Bagaimana rupa bahagian depan barat di Perbatasan Swiss?

Bagaimana rupa bahagian depan barat di Perbatasan Swiss?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Setelah kemajuan Jerman dihentikan pada Pertempuran Pertama Marne pada bulan September 1914, perlumbaan ke laut (dan juga ke sempadan swiss) dimulakan dengan kedua-dua belah pihak berusaha untuk mengambil jalan sebanyak mungkin.

Jadi bagaimana rupa bahagian depan Front Barat di sebelah sempadan Switzerland? Saya telah menemui perincian dan gambar dari hujung utara garisan di Nieuwpoort Belgium tetapi tidak dapat bertanya-tanya bagaimana keadaannya dengan sebuah negara bersenjata netral (Switzerland).


Saya menemui beberapa maklumat di forum berbahasa Jerman:

Das Gebiet der Schweiz kekal sebagai zwei Punkten unmittelbar an die Fronten, an der Grenze des heutigen Juras bei Pruntrut an die deutsch-französische Front und ab 1915 beim Stilfserjoch im Südosten Graubündens an die italienisch-österreichis.

Terjemahan Kasar:

Terdapat dua sambungan ke bahagian depan. Satu di sempadan di Prupunt (depan Jerman-Perancis) dan dari 1915 di Stilfserljoch (depan Itali-Austria).

Beberapa gambar dari kubu terdapat di Wikipedia (tetapi tidak dari sempadan langsung).

Terdapat juga artikel di mana garis depan WW1 di Alsace sampai ke Switzerland dengan gambaran keseluruhan Front Barat; kawasan Swiss-Alsatian ditandakan.

Terdapat juga laman web mengenai "Sundgaufront" dengan peta bahagian depan (bahasa Jerman: 'Frontkarte').


Nick Lloyd & # 39; Front Barat adalah permulaan yang luar biasa untuk trilogi sejarah yang mesti dibaca

Dari 764,000 tentera Inggeris yang tewas dalam Perang Besar, 85 persen jatuh di Front Barat, garis parit yang mengalir dari pantai Laut Utara Belgia ke sempadan Switzerland. Dalam buku yang berwibawa dan pantas ini, Nick Lloyd, yang Passchendaele pada tahun 2017 menjadikannya di barisan depan generasi muda sejarawan tentera, berhubungan dengan 51 bulan di mana Jerman memerangi kuasa Sekutu di sana, di tanah yang rata-rata rata dikenang sebagai lautan lumpur tetapi sekarang dihimpit batu putih dan salib yang merupakan banyak kuburan perang Sekutu, serta batu granit musuh kita yang kalah.

Terdapat banyak buku mengenai Perang Besar, dan banyak, khususnya, dalam pertempuran di Barat, tetapi penyelidikan Lloyd yang menyeluruh menjadikan buku ini lebih tinggi. Pembaca dibawa ke nasihat komando tinggi Inggeris, Perancis dan Jerman, dan mengalami kemenangan, kekalahan dan kengerian pertempuran dengan kata-kata tentera di semua pihak. Pada akhir buku ini, seseorang mempunyai pemandangan panorama perang yang penting ini.

Namun belum ada buku yang ditulis, dan mungkin tidak akan ada buku yang dapat membuat pembaca abad ke-21 memahami pembantaian abad pertengahan yang berlaku selama empat tahun itu, dan mengapa tidak ada satupun pejuang yang retak sebelum orang Jerman melakukannya pada musim luruh tahun 1918. Lloyd merujuk kepada kesukaran politik di Britain selepas Somme, dan ketika kejatuhan Asquith dan penggantinya, dia mencatat tingkah laku pemberontakan tentera Perancis pada musim sejuk tahun 1917, setelah kengerian Verdun tetapi tidak sampai Jerman telah sampai ke Paris pada musim panas tahun 1918, setelah serangan musim semi besar-besaran mereka, yang akhirnya Jerman melemparkan tuala wanita.

Walaupun usaha mereka yang luar biasa pada musim bunga itu tidak dapat mencapai tujuan mereka, saluran bekalan mereka tidak dapat menjaga semangat mereka runtuh mereka menyerah dalam keadaan berbondong-bondong dan berita datang dari rumah bahawa beberapa bahagian Jerman berada di ambang revolusi ketika kemenangan yang dijanjikan mulai muncul mustahil, dan pelajaran pemberontakan tahun sebelumnya di Rusia mula dihargai di seluruh Eropah.

Ini adalah gambaran tentang apa yang, bagi pembaca Inggeris, akan kurang dikenali - pemikiran orang Perancis dan Jerman - yang memberikan nilai ini kepada buku ini. Lloyd menulis mengenai Pétain, pada tahun 1916, melihat dari jendela pejabatnya di ibu pejabatnya di hotel de ville di Souilly ketika tentera Perancis, dengan seragam cakrawala baru mereka, berjalan menuju parit di depan Verdun dan bagaimana dia menyaksikan " rasa kecewa kerana mereka kembali! - sama ada secara sendirian, cacat atau cedera, atau dalam barisan syarikat mereka yang mengalami kerugian. Mata mereka merenung ke ruang angkasa seolah terpaku oleh penglihatan keganasan ”. Lloyd mengingatkan kita bahawa orang Jerman juga mengalami korban berat di Somme dan di Passchendaele hari pertama Somme adalah yang terburuk dalam sejarah Tentera Inggeris, dengan lebih dari 19,000 orang mati, dan penderitaan musuh, walaupun tidak hampir teruk, tetap mengerikan.

