleur-de-lis berada di pusat tempat kejadian, yang ditutup di sebelah kiri oleh dua Pengawal Saluran. Dongois, ketua kerani, mencatat pertemuan itu, sementara "orang-orang Raja" yang lain diedarkan di tribun.

Tafsiran

Tempat keadilan yang pertama

Para peserta berpakaian hitam berkabung untuk penguasa sebelumnya, tetapi sesi sudah merasmikan pemerintahan baru. Upacara ini, yang menarik organisasinya dari tradisi monarki, memperlihatkan kekuatan keagungan kerajaan di sekitar prinsip kesinambungan dinasti. Bersama dengan upacara pertabalan, ini adalah peristiwa paling penting pada awal pemerintahan; sebab itulah ramai orang berpusu-pusu ke sesi tersebut. Perbuatan ini merupakan simbol lain, kerana ini adalah keadilan yang pertama sejak Louis XIV membataskan hak penindasan parlimen, empat puluh dua tahun yang lalu.

Tempat keadilan berhak mendapatkan tempat duduk besar yang dilapisi dengan bantal tempat raja duduk ketika dia bertemu dengan parlimen. Ungkapan itu kemudian merujuk kepada pertemuan itu sendiri. Dinding bilik yang besar, termasuk perapian perapian, ditutup dengan permadani beludru biru dengan teratai emas. Melalui kehadiran fizikalnya di Parlimen, raja muda itu menahan diri dan menangguhkan keadilan yang diberikannya kepada hakimnya. Sebenarnya, semua keputusan raja mempunyai kekuatan undang-undang.

Louis XV yang muda membuka sesi dengan ucapan pendek: “Tuan-tuan, saya datang ke sini untuk meyakinkan anda tentang kasih sayang saya; canselor saya akan memberitahu anda selebihnya. Beberapa pidato kemudian memformalkan permulaan kabupaten. Philippe of Orleans disahkan sebagai bupati kerajaan, dan Duke of Maine digulingkan dari kekuasaan. Bupati juga memperoleh implementasi sistem polysynody, cara pemerintahan asli yang berdasarkan pada berbagai dewan.

  • Bourbon
  • keadilan
  • Louis XIV
  • Louis XV
  • kabupaten
  • Abad Besar
  • Orleans (d ') Philippe (Bupati)
  • Bourbon Louis-Auguste (Duke of Maine)

Bibliografi

Michel ANTOINE, Louis XV, Paris, Fayard, 1989.

Bernard BARBICHE, Institusi Beraja Perancis pada Zaman Moden. Abad ke-16 hingga ke-18, Paris, University Press of France, kol. "Kitaran pertama", 1999.

Pierre-Yves BEAUREPAIRE, Perancis Pencerahan. 1715-1789, Paris, Belin, kol. "Sejarah Perancis", 2011.

Sarah HANLEY, The Lit de Justice des rois de France: ideologi perlembagaan dalam legenda, ritual dan wacana, Paris, Aubier, kol. "Bersejarah", 1991.

Untuk memetik artikel ini

Stéphane BLOND, "Lit de Justice yang dipegang oleh Louis XV"


Video: Louis XV - Le Roi secret