Yahudi Algiers di balkoni Chassériau

Yahudi Algiers di balkoni Chassériau

Untuk menutup

Tajuk: Orang-orang Yahudi Aljir di balkoni.

Pengarang: CHASSERIAU Théodore (1819 - 1856)

Tarikh penciptaan: 1849

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 35 - Lebar 25

Teknik dan petunjuk lain: Minyak pada kayu.

Lokasi penyimpanan: Laman web Muzium Louvre (Paris)

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - D. Arnaudet

Rujukan gambar: 95-010930 / RF3882

Orang-orang Yahudi Aljir di balkoni.

© Foto TLDM-Grand Palais - D. Arnaudet

Tarikh penerbitan: Januari 2007

Konteks sejarah

Seorang murid Jean Auguste Dominique Ingres (1780-1867), tetapi kemudiannya sangat dipengaruhi oleh Paul Delaroche (1797-1856) dan Eugène Delacroix (1798-1863), Théodore Chassériau menemui Afrika Utara semasa perjalanan yang dia lakukan di sana pada tahun 1846. Sekembalinya dari perjalanan ini, dia menjadi ahli warna yang kuat, seperti yang dibuktikan oleh karya bercahaya ini.

Kelahiran Théodore Chassériau di Saint-Domingue, di Hindia Barat, dari seorang ibu yang berketurunan campuran dan seorang ayah dari Perancis, cenderung untuk memahami jiwa oriental, tetapi Orient lukisan dan lukisannya tidak terhad kepada untuk fantasi eksotik dan melarikan diri. Di samping adegan harem yang jarang berlaku, dia melukis peperangan moden, tetapi seolah-olah dari kejauhan, enggan mencemburui gambar spahis atau penunggang kuda Arab, seperti miliknya Ca visitingd mengunjungi douar (1849) atau miliknya Pertarungan berkuda Arab (1856). Dia memerhatikan penduduk Constantine dan Algiers yang ditaklukkan, dengan harapan dapat menemukan "bangsa Arab dan bangsa Yahudi seperti yang mereka lakukan pada hari pertama mereka." Théodore Chassériau Orient mempunyai dua sisi: untuk Orient yang kejam - penaklukan penjajah - menentang Orient yang kita sudah dapat memenuhi syarat sebagai etnografi, dengan aroma yang sering memeningkan, dan di mana wanita memegang tempat pilihan. Walaupun tidak ada perincian yang secara jelas menunjukkan hal ini, dapat diandaikan bahawa model-model dari Orang-orang Yahudi Aljir di balkoni memang tergolong dalam komuniti ini: sebenarnya, tidak seperti wanita Muslim, orang Yahudi tidak keluar bertudung dan mempunyai kemungkinan menerima lelaki asing di rumah mereka, dan oleh itu mungkin seniman. Sebaliknya, orang Moornya yang bogel - seperti Mandi di seraglio (1849), di mana ia membahas tema abadi dan sensual wanita di tempat mandi - dibuat berdasarkan model Paris dan mengungkap Oriental yang fantasi dan ideal.

Analisis Imej

Adegan ini diilhamkan oleh pelbagai sketsa yang diambil dari kehidupan oleh artis di Algiers dan yang dia beri penjelasan dengan tangannya sendiri. Dapat dilihat melalui bukaan langkan kayu yang diukir, kota putih, bermandikan cahaya, mengingatkan Algiers, tetapi tidak ada perincian topografi yang memungkinkan untuk mengenalinya.

Dua wanita yang dilihat dari belakang bersandar pada lengkungan kembar yang ditutup dengan keramik yang hampir tidak dilukis, terbuka dengan tebal loggia. Mereka berkomunikasi di tempat teduh, tidak peduli dengan kota yang terbentang di kaki mereka. Profil murni mereka jelas merupakan warisan bahasa neoklasik yang diperoleh Chassériau di bengkel tuannya Ingres. Kostum mereka khas dari Constantine. Mereka mengenakan gandouras seperti yang dipakai di timur Algeria, gaun dengan panel melengkung dan menyala ke bawah, dengan sutera hijau dengan pendakap dan roset untuk wanita di sebelah kanan, merah dengan tali dan bunga serong bersulam emas untuk wanita kiri. Di bawahnya mereka memakai pakaian yang lengannya terbuat dari kain kasa putih bersulam emas, perak dan sutera. Selendang berpakaian, tali pinggang sederhana di pinggang mereka, adalah bahagian dari pakaian rumah, seperti juga chechia wanita sebelah kanan. Selendang sutera yang dipakai di atas kerucut dan melayang di bahu wanita di sebelah kiri disediakan untuk wanita yang sudah berkahwin. Ketenangan perhiasan, cincin dan gelang membuktikan bahawa Chassériau melihat kedua wanita itu di rumah pada hari biasa, perhiasan yang mewah itu disediakan untuk pesta. Kehadiran bekas perak yang diletakkan di tanah di latar depan tidak biasa. Biasanya digunakan di dapur, atau untuk menyimpan gula-gula dan pelbagai benda, dan diletakkan di rak.