Pemain utama dalam drama - Foch, French, Joffre, Haig, Pétain, Hindenburg dan Kitchener - semuanya digambarkan dalam tiga dimensi: kesunyian Kitchener, kesunyian Foch, sentuhan Perancis, tetapi di atas semua kewujudan Haig yang nyata di alam semesta yang selari. Mereka yang telah menunggu sebuah buku mengenai Perang Besar yang membebaskan Haig harus menunggu sedikit lebih lama dan Lloyd, jika ada, memandang ringan tentang bagaimana dia menjalankan tugas sebagai ketua komandan, yang akan pergi ke belakang Orang Perancis membalas dan memberi mulut kepadanya kepada semua orang yang boleh dia lakukan dalam politik dan seterusnya - termasuk Raja - demi menggantikannya. Namun, Lloyd tidak menyimpan bukti bukti yang tidak dihiraukan Haig untuk skala kerugian yang ditanggung oleh taktiknya pada Somme dan pada Pertempuran Ketiga Ypres. Dia membandingkannya tidak baik dengan jeneral seperti Plumer, yang berusaha keras untuk tidak menyebabkan orang-orang lelaki mereka diseksa.

Lloyd melukiskan gambaran yang meyakinkan tentang bagaimana, di pihak Jerman, perlakuan perang tergelincir dari kawalan 'Panglima Tertinggi', Kaiser. Walaupun Lloyd George di England dan, kemudian, Clemenceau di Perancis adalah diktator maya ketika datang ke penuntutan perang total, ahli politik di Jerman tidak dipintas oleh kepala pemerintah, bahkan kepala negara, tetapi oleh tentera itu sendiri. Hindenburg, Ludendorff dan yang lain dalam komando tinggi mendorong mesin perang Imperial hampir secara harfiah ke tanah. Walaupun Hindenburg menjadi pahlawan di Jerman pasca perang, tidak kurang juga sikapnya terhadap perang yang memaksa peninggalan Kaiser dan membawa Jerman ke ambang revolusi. Seperti yang diberitahu oleh salah seorang penasihat Kaiser pada November 1918, para prajuritnya yang lusuh akan kembali ke tanah air dengan teratur setelah kekalahan mereka, tetapi di bawah jeneral-jenderalnya, bukan di bawahnya.

Lloyd menyatakan dengan jelas fasa-fasa perang di Barat: perang bergerak singkat yang hanya berlangsung selama beberapa minggu pertama, setelah itu kedua-dua pihak menggali diri mereka dalam perang parit selama hampir empat tahun, dengan jumlah yang besar di kedua-dua belah pihak mengalami gelombang demi gelombang tembakan senapang mesin dan kemudian fasa terakhir, bermula dengan Serangan Musim Semi, di mana perang kembali bergerak, dan Sekutu berada di ambang masuk ke Jerman sendiri ketika Jerman menuntut perdamaian. Dia benar untuk menekankan pentingnya sebilangan besar orang Amerika yang tiba di Front pada musim panas 1918, lebih mampu mengalahkan tentera Jerman yang keletihan. Namun, pada akhirnya, blokade Tentera Laut Diraja yang mendorong Jerman menuntut perdamaian: orang-orang di rumah tidak dapat menanggung 'musim sejuk lobak' lain yang memberontak makanan dan minuman ersatz. Bagaimanapun mereka mendapat satu, tetapi penyembelihan itu dihentikan, buat masa ini sekurang-kurangnya.

Ini adalah yang pertama dari tiga jilid yang, apabila disiapkan, akan merangkumi kisah magisterial perang antara 1914 dan 1918. Yang kedua akan berurusan dengan Front Timur, subjek yang masih sedikit diketahui oleh pembaca Inggeris - yang sangat disayangkan, sejak merangka ke Barat puluhan perpecahan Jerman dari bahagian depan setelah Perjanjian Brest-Litovsk mengakhiri perang di sana, secara paradoks, kekalahan Jerman kerana kemajuan besar mereka hilang, tidak ada harapan untuk mengulanginya dan meneruskannya . Jilid ketiga Lloyd adalah mengenai teater perang lain, seperti Timur Tengah. Berdasarkan bukti buku ini, dua buku berikutnya akan ditunggu-tunggu.

Front Barat diterbitkan oleh Viking pada harga £ 25. Untuk memesan salinan anda dengan harga £ 19.99 hubungi 0844 871 1514 atau kunjungi Telegraph Bookshop


Kandungan

Pasukan sekutu Edit

Pada awal tahun 1945, Panglima Sekutu, Jeneral Dwight D. Eisenhower mempunyai 73 bahagian di bawah komando di Eropah Barat Laut. Ini merangkumi 49 bahagian infanteri, 20 bahagian berperisai dan empat bahagian udara.

Ketika pencerobohan Jerman bermula, Eisenhower mempunyai 90 bahagian. Ini merangkumi 25 bahagian perisai. Dia mempunyai salah satu kekuatan terbesar dalam perang apa pun. Jalur Sekutu di sepanjang Rhine membentang sejauh 450 mil (720 km) dari Laut Utara ke sempadan Switzerland. [3] Sekutu ingin merebut kawasan Ruhr perindustrian. [4]

Tentera Jerman Edit

Kesselring telah menunjukkan dia pandai mempertahankan tanah dalam Kempen Itali. Tetapi di Jerman, dia tidak memiliki pasukan atau senjata untuk membuat pertahanan yang baik.

