Kourou, impian Amerika untuk Choiseul

Kourou, impian Amerika untuk Choiseul

  • Pemandangan Cayenne Baru.

  • Landskap kolonial - Penawaran kepada Gabenor Turgot.

    ANONYMOUS

Untuk menutup

Tajuk: Pemandangan Cayenne Baru.

Pengarang:

Tarikh penciptaan: 1762

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 32.4 - Lebar 49.4

Teknik dan petunjuk lain: Cetakan berwarna, intaglio, diletakkan Tapak produksi: Imprimerie Beauvais Pendaratan orang Perancis untuk penubuhan jajahan baru, di pelabuhan Cayenne atau ekuinctial Perancis

Tempat simpanan: Laman web MuCEM

Hubungi hak cipta: © Foto RMN-Grand Palais (MuCEM) / Web Jean-Gilles Berizzisite

Rujukan gambar: 03-012047 / inv.43.16.198D

Pemandangan Cayenne Baru.

© Foto TLDM-Grand Palais (MuCEM) / Jean-Gilles Berizzi

Untuk menutup

Tajuk: Landskap kolonial - Penawaran kepada Gabenor Turgot.

Pengarang: ANONYMOUS (-)

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 70 - Lebar 90

Teknik dan petunjuk lain: Minyak pada kanvas.

Tempat simpanan: Muzium Quai Branly - laman web Jacques Chirac

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - laman web D. Arnaudet

Rujukan gambar: 94-050829 / 75.10042

Landskap kolonial - Penawaran kepada Gabenor Turgot.

© Foto TLDM-Grand Palais - D. Arnaudet

Tarikh penerbitan: Februari 2013

Konteks sejarah

Kourou, atau balas dendam terhadap Inggeris

Pada tahun 1763, Perancis kehilangan Perang Tujuh Tahun (1756-1763), Perang Dunia I ketika operasi ketenteraan berlaku bukan sahaja di Eropah, tetapi juga di jajahan Amerika dan di India. Perjanjian Paris yang ditandatangani pada 10 Februari 1763 dengan demikian mengabadikan kemenangan England. Di Perancis, ada yang percaya, seperti Voltaire, bahawa Kanada hanya mewakili "beberapa ekar salji".

Oleh itu, pada tahun 1763, ekspedisi Kourou dilancarkan, balas dendam yang mengaku menguasai penyelesaian tanpa perbudakan, dan dengan seberapa banyak penjajah seperti penduduk New York.

Kerana ekspedisi ini dimaksudkan sebagai balas dendam politik, ini adalah subjek banyak ukiran dan lukisan yang bertujuan untuk menunjukkan kejayaannya (sekarang disimpan di Muzium Aquitaine di Bordeaux). Cetakan pelbagai warna yang dihasilkan untuk majlis ini mempunyai tema yang sama: pendaratan yang ideal. Gambar dihasilkan di Perancis, oleh seniman yang tidak mempunyai penerangan yang tepat mengenai tempat dan kemajuan pendaratan ini.

Minyak di atas kanvas, dengan dimensi yang indah, di sisi lain adalah satu-satunya lukisan yang terkenal yang menampilkan gabenor ekspedisi, ksatria Turgot yang dijuluki "Le Borgne", kakak lelaki dari niat Limousin, dan yang tinggal di Cayenne tidak melebihi beberapa bulan. Istilah "persembahan" menarik untuk menandakan konteks kolonial.

Oleh itu, kepentingannya adalah produksi politik, seperti elit Perancis, sebagai iklan kepada keputusan yang diambil, dan bagi orang Inggeris yang mempunyai idea tepat mengenai jawapan yang cuba disampaikan oleh pemerintah Perancis ke kegagalan perang Tujuh tahun. Adakah kehendak kuasa?

Analisis Imej

Realiti?

Walau bagaimanapun, gambar-gambar ini tidak berkaitan dengan kenyataan.
Untuk pembuatan cetakan, pakaian tidak sesuai dengan yang anda pakai di tanah jajahan. Mereka sangat tidak disesuaikan dengan iklim khatulistiwa seperti di Cayenne. Kedua, tidak ada tebing atau sungai yang dapat diwakili dengan cara ini. Berhampiran mulut Amazon, perairan berwarna coklat kerana penguraian tanaman yang lebat; Adapun sungai Kourou, mengalir terus ke Lautan Atlantik. Akhirnya, kerana kedalaman air yang dangkal, kapal-kapal harus berlabuh di Kourou, di Kepulauan Iblis (mereka tidak menjadi Kepulauan Keselamatan sampai setelah ekspedisi).

