Liberty Memimpin Rakyat oleh Eugène Delacroix

<em>Liberty Memimpin Rakyat</em> oleh Eugène Delacroix

Untuk menutup

Tajuk: Liberty Memimpin Rakyat.

Pengarang: DELACROIX Eugène (1798 - 1863)

Tarikh penciptaan: 1830

Tarikh ditunjukkan: Julai 1830

Dimensi: Tinggi 260 - Lebar 325

Teknik dan petunjuk lain: Minyak pada kanvas

Tempat simpanan: Laman web Muzium Louvre (Paris)

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - H. Lewandowski

Rujukan gambar: 12-586016 / RF 129

Liberty Memimpin Rakyat.

© Foto TLDM-Grand Palais - H. Lewandowski

Tarikh penerbitan: September 2020

Video

Liberty Memimpin Rakyat oleh Eugène Delacroix

Video

Konteks sejarah

Charles X

dan menterinya yang tidak popular, pangeran de Polignac, mempersoalkan pencapaian Revolusi. Pembangkang liberal, melalui akhbar Nasional, menyiapkan penggantiannya oleh duke

Louis-Philippe dari Orleans

.

Pada sesi Dewan pada 2 Mac 1830, Charles X mengancam akan bertindak keras. Timbalan, dengan "alamat 221", enggan bekerjasama. Raja menandatangani dan menerbitkan dalam Monitor empat peraturan yang bertujuan menekan kebebasan akhbar dan mengubah undang-undang pilihan raya. Dalam tiga hari yang disebut "Three Glorious Days" - 27, 28 dan 29 Julai -,

Bourbon digulingkan

.

Analisis Imej

Selesai pada bulan Disember, lukisan itu dipamerkan di Salon Mei 1831. Tampaknya ia muncul dari satu dorongan. Tetapi ia berasal dari kajian yang dibuat untuk karya Philhellenist dan dari pencarian baru untuk perincian dan sikap.

Ini adalah serangan terakhir. Orang ramai berkumpul di atas penonton, di dalam awan debu, senjata yang menjinakkan. Dia melintasi

sekatan

dan menerobos ke kubu lawan. Di kepalanya, empat tokoh berdiri, di tengah-tengah seorang wanita. Dewi mitos, dia membawa mereka ke Kebebasan. Di kaki mereka terbaring tentera.

Aksi itu naik dalam piramid, dalam dua bidang: angka mendatar di dasar dan menegak, jarak dekat menonjol dari latar belakang kabur. Imej itu menjadi tugu. Sentuhan yang kuat dan irama yang lemah lembut, seimbang.

Delacroix menyatukan aksesori dan simbol, sejarah dan fiksyen, realiti dan kiasan.

Kebebasan

Dia menggantikan d'Arcole. Visi baru tentang kiasan Liberty, adalah anak perempuan rakyat, yang hidup dan berapi-api, yang mewujudkan pemberontakan dan kemenangan. Dengan memakai topi Phrygian, kunci yang melayang di bahagian belakang leher, ia membangkitkan revolusi 1789, sans-culottes dan kedaulatan rakyat. The bendera, simbol perjuangan, menjadikan seseorang dengan lengan kanannya, membuka beralun ke belakang, biru, putih, merah. Dari gelap hingga terang, seperti api.
Rambut di ketiaknya dianggap vulgar, kulitnya halus di mata para ahli retorik lukisan.
Mantel kuningnya, dengan tali pinggang berkibar di angin, tergelincir di bawah payudara dan mengingatkan pada tirai kuno. Ketelanjangan adalah sebahagian daripada realisme erotik dan dikaitkan dengan Kemenangan Bersayap. Profilnya berwarna Yunani, hidung lurus, mulut mulus, dagu halus, pandangan bara. Seorang wanita yang luar biasa di kalangan lelaki, bertekad dan mulia, kepalanya berpaling ke arah mereka, dia memimpin mereka menuju kemenangan akhir. Badan yang diperkemas diterangi di sebelah kanan. Bahagian kanan gelapnya menonjol di sebalik asap. Bersandar pada kaki kirinya yang telanjang yang menonjol dari gaunnya, kepanasan tindakan mengubahnya. Allegory adalah protagonis sebenar perjuangan. Senapang yang dipegangnya di tangan kirinya, model 1816, menjadikannya nyata, terkini dan moden.

Anak-anak Paris

Mereka secara spontan terlibat dalam pergaduhan. Salah seorang dari mereka, di sebelah kiri, berpaut pada batu-batu besar, matanya terbeliak, memakai topi polis pengawal penjaga.
Di sebelah kanan, di hadapan Liberty, ada seorang budak lelaki. Simbol pemuda yang dicetuskan oleh ketidakadilan dan pengorbanan untuk tujuan mulia, dia membangkitkan, dengan baret beludru hitam muridnya, watak Gavroche yang akan kita temui di Celaka tiga puluh tahun kemudian. Dengan begnya, terlalu besar, tersangkut di bahunya, pistol berkuda di tangannya, dia maju menghadap ke muka, kaki kanan ke depan, lengan terangkat, tangisan perang di mulutnya. Dia menggesa para pemberontak untuk berperang.