Semasa pertempuran di sebelah barat Rhine hingga Mac 1945, Tentera Jerman di bahagian barat hanya mempunyai 26 bahagian. Sebilangan besar tentera digunakan untuk menentang tentera Soviet. Jerman mempunyai 214 bahagian di bahagian timur pada bulan April. [5]

Setelah menawan Ruhr, Eisenhower merancang agar Kumpulan Tentera ke-21 pergi ke timur ke Berlin. Eisenhower mula mengubah rancangannya menjelang akhir bulan Mac. Dia mendapat tahu bahawa pasukan Soviet mengadakan jambatan di atas Sungai Oder, dalam jarak 48 km dari Berlin. Dia bimbang Soviet akan menawan Berlin sebelum sekutu barat.

Di samping itu, dia bimbang tentang Ruhr. Ruhr mempunyai banyak pasukan Axis dan banyak industri. Dia juga bimbang dengan "National Redoubt." Beberapa orang mengatakan bahawa pasukan Hitler yang paling setia bersiap untuk mempertahankan diri di pergunungan Jerman selatan dan Austria barat.

Pasukan Amerika di selatan benar-benar berjuang keras untuk menang. Pada 7 Mac, Tentara Pertama Letnan Jeneral Courtney H. Hodges telah menawan sebuah jambatan di atas Sungai Rhine di Remagen. [6]

Di sebelah selatan di wilayah Saar-Palatinate, Tentera Ketiga Letnan Jeneral George S. Patton telah mengalahkan Tentera ke-7 Jerman dan Tentera ke-1 Jerman. Dari 18–22 Mac, pasukan Patton berjaya menangkap lebih dari 68,000 orang Jerman.

Ketika tentera Bersekutu tiba di sebuah bandar, para pemimpin dan penduduknya menggunakan bendera putih untuk menunjukkan bahawa mereka ingin menyerah. Pegawai Sekutu kemudian mengambil alih bandar. Askar menyiarkan salinan Eisenhower Proklamasi No. 1.

Itu adalah poster yang memberitahu orang Jerman bahawa mereka harus mengikuti perintah dari pegawai Sekutu. Ia juga mengatakan bahawa orang tidak boleh keluar pada waktu malam atau perjalanan. Ia mengatakan bahawa Jerman harus memberikan semua senjata kepada Sekutu.

Pada awal serangan Eropah Tengah, kemenangan sekutu di Eropah sudah pasti. Hitler telah berusaha untuk menghentikan serangan sekutu di Ardennes. Setelah kalah dalam pertempuran ini, Hitler tidak memiliki kekuatan yang tersisa untuk menghentikan tentera Sekutu yang kuat.

Sekutu masih harus bertempur dengan ganas untuk menawan Jerman. Hitler enggan mengakui kekalahan sehingga artileri Soviet jatuh di bunker Berlin-nya. [7]

Penyeberangan Sungai Rhine, mengelilingi Ruhr, dan bergerak ke garis Elbe-Mulde dan Pegunungan Alpen menunjukkan seberapa baik pasukan Sekutu dapat bergerak dalam pertempuran. Tentera Jerman yang ditangkap terkesan dengan artileri AS.


ARTIKEL BERKAITAN

Cloth Hall, yang merupakan salah satu bangunan komersial terbesar pada Zaman Pertengahan ketika menjadi pasar utama industri untuk industri ini, dibiarkan seperti runtuhan abad pertengahan.

Katedralnya yang menakjubkan, St Martin's, bernasib lebih baik.

Di luar bandar dan bandar, kawasan luar bandar juga menyesal.

Maaf: Dewan Kain di Ypres, yang merupakan salah satu bangunan komersial terbesar pada Zaman Pertengahan ketika menjadi pasar utama industri kain di bandar

Berdiri dengan bangga: Bagaimana Dewan Kain kelihatan sebelum sebelum pengeboman pertama oleh Jerman semasa pertempuran pertama Ypres pada Oktober 1914

Kiamat: Katedral St Martin di Ypres, yang dibina semula menggunakan rancangan asal selepas perang. Dengan ketinggian 102 meter (335 kaki), ia adalah antara bangunan tertinggi di Belgium

Kehancuran: Katedral St Martin adalah tempat kediaman bekas keuskupan Ypres dari tahun 1561 hingga 1801 dan masih biasa disebut sebagai

Bagaimana keadaannya sebelumnya: Katedral dibina semula dengan reka bentuk Gothic yang asli, dengan menara yang ditambahkan, seperti yang terlihat di sini pada tahun 1937

Perang gesekan: Tembok depan Hotel de Ville di Bethune di Perancis Utara (kiri) dan katedral St Martin (kanan) nyaris dibiarkan berdiri setelah tembakan berat

Usaha membersihkan: Bahagian timur Nave di Basilique di Saint-Quentin di Perancis Utara difoto segera setelah berakhirnya Perang Dunia Pertama, sekitar bulan Mac 1919

Parit dan benteng di Ypres: Bandar ini merupakan pusat pertempuran sengit dan berterusan antara pasukan Jerman dan Sekutu

Satu jalan yang dilapisi pokok di Perancis dibiarkan kelihatan seperti gurun, sementara sebuah mangkuk besar yang tenggelam ke permatang Messines berhampiran Ypres adalah warisan dari letupan besar ranjau Britain yang terkubur yang terdengar 160 batu jauhnya di London pada tahun 1917.