Walau bagaimanapun, gambar yang dilukis semasa ekspedisi lebih realistik. Memang, ini menunjukkan kedatangan di Cayenne Gabenor Étienne-François Turgot (lebih dari satu tahun selepas niat itu sebenarnya). Di sebelah kiri anda dapat dengan jelas melihat Gereja Jesuit, di latar belakang "istana" jemaah dan, hampir tegak lurus ke kanan, hotel gabenor. Begitu juga, parit-parit sebuah kota yang kubu-kubunya dirancang oleh Vauban digambarkan dengan baik.
Lebih mengejutkan, salib ini muncul di latar belakang, sementara Choiseul baru saja mengusir pengusiran Jesuit dari kerajaan (1763). Di sini juga, seseorang boleh bertanya-tanya tentang niat artis mengenai kepentingan politik seorang gabenor di jajahan ini, dan kenyataannya sebuah bandar, Cayenne, yang bukan tempat duduknya ( dijumpai di Kourou, tiga puluh kilometer ke utara) dan sebaliknya melambangkan semua ketidaksempurnaan koloni (rasuah, maksiat, perbudakan) yang ingin dihindari oleh gabenor. Di sini juga timbul persoalan mengenai keadaan pembuatan lukisan ini.

Gambar-gambar ini tidak banyak menggambarkan peristiwa yang mereka bangkitkan. Penurunan kapal berlaku pada musim hujan, dengan tergesa-gesa dan tidak teratur. Turgot, yang tiba lebih dari setahun kemudian (Disember 1764), dikirim ke sana oleh Duc de Choiseul yang, yang terkejut dengan surat-surat dari pihak yang berhasrat, bermaksud untuk memahami apa yang sedang terjadi dan menyelamatkan apa yang mungkin terjadi. Tetapi itu adalah wabak mengerikan yang melanda di Cayenne dan di seluruh Guyana pada masa itu. Ini berikutan risiko urusan negara bagi mereka yang berkuasa, khususnya untuk Choiseul, yang posisinya terancam.

Tafsiran

Propaganda Kourou

Ekspedisi Kourou adalah salah satu peristiwa penting pada akhir pemerintahan Louis XV. Akibat undang-undang syarikat itu, yang menjadi bukti perselisihan antara parlimen dan raja, berlaku dengan latar belakang penyambungan semula kekuasaan (pidato cambuk tahun 1766). Hanya pembubaran parlimen dan kematian ratu melambatkan apa yang menjadi "perselingkuhan" pada tahun 1768. Kourou kemudian mengekalkan simbolisme penting selama tujuh puluh tahun.

Di bawah Revolusi Perancis, para imam dan ahli politik yang tahan api seperti Collot d'Herbois dihantar pulang ke sana, yang menemui orang-orang yang terakhir bertahan dan mengabadikan sejarah mereka. Pada tahun 1840, ketika memikirkan pembukaan tahanan di Guyana, kisah Kourou muncul kembali. Kerosakan politik ini mesti ditulis semula supaya pengusiran itu tidak muncul sebagai hukuman mati. Sebenarnya, Kourou akan menderita masa lalu ini dan khayalan kolektif yang berkaitan dengannya. Pada kenyataannya, itu adalah usaha besar yang menandakan yang pertama bagi pemerintah, unjuran "imperialis" dan penguasaan geopolitik suatu wilayah.

  • monarki mutlak
  • sejarah penjajahan
  • Louis XV
  • Perang Tujuh Tahun (1756-1763)
  • ekspedisi

Bibliografi

Marion GODFROY, Kourou 1763. Impian terakhir Amerika Perancis, Paris, Vendémiaire, 2011.

· Marion GODFROY, "Perang Tujuh Tahun dan akibat Atlantiknya: Kourou atau penemuan sistem penjajah baru", dalam Kajian Sejarah Perancis, n ° 32-2009.

· Marion GODFROY, "Penumpang ke Barat - dari Coblenz ke Kourou: pengambilan dan strategi untuk migrasi transkontinental dan transatlantik pada tahun 1763 ", di Sejarah demografi sejarah, akan datang.

Pierre-Étienne BOURGEOIS DE BOYNES, Jurnal 1765-1766 tidak diterbitkan. Tindak lanjut dari disertasi yang dikemukakan oleh Duke of Choiseul, Paris, Juara Kehormat, 2008.

Untuk memetik artikel ini

Marion GODFROY, "Kourou, impian Amerika Choiseul"


Video: The power of the pharmaceutical companies. DW Documentary