Kami tidak berada di sini di ruang seraglio yang tertutup di mana wanita hanya dapat melihat apa yang berlaku di luar melalui moucharabiehs, pagar hiasan yang menyembunyikannya dari pandangan di gazebo yang memproyeksikan dari rumah. Kedua-dua wanita itu dapat dilihat dari balkoni, dan jika anda tidak dapat melihat pemandangan di bawah, sekilas langit biru yang indah memenuhi seluruh bahagian atas lukisan.

Tafsiran

Dengan penaklukan Algeria pada tahun 1830, pertukaran, misi dan perjalanan rasmi berlipat ganda dan memberikan dorongan yang luar biasa kepada Orientalisme. Kerajaan Perancis mendorong para seniman untuk datang ke sana untuk mempromosikan negara ini melalui karya-karya yang akan mereka pamerkan di Salon tahunan. Seawal tahun 1830, pelukis pertama membuat sketsa dari kehidupan pertempuran dan pencapaian tentera Perancis di Algeria, misi "artistik" yang akan berterusan sehingga Perang Dunia Pertama. Jauh dari pemandangan bersejarah ini, seniman seperti Eugène Delacroix (1798-1863), Eugène Fromentin (1820-1876), Théodore Chassériau (1819-1856) atau Gustave Guillaumet (1840-1887) membawa visi yang mengekspresikan daya tarik mereka semangat mereka untuk negara ini.

Beberapa bandar di Timur sangat mengalu-alukan para seniman. Malah Kaherah mempunyai bengkel untuk mereka, dan perjalanan dapat diatur dengan mudah dari Algiers, Alexandria atau Constantinople. Pelukis itu kemudian membuat lakaran atau cat air semasa ekspedisi dan merancang karya terakhir di studionya sekembalinya ke Perancis. Mementingkan ketepatan dan realisme, ada juga yang menggunakan teknik fotografi baru untuk menggantikan lakaran tradisional. Ini adalah bagaimana Horace Vernet (1789-1863) menghasilkan daguerreotypes seawal tahun 1839. Untuk meningkatkan kualiti karya studio mereka, pelukis mengumpulkan objek dan kostum tempatan yang eksotik yang membolehkan mereka memperhalusi perincian karya mereka.

The Orient memberikan daya tarikan khusus pada seniman tertentu, seperti Gustave Guillaumet, yang tidak teragak-agak untuk berkongsi kehidupan penduduk miskin di padang pasir untuk memperbaiki kanvas, seiman mungkin, pemandangan kehidupan mereka sehari-hari. Pelukis-pelukis lain pergi sehingga menetap secara tetap di Afrika Utara. Oleh itu, semasa perjalanan ke Marrakech pada tahun 1917, Jacques Majorelle (1886-1962) digoda oleh Maghribi dan memutuskan untuk menetap di sana. Begitu juga, setelah beberapa kali perjalanan ke Algeria, keajaiban padang pasir menyebabkan Étienne Dinet (1861-1929) menetap di oasis Bou-Saada. Dia belajar bahasa Arab dan bahkan memeluk Islam pada tahun 1913.

  • Algeria
  • eksotisme
  • Orientalisme

Bibliografi

Régis POULET, L'Orient: Genealogy d'une illusion, Presses Universitaires du Septentrion, Paris, 2002. Edward W. SAÏD, L'Orientalisme.L'Orient diciptakan oleh Barat, Paris, Le Seuil, 1980 (cetak semula 1994 Marc SANDOZ, Théodore Chassériau, 1819-1856 Katalog raisonné lukisan dan cetakan, Paris, AMG, 1974 Lynne THORNTON, La Femme dans la peinture orientaliste, Paris, ACRÉditions, 1996 Lynne THORNTON, pelayaran Les Orientalistes / Peintres , Paris, ACRÉditions, 1983 (cetak semula 2001). Katalog lukisan dari Louvre, jilid I, "French School", Paris, TLDM, 1972. Katalog ringkasan ilustrasi lukisan dari Louvre dan Musée d'Orsay, jilid III, "Sekolah Perancis", Paris, TLDM, 1986.

Untuk memetik artikel ini

Alain GALOIN, "Yahudi Algiers di balkoni Chassériau"


Video: HERZLIYA PITUAH, Israel. Virtual Video WALK