Kira-kira 7.5 juta lelaki kehilangan nyawa mereka di Front Barat semasa Perang Dunia Pertama.

Bahagian depan dibuka ketika tentera Jerman menyerang Luxembourg dan Belgium pada tahun 1914 dan kemudian berpindah ke kawasan perindustrian di utara Perancis.

Pada bulan September tahun itu, kemajuan ini dihentikan, dan sedikit terbalik, pada Pertempuran Marne.

Wasteland: Terusan di Diksmuide di Belgium. Front Barat dibuka ketika tentera Jerman menyerang Luxembourg dan Belgium pada tahun 1914

Tembakan berkeping-keping: Reruntuhan tangki. Kira-kira 7.5 juta lelaki kehilangan nyawa mereka di Front Barat semasa Perang Dunia Pertama

Forlorn: Seorang gadis kecil memotong sosok penyesalan yang dikelilingi oleh bangunan-bangunan yang hancur di kampung Neuve Eglise di Belgia, juga dikenali sebagai Nieuwkerke, yang dibom teruk

Di barisan tembakan: Dua askar berpose untuk kamera di pos perbatasan Franco-Belgian di Perancis Utara semasa perang

Pada masa itulah kedua-dua belah pihak menggali parit yang luas yang terbentang dari Laut Utara ke sempadan Switzerland dengan Perancis.

Jalur terowong ini tetap tidak berubah, memberi atau mengambil satu batu di sini dan satu batu di sana, untuk sebahagian besar konflik selama empat tahun.

Menjelang tahun 1917, setelah bertahun-tahun kebuntuan yang menyebabkan berjuta-juta askar terbunuh tanpa keuntungan di kedua-dua belah pihak, teknologi ketenteraan baru termasuk gas beracun, kereta kebal dan pesawat dikerahkan di bahagian depan.

Berkat teknik ini, Sekutu perlahan maju sepanjang tahun 1918 sehingga perang berakhir pada bulan November.


Front Timur, 1915

Rancangan Rusia untuk tahun 1915 menetapkan pengukuhan pasukan mereka di utara dan di Galicia sebelum kembali ke arah barat menuju Silesia. Persiapan mereka untuk melakukan serangan di perbatasan selatan Prussia Timur dihalang, ketika Ludendorff, menyerang tiba-tiba ke timur dari Prusia Timur, menyelimuti empat bahagian Rusia di hutan Augustów, di sebelah timur Danau Masurian, pada minggu kedua Februari tetapi di Galicia pertempuran musim sejuk memuncak, pada 22 Mac, pada kejatuhan Przemyśl kepada Rusia.

Bagi Kuasa Pusat, jurucakap Austria, Conrad, terutama memerlukan beberapa tindakan untuk meredakan tekanan di depannya di Galicia, dan Falkenhayn bersedia membantunya untuk tujuan itu tanpa berlepas dari strategi penyusutannya sendiri — yang sudah menjadi konflik dengan keinginan Ludendorff untuk usaha berterusan menuju kemenangan menentukan ke atas Rusia. Rancangan itu akhirnya diterima, dengan tujuan menghancurkan pusat Rusia di sektor Sungai Dunajec di Galicia dengan serangan di depan 18 batu dari Gorlice ke Tuchów (selatan Tarnów), disusun dengan keaslian taktikal: untuk mengekalkan momentum kemajuan, tidak ada objektif harian yang akan ditetapkan untuk korps atau bahagian individu, masing-masing harus membuat semua kemajuan yang mungkin sebelum Rusia dapat meningkatkan simpanan mereka, dengan anggapan bahawa kemajuan pesat dari beberapa unit penyerang akan menular kemajuan selanjutnya orang lain yang pada awalnya menghadapi lebih banyak tentangan. Akhir April, 14 bahagian, dengan 1,500 senjata, diam-diam ditumpukan untuk serangan terhadap enam bahagian Rusia yang hadir. Mackensen berkuasa, dengan Hans von Seeckt, penaja taktik penyusupan baru, sebagai ketua stafnya.

Serangan Gorlice dilancarkan pada 2 Mei dan mencapai kejayaan di luar jangkaan. Laluan di Dunajec, orang-orang Rusia cuba berdiri di Wisłoka, lalu jatuh kembali. Menjelang 14 Mei, pasukan Mackensen berada di San, 80 batu dari titik permulaan mereka, dan di Jarosław mereka bahkan memaksa menyeberangi sungai itu. Dikukuhkan dengan lebih banyak pasukan Jerman dari Perancis, Mackensen kemudian menyerang lagi, mengambil Przemyśl pada 3 Jun dan Lemberg (Lvov) pada 22 Jun. Front Rusia sekarang dibelah dua, tetapi Falkenhayn dan Conrad tidak meramalkan hasil seperti itu dan tidak membuat persiapan untuk mengeksploitasi ia segera. Kelewatan mereka menyebabkan tentera Rusia mundur tanpa putus sepenuhnya.

Falkenhayn kemudian memutuskan untuk melakukan serangan baru. Mackensen diperintahkan untuk bergerak ke arah utara, untuk menangkap pasukan Rusia di Warsawa yang menonjol antara pasukannya dan Hindenburg, yang akan menuju ke tenggara dari Prusia Timur. Ludendorff tidak menyukai rancangan itu sebagai serangan frontal: Rusia mungkin dihimpit oleh penutupan kedua sayap, tetapi pengunduran mereka ke timur tidak akan terputus. Dia sekali lagi mendesak rancangan musim seminya untuk melakukan manuver menyeluruh melalui Kovno (Kaunas) di Vilna (Vilnius) dan Minsk, di utara. Falkenhayn menentang rancangan ini, kerana bimbang akan lebih banyak pasukan dan komitmen yang lebih mendalam, dan pada 2 Julai maharaja Jerman memutuskan untuk mendukung rancangan Falkenhayn.

Hasilnya membenarkan tempahan Ludendorff. Orang Rusia menahan Mackensen di Brest-Litovsk dan Hindenburg di Sungai Narew cukup lama untuk membolehkan badan utama pasukan mereka melarikan diri melalui celah yang tidak ditutup di sebelah timur. Walaupun pada akhir bulan Ogos, seluruh Poland telah dijajah dan 750.000 orang Rusia telah ditawan dalam empat bulan pertempuran, Kuasa Pusat telah kehilangan kesempatan mereka untuk mematahkan kemampuan Rusia untuk meneruskan perang.

Terlambat, Falkenhayn pada bulan September mengizinkan Ludendorff untuk mencuba apa yang telah dia dorong lebih awal, gerakan menyelimuti yang lebih luas ke utara di segitiga Kovno – Dvinsk – Vilna. Tentera berkuda Jerman, sebenarnya, menghampiri kereta api Minsk, jauh di luar Vilna tetapi kekuatan perlawanan Rusia terlalu besar untuk pasukan langsing Ludendorff, yang persediaannya mulai habis, dan pada akhir bulan operasinya ditangguhkan. Inti dari situasi ini adalah bahawa tentera Rusia telah dibenarkan menarik hampir keluar dari jaring sebelum manuver Vilna yang lama ditangguhkan.Sementara itu, serangan Austria ke arah timur dari Lutsk (Luck), bermula pada akhir bulan September dan berlanjutan hingga bulan Oktober, mengalami kerugian besar tanpa keuntungan sama sekali. Menjelang Oktober 1915, pengunduran Rusia, setelah satu siri pelarian saraf yang sukar dilakukan oleh orang-orang Jerman yang telah dibuat secara sistematik dan kemudian berusaha untuk memotong, telah berhenti secara pasti di sepanjang garis yang mengalir dari Laut Baltik di sebelah barat Riga ke selatan ke Czernowitz (Chernovtsy) di sempadan Romania.


Kandungan

Pasukan sekutu Edit

Pada awal tahun 1945, Panglima Tertinggi Pasukan Ekspedisi Bersekutu di Front Barat, Jenderal Dwight D. Eisenhower, memiliki 73 divisi di bawah pimpinannya di Eropah Barat Laut, di mana 49 adalah divisi infanteri, 20 divisi berperisai dan empat pembahagian udara. Empat puluh sembilan bahagian ini terdiri daripada Amerika, 12 Britain, lapan Perancis, tiga Kanada dan satu Poland. Tujuh bahagian Amerika yang lain tiba pada bulan Februari, [23] bersama dengan Divisyen Infantri ke-5 Britain dan I Canadian Corps, yang kedua-duanya telah tiba dari pertempuran di front Itali. Ketika pencerobohan ke Jerman dimulakan, Eisenhower mempunyai 90 bahagian kekuatan penuh di bawah pimpinannya, dengan jumlah bahagian berperisai sekarang mencapai 25. Bahagian bersekutu di sepanjang Sungai Rhine membentang sejauh 450 batu (720 km) dari muara sungai di Laut Utara di Belanda ke sempadan Switzerland di selatan. [24]

Pasukan Sekutu di sepanjang garis ini disusun menjadi tiga kumpulan tentera. Di utara, dari Laut Utara ke titik sekitar 10 batu (16 km) utara Cologne, adalah Kumpulan Tentera ke-21 yang diperintahkan oleh Marsekal Lapangan Bernard Montgomery. Dalam Kumpulan Tentera ke-21, Tentera Pertama Kanada (di bawah Harry Crerar) memegang sayap kiri dari barisan Sekutu, dengan Tentera Kedua Britain (Miles C. Dempsey) di tengah dan Tentera ke-9 A.S. (William Hood Simpson) di selatan. Memegang pertengahan garis Sekutu dari sayap kanan Tentera Darat ke-9 hingga ke titik kira-kira 15 batu (24 km) di selatan Mainz adalah Kumpulan Tentera Darat ke-12 di bawah komando Leftenan Jeneral Omar Bradley. Bradley mempunyai tiga tentera Amerika, Tentera Pertama A.S. (Courtney Hodges) di sebelah kiri (utara), Tentera ke-3 A.S. (George S. Patton) di sebelah kanan (selatan), dan Tentera Darat ke-15 A.S. (Leonard T. Gerow). Melengkapkan garis Sekutu ke sempadan Swiss adalah Kumpulan Tentera Darat ke-6 yang diperintahkan oleh Leftenan Jeneral Jacob L. Devers, dengan Tentera Darat ke-7 AS (Alexander Patch) di utara dan Tentera Darat ke-1 Perancis (Jean de Lattre de Tassigny) di sebelah kanan Sekutu , dan paling selatan, sayap. [25]

Oleh kerana ketiga-tiga kumpulan tentera ini membersihkan Wehrmacht di sebelah barat Rhine, Eisenhower mula memikirkan semula rancangannya untuk perjalanan terakhir melintasi Rhine dan menuju ke tengah Jerman. Pada asalnya, Eisenhower telah merancang untuk menarik semua pasukannya ke tebing barat Sungai Rhine, menggunakan sungai sebagai penghalang semula jadi untuk membantu menutup bahagian-bahagian garisnya yang tidak aktif. Dorongan utama di seberang sungai akan dibuat di utara oleh Kumpulan Tentera Darat ke-21 Montgomery, unsur-unsurnya menuju ke persimpangan timur dengan Tentera Darat A.S. ketika membuat kemajuan kedua di timur laut dari bawah Sungai Ruhr. Sekiranya berjaya, gerakan penjepit ini akan menyelimuti kawasan Ruhr perindustrian, meneutralkan kepekatan terbesar kapasiti industri Jerman yang tersisa. [26]

Tentera Jerman Edit

Menghadapi Sekutu adalah Oberbefehlshaber Barat ("Army Command West") yang diperintahkan oleh Generalfeldmarschall Albert Kesselring, yang telah mengambil alih dari Generalfeldmarschall Gerd von Rundstedt pada 10 Mac. Walaupun Kesselring membawa catatan prestasi yang luar biasa sebagai ahli strategi pertahanan dari kempen Itali, dia tidak memiliki sumber daya untuk membuat pertahanan yang koheren. Semasa pertempuran di sebelah barat Rhine hingga Mac 1945, Tentera Jerman di Front Barat telah dikurangkan menjadi kekuatan hanya 26 bahagian, yang disusun menjadi tiga kumpulan tentera (H, B dan G). Sedikit atau sedikit penguatan akan datang ketika Oberkommando der Wehrmacht (OKW) terus memusatkan kekuatan yang paling banyak melawan Soviet, dianggarkan bahawa Jerman mempunyai 214 bahagian di Front Timur pada bulan April. [27]

Pada 21 Mac, markas Tentera Kumpulan H menjadi Oberbefehlshaber Nordwest ("Tentera Darat Northwest") yang diperintahkan oleh Ernst Busch meninggalkan bekas komandan Kumpulan H Tentera Darat - Johannes Blaskowitz - untuk memimpin "Tentera Komando Belanda" (Tentera Darat ke-25) yang terputus di Belanda. Busch - yang unit utamanya adalah Tentera Parachute 1 Jerman - membentuk sayap kanan pertahanan Jerman. Di tengah-tengah barisan depan, mempertahankan Ruhr, Kesselring memerintahkan Model Marsekal Walther memerintah Kumpulan Tentera Darat (Tentera ke-15 dan Tentera Panzer ke-5) dan di Kumpulan Tentera Darat Paul Hausser selatan (Tentera ke-7, Tentara ke-1 dan Tentera ke-19). [27] [28]

Setelah menawan Ruhr, Eisenhower merancang agar Kumpulan Tentera ke-21 meneruskan perjalanan ke timur melintasi dataran Jerman utara ke Berlin. Kumpulan Tentera Darat ke-12 dan ke-6 akan menyerang serangan anak syarikat untuk menjaga keseimbangan Jerman dan mengurangkan kemampuan mereka untuk menghentikan dorongan utara. Pemacu sekunder ini juga akan memberi kelonggaran kepada Eisenhower sekiranya serangan utara mengalami kesulitan. [26]

Kerana beberapa sebab, Eisenhower mula menyesuaikan rancangan ini menjelang akhir bulan Mac. Pertama, ibu pejabatnya menerima laporan bahawa pasukan Soviet memegang jambatan di atas Sungai Oder, 30 batu (48 km) dari Berlin. Oleh kerana tentera Bersekutu di Rhine berada lebih dari 300 batu (480 km) dari Berlin, dengan Sungai Elbe, 200 batu (320 km) di depan, masih harus dilalui, nampak jelas bahawa Soviet akan menawan Berlin jauh sebelum Sekutu Barat boleh mencapainya. Oleh itu, Eisenhower mengalihkan perhatiannya ke objektif lain, terutama pertemuan cepat dengan Soviet untuk memotong dua Tentera Darat Jerman dan mencegah kemungkinan pertahanan bersatu. Setelah ini dapat dicapai, pasukan Jerman yang tersisa dapat dikalahkan secara terperinci. [26]

Di samping itu, ada perkara Ruhr. Walaupun wilayah Ruhr masih memiliki sejumlah besar pasukan Axis dan industri yang cukup untuk mempertahankan kepentingannya sebagai objektif utama, perisik Sekutu melaporkan bahawa sebahagian besar industri persenjataan wilayah itu bergerak ke tenggara, lebih jauh ke Jerman. Ini meningkatkan kepentingan serangan selatan di seberang Sungai Rhine. [26]

