Tidak bermoral di tengah-tengah perjuangan agama semasa IIIe Republik

Tidak bermoral di tengah-tengah perjuangan agama semasa III<sup>e</sup> Republik

Laman Utama ›Kajian› Amoral di pusat perjuangan agama semasa IIIe Republik

  • Perayaan pengakuan oleh Léo Taxil dan Karl Milo.

    HATI

  • Tarian combiste.

    ANONYMOUS

Perayaan pengakuan oleh Léo Taxil dan Karl Milo.

© Koleksi Kontemporari

© Koleksi Kontemporari

Tarikh penerbitan: Februari 2007

Konteks sejarah

Pertengkaran yang berlangsung lebih dari 20 tahun

Dua puluh tahun memisahkan tarikh pengeluaran dua poster ini. Pada tahun 1884, karya Léo Taxil yang diterbitkan oleh Librairie anticléricale bermula dengan permulaan konflik agama yang akan menandakan Perancis pada IIIe Republik. Poskad bertajuk Tarian Combist namun, menimbulkan kemuncak krisis agama sejak perbahasan mengenai Undang-Undang Pemisahan sedang berlangsung.

Parti radikal, yang sangat antiklerikal, berkuasa dan Presiden Majlis Emile Combes ingin mencapai pemisahan rasmi Gereja dan Negara.

Analisis Imej

Menentang ideologi tetapi kritikan serupa

Poster Hodé menggambarkan karya Léo Taxi dan Kar Milo dengan cara yang eksplisit: seorang lelaki Gereja menerima di sebuah bilik, tentu saja miliknya, seorang wanita muda yang telah mengaku. Untuk menghilangkan kesalahannya, yang terakhir menerima hukuman badan yang ganas, yang dicambuk. Dalam gambar ini, kedua-dua watak itu merasa senang di dalamnya. Penggolongan "pertengkaran" dan dosa daging adalah lebih daripada yang disarankan. Rujukan kepada amalan yang dijelaskan satu abad sebelumnya oleh Marquis de Sade menguatkan perasaan maksiat ini. Tidak ada unsur kepunyaan simbolisme keagamaan (salib, gambar Kristus, orang Suci, dll.) Yang hadir: musuh ditentukan dengan jelas, itu adalah lelaki Gereja dan bukan agama. Ini tetap berlaku dalam kebijakan antiklerik yang bertujuan untuk mengumpulkan sebanyak mungkin orang dan oleh itu harus mengelakkan serangan frontal terhadap tokoh-tokoh suci.

Ini adalah sudut serangan yang sama yang diambil oleh pengarang poskad Tarian Combist. Pemimpin utama Blok Kiri: André (Menteri Perang), Brisson (pemimpin parti radikal), Pelletan (Menteri Tentera Laut), Vallé (anggota parti radikal), Combes (Presiden Majlis) dan Jaurès (sosialis terlibat dalam pertempuran antiklerik) digambarkan dalam posisi yang menjurus, hampir keseluruhannya telanjang. Gambar ini adalah penyambungan semula arca Tarian Carpeaux (dinamakan sempena pengarangnya) yang telah menghiasi Opéra Garnier di Paris sejak tahun 1869. Karya ini telah mencetuskan kontroversi yang ganas kerana ia mewakili kumpulan wanita telanjang dan bacantes yang mabuk yang berputar di sekitar genius tarian. Zola telah melihat di patung ini tanda-tanda kemerosotan moral Empayar Kedua, beberapa bulan sebelum kejatuhannya. Combes diwakili sebagai pengganti Tarian yang genius, oleh itu dia adalah penghasut kebijakan antiklerikal, salah satu watak yang paling dibenci oleh umat Katolik.

Tafsiran

Soal moral musuh

Di kedua-dua poster tersebut, kubu yang bertentangan ditetapkan sebagai tidak bertindak balas terhadap moral yang baik. Pengaku yang ganas itu, gembira dengan penderitaan fizikal dari gema kawanannya dalam kad pos Emile Combes dan pembantunya yang menganiaya lelaki Gereja.
Combes juga melayang di atas seorang bhikkhu dalam kehancuran, seolah-olah ditelan oleh musuh-musuhnya, dan dia memegang di tangannya seorang saudari yang baik dan seorang imam yang ukurannya kecil memunculkan kerapuhan dan ketidakberdayaan mereka dalam menghadapi maksiat. pemerintah radikal. Kesan terakhir datang kepada dua makhluk yang ditinggalkan, diserahkan sebagai pengorbanan dan sebagai makanan kepada sekumpulan watak dengan amalan meragukan dan samar-samar, dekat dengan homoseksual. Kementerian Combes akan jatuh selain pada akhir kempen penghinaan moral kerana kementerian Perang André (hadir dalam gambar ini) akan yakin telah melakukan berkat hubungan Masoniknya penyelidikan atas pendapat agama dari Pegawai Republik: kad pos ini juga seiring dengan skandal ini.

Kekerasan dan penyimpangan yang dilambangkan oleh noda merah terdapat di mana-mana di poster buku Taxil dan Milo: punggung gadis muda yang bercerai, blaus putih, gaun dan rok, telapak kaki tetapi juga istilah "pesta pora" dan sisipan di bahagian bawah halaman. Berkat gambaran ini, kita memahami mengapa antiklerikalisme sejak sekian lama menjadi pembawa ideologi misoginis, wanita yang seharusnya dekat dengan Gereja, mudah terpengaruh. Kami melihat salah satu penyebab hak pilih lelaki sejagat berlaku pada masa itu: bagi banyak golongan antiklerikal, wanita hanya dapat memilih "pesta imam". Di samping itu, senyuman gadis muda yang puas menjadikannya makhluk yang tidak jelas, membangkitkan semua penyelewengan: gambaran wanita yang menggoda, pembangkitan dosa asal, Hawa dalam Alkitab, oleh itu dijumpai dengan cara yang ingin tahu dalam karya ini. antiklerik. Paradoks dalam kehidupan Léo Taxil yang tidak akan menjadi satu-satunya kerana, setelah melakukan kerja yang sering ganas dan keterlaluan, dia akan meminta pengampunan dari Paus Leo XIII pada tahun 1885 dan akan menjadi pamflet dalam melayani tujuan Gereja.

  • antiklerikalisme
  • Katolik
  • karikatur
  • Paderi
  • timbalan menteri
  • Sikat (Emile)
  • Jaurès (Jean)
  • Undang-undang pemisahan tahun 1905
  • radikalisme
  • Republik Ketiga
  • Mac Mahon (Patrice de)
  • konflik agama
  • misogyny

Bibliografi

Jacqueline LALOUETTERepublik antiklerikal, Abad ke-19 ke-20 Paris, Seuil, "L'Univers historique", 2002. Jean-Marie MAYEURKehidupan politik di bawah Republik KetigaParis, Le Seuil, 1984. Gabriel MERLEEmile CombesParis, Fayard, 1995.Madeleine REBÉRIOUXRepublik Radikal (1898-1914)Le Seuil, kol. "Points Histoire", 1975. René RÉMONDAntiklerikalisme di Perancis dari tahun 1815 hingga sekarangParis, Fayard, 1976.

Untuk memetik artikel ini

Vincent DOUMERC, "Amoral di pusat perjuangan agama semasa IIIe Republik "


Video: Pernyataan Lengkap Habib Rizieq soal Tewasnya 6 Laskar FPI saat Kawal Dirinya: Tenang, Ada Saatnya