Lelaki di baret

Dia memakai barisan putih monarki dan busur pita merah golongan liberal. Dia adalah pekerja dengan panji-panji yang membawa pedang dan syarikat elit infantri saber, model 1816, atau lebih ringan. Sut - celana apron dan berhias - adalah pakaian pengeluar.
Selendang yang memegang pistolnya di perutnya membangkitkan sapu tangan Cholet, tanda Charette dan Vendeans.

Lelaki bertopi top, berlutut

Adakah dia borjuasi atau penghuni kota yang bergaya? Seluar lebar dan tali pinggang flanel berwarna merah adalah milik tukang. Senjata itu, yang mempunyai dua tong selari, adalah senjata pemburu. Adakah dia kelihatan seperti Delacroix atau salah seorang rakannya?

Lelaki dengan selendang itu diikat di kepalanya

Dengan blaus biru dan tali pinggang flanel petani merahnya, dia bekerja sementara di Paris. Dia berdarah di kaki lima. Dia berdiri melihat Liberty. Baju pinggang biru, selendang merah dan kemeja sesuai dengan warna bendera. Gema ini adalah prestasi.

Para tentera

Di latar depan, di sebelah kiri, mayat seorang lelaki menanggalkan seluarnya, lengannya terentang dan tunik digulung. Dia, bersama dengan Liberty, tokoh mitos kedua yang diambil dari akademi bengkel, selepas barang antik, yang disebut Hector, wira Homer, heroik dan nyata.
Di sebelah kanan, di belakang, mayat warga Swiss, dengan pakaian kempen: tudung kelabu-biru, hiasan merah di kolar, pelayan putih, kasut rendah, shako di tanah.
Yang lain, menghadap ke bawah, mempunyai tanda pangkat putih cuirassier.
Di latar belakang, para pelajar, termasuk politeknik berpakaian topi berkopiah Bonapartist, dan melepaskan diri dari bom tangan dengan pakaian kempen dan tudung kelabu.

Lanskap

Menara Notre-Dame, simbol kebebasan dan romantisme seperti dengan Victor Hugo, membuat aksi di Paris. Orientasi mereka di tebing kiri Seine tidak tepat. Rumah-rumah antara katedral dan Seine adalah khayalan.
Penghadang, simbol pertempuran, membezakan tahap di latar depan di sebelah kanan. Katedral kelihatan jauh dan kecil dibandingkan dengan angka-angka.
Cahaya matahari terbenam bercampur dengan asap meriam. Menyingkap pergerakan badan barok, ia meletus di paling kanan dan berfungsi sebagai aura untuk Liberty, anak dan bendera.

Warna menyatukan gambar. Warna biru, putih dan merah mempunyai titik tolak. Tali bahu gaya kerbau putih yang selari sepadan dengan warna putih pelayan dan baju mayat di sebelah kiri. Nada kelabu menaikkan warna merah sepanduk.

Tafsiran

Lukisan itu memuliakan rakyat warganegara yang "mulia, cantik dan hebat". Bersejarah dan politik, ia menyaksikan ledakan terakhir Ancien Régime dan melambangkan Liberty dan

revolusi bergambar

.

Realistik dan inovatif, lukisan itu ditolak oleh pengkritik, terbiasa melihat kenyataan disambut melalui konsep. Rejim Louis-Philippe, yang kedatangannya disambutnya, menyembunyikannya dari orang ramai.

Dia memasuki Musée du Luxembourg pada tahun 1863 dan pada tahun 1874 di Louvre. Imej semangat romantis dan revolusi, meneruskan lukisan sejarah XVIIIe abad dan ke depan

Guernica

Picasso, ia universal.

  • kiasan
  • sekatan
  • bendera tiga warna
  • zaman revolusi
  • Raja Beraja Julai
  • Notre Dame de Paris
  • Pemulihan
  • Revolusi tahun 1830
  • Tiga Gemilang
  • Louis Philippe
  • Kebebasan
  • Marianne

Bibliografi

Jean-Louis BORY, Revolusi Julai (29 Julai 1830), Paris, Gallimard, kol. "Tiga Puluh Hari yang menjadikan Perancis", 1972.

François FURET, Revolusi 1770-1880, Paris, Hachette, 1988, buluh. kol. "Jamak", 1992.

Barthélemy JOBERT, Delacroix, Paris, Gallimard, 1997.

Hélène TOUSSAINT, Liberty Memimpin Rakyat. Fail Jabatan Louvre, No. 26, NMR, 1982.

Philippe VIGIER, "Paris Barricades (1830-1968)", Koleksi Sejarah, no.9, Oktober 2000.

Untuk memetik artikel ini

Malika DORBANI-BOUABDELLAH, " Liberty Memimpin Rakyat oleh Eugène Delacroix "

Sambungan


Video: MetCollectsEpisode 6. 2015: Michael Gallagher on Everhard Jabach and His Family