Juga memusatkan perhatian Eisenhower ke arah selatan adalah kebimbangan mengenai "Masalah nasional". Menurut khabar angin, pasukan Hitler yang paling fanatik bersiap-siap untuk membuat pendirian panjang terakhir di kubu-kubu semula jadi yang dibentuk oleh pergunungan alpine yang kasar di selatan Jerman dan Austria barat. Sekiranya mereka bertahan selama satu tahun atau lebih, perpecahan antara Kesatuan Soviet dan Sekutu Barat mungkin memberi mereka pengaruh politik untuk semacam penyelesaian perdamaian yang menguntungkan. Pada hakikatnya, pada masa sekutu Rhine melintasi Wehrmacht telah mengalami kekalahan teruk di Front Timur dan Barat sehingga hampir tidak dapat melakukan tindakan penundaan yang efektif, apalagi mengumpulkan pasukan yang cukup untuk menubuhkan pasukan penentangan alpine yang teratur. Namun, perisik Sekutu tidak dapat sepenuhnya menolak kemungkinan bahawa sisa-sisa pasukan Jerman akan melakukan bunuh diri terakhir di Pegunungan Alpen. Menolak peluang ini menjadi hujah lain untuk memikirkan semula peranan pemacu selatan melalui Jerman. [29]

Mungkin alasan yang paling kuat untuk meningkatkan penekanan pada pemacu selatan ini lebih berkaitan dengan tindakan orang Amerika daripada orang Jerman. Sementara Montgomery merancang dengan hati-hati dan berhati-hati untuk tujahan utama di utara, lengkap dengan persiapan artileri besar dan serangan udara, pasukan Amerika di selatan menunjukkan jenis keagresifan dasar yang ingin dilihat Eisenhower. Pada 7 Mac, Angkatan Darat A.S. Hodges menawan jambatan terakhir yang utuh di atas Sungai Rhine di Remagen dan terus mengembangkan jambatan depan. [29]

Di sebelah selatan di wilayah Saar-Palatinate, Tentera AS ke-3 Patton telah melakukan tamparan dahsyat kepada Tentera ke-7 Jerman dan, bersama dengan Tentera ke-7 A.S., hampir menghancurkan Tentera Darat ke-1 Jerman. Dalam lima hari pertempuran, dari 18 hingga 22 Mac, pasukan Patton berjaya menangkap lebih dari 68,000 orang Jerman. Tindakan berani ini menghilangkan kedudukan Jerman terakhir di sebelah barat Rhine. Walaupun perjalanan Montgomery masih direncanakan sebagai upaya utama, Eisenhower percaya bahawa momentum pasukan Amerika ke selatan tidak boleh dihancurkan dengan memaksa mereka hanya memegang garis di Rhine atau hanya melakukan serangan pengalihan terhad di luarnya. Menjelang akhir bulan Mac, Panglima Tertinggi dengan bersandar pada keputusan untuk meletakkan lebih banyak tanggungjawab pada pasukan selatannya. Peristiwa beberapa hari pertama kempen terakhir akan cukup untuk meyakinkannya bahawa ini adalah tindakan tepat. [29]

Ketika tentera Bersekutu tiba di sebuah bandar, para pemimpinnya dan penduduknya yang tersisa biasanya menggunakan bendera putih, sprei, dan alas meja untuk memberi isyarat penyerahan. Pegawai yang bertugas di unit yang menawan kawasan itu, biasanya syarikat atau batalion, bertanggung jawab atas bandar. Askar menyiarkan salinan Jeneral Eisenhower Proklamasi No. 1, yang dimulai dengan "Kami datang sebagai tentera yang menang, bukan sebagai penindas." Proklamasi tersebut menuntut kepatuhan terhadap semua perintah oleh komandan, menetapkan jam malam yang ketat dan perjalanan yang terbatas serta merampas semua peralatan dan senjata komunikasi. Selepas satu atau dua hari, unit Pejabat Pemerintahan Tentera, Amerika Syarikat (OMGUS) yang khusus mengambil alih. Askar meminta tempat tinggal dan pejabat seperti yang diperlukan dari penduduk. Pada mulanya, ini dilakukan secara tidak rasmi dengan penghuni segera diusir dan membawa sedikit barang peribadi, tetapi prosesnya menjadi standard, dengan notis tiga jam dan pegawai OMGUS memberikan resit untuk isi bangunan. Walau bagaimanapun, penduduk yang kehilangan tempat tinggal terpaksa mencari tempat tinggal sendiri. [30]

Pada 19 Mac, Eisenhower memberitahu Bradley untuk mempersiapkan Tentera Darat ke-1 untuk keluar dari jambatan Remagen pada bila-bila masa selepas 22 Mac. Pada hari yang sama, sebagai tindak balas terhadap pertunjukan kuat Tentera Darat ke-3 di wilayah Saar-Palatinate, dan mempunyai kekuatan yang kuat di tebing timur Rhine yang menjaga sayap Tentera Darat ke-1, Bradley memberi Patton pendahuluan untuk penyeberangan serangan di Rhine secepat mungkin. [31]

Ini adalah perintah tepat yang diharapkan Patton kerana dia merasakan bahawa jika kekuatan yang cukup kuat dapat dilemparkan ke seberang sungai dan keuntungan yang signifikan dibuat, maka Eisenhower mungkin memindahkan tanggungjawab untuk perjalanan utama melalui Jerman dari Montgomery's 21st Army Group ke Bradley ke-12. Patton juga menghargai peluang yang dia miliki sekarang untuk mengalahkan Montgomery di seberang sungai dan memenangkan untuk Tentera ke-3 perbezaan yang didambakan dengan membuat penyeberangan pertama penyeberangan Rhine dalam sejarah moden. Untuk mencapai ini, dia harus bergerak dengan pantas. [31]

Pada 21 Mac, Patton memerintahkan Kor XIInya untuk bersiap menghadapi serangan ke atas Sungai Rhine pada malam berikutnya, sehari sebelum penyeberangan Montgomery yang dijadualkan. Walaupun ini adalah notis singkat, pihak XII Corps tidak menyedari sama sekali. Sebaik sahaja Patton menerima perintah pada 19 untuk melakukan persimpangan, dia mulai mengirim kapal penyerang, peralatan merapatkan dan barang-barang lain ke hadapan dari depot di Lorraine di mana mereka telah ditimbun sejak musim luruh dengan harapan akan adanya peluang seperti itu. Melihat peralatan ini bergerak naik, askar barisan depannya tidak memerlukan pesanan dari markas tinggi untuk memberitahu apa maksudnya. [32]

Lokasi serangan menyeberangi sungai sangat kritikal. Patton tahu bahawa tempat yang paling jelas untuk melompat sungai adalah di Mainz atau tepat di hilir, di utara bandar. Pilihannya jelas kerana Sungai Utama, mengalir ke utara sejauh 30 batu (48 km) di sebelah timur dan selari dengan Sungai Rhine, membelok ke barat dan mengosongkan ke Sungai Rhine di Mainz dan jalan masuk ke selatan bandar akan melibatkan menyeberangi dua sungai daripada satu. Namun, Patton juga menyedari bahawa Jerman menyedari kesukaran ini dan akan mengharapkan serangannya di utara Mainz. Oleh itu, dia memutuskan untuk berpura-pura di Mainz sambil melakukan usaha sebenarnya di Nierstein dan Oppenheim, 9–10 mi (14–16 km) di selatan kota. Berikutan serangan utama ini, yang akan dilakukan oleh Kor XII, Korps VIII akan melakukan penyeberangan penyokong di Boppard dan St. Goar, 25–30 batu (40–48 km) barat laut Mainz. [32]

Medan di sekitar Nierstein dan Oppenheim kondusif untuk sokongan artileri, dengan tanah tinggi di tebing barat yang menghadap ke tanah yang agak rata di sebelah timur. Namun, tebing timur yang sama rata bermaksud bahawa jambatan depan harus diperkuat dengan cepat dan kuat dan meluas di seberang sungai kerana tidak ada tanah tinggi untuk pertahanan jembatan. Pentingnya mendapatkan jalan jambatan dalam dengan cepat ditingkatkan oleh hakikat bahawa akses pertama ke rangkaian jalan raya yang baik adalah lebih dari 9 batu (9,7 km) ke daratan di bandar Groß-Gerau. [32]

Kumpulan Tentera Darat ke-12 A.S. menyeberangi Suntingan Rhine (22 Mac)

Pada 22 Mac, dengan bulan yang terang menerangi langit larut malam, unsur-unsur Bahagian Infantri ke-5 Kor XII A.S. memulakan lintasan Rhine Tentera Darat ke-3. Pada serangan Nierstein pasukan tidak menemui tentangan. Ketika kapal-kapal pertama sampai di tebing timur, tujuh orang Jerman yang kaget menyerah dan kemudian mengayuh diri mereka tanpa dikawal ke tebing barat untuk ditahan. Hulu di Oppenheim, bagaimanapun, usaha itu tidak berjalan dengan santai. Gelombang kapal pertama berada di tengah jalan ketika Jerman mula mencurahkan tembakan senapang ke mesin mereka. Pertukaran sengit berlaku selama kira-kira tiga puluh minit ketika kapal-kapal penyerang terus melintas di seberang sungai dan orang-orang yang telah melancarkan serangan terhadap titik-titik kuat pertahanan yang tersebar. Akhirnya, Jerman menyerah, dan menjelang tengah malam unit bergerak keluar untuk menyatukan tapak penyeberangan dan menyerang kampung-kampung pertama di luar sungai. Tentangan Jerman di mana-mana adalah sporadis, dan serangan balas yang tergesa-gesa dipasang selalu terbakar dengan cepat, menyebabkan sedikit korban. Jerman tidak mempunyai tenaga dan alat berat untuk membuat pertahanan yang lebih gigih. [33]

Menjelang tengah hari pada 23 Mac, ketiga-tiga rejimen Bahagian Infantri ke-5 berada di jambatan, dan sebuah rejimen terlampir dari Bahagian Infanteri ke-90 sedang melintasi. Kereta kebal dan kapal pemusnah tangki telah dibawa sepanjang pagi, dan pada waktu petang sebuah jambatan Treadway dibuka untuk lalu lintas. Menjelang tengah malam, unit infanteri telah melintasi batas jambatan lebih dari 5 batu (8.0 km) ke daratan, memastikan kejayaan yang tidak layak dari penyeberangan serangan moden pertama di Rhine. [34]

Dua lagi lintasan tentera ke-3 - kedua-duanya oleh Kor VIII - diikuti dengan cepat. Pada awal pagi 25 Mac, unsur-unsur Bahagian Infantri ke-87 menyeberangi Sungai Rhine ke utara di Boppard, dan kemudian sekitar 24 jam kemudian unsur-unsur Bahagian Infantri ke-89 menyeberangi 8 batu (13 km) selatan Boppard di St. Goar . Walaupun pertahanan laman web ini agak lebih ditentukan daripada yang dihadapi oleh Kor XII, kesukaran penyeberangan Boppard dan St. Goar lebih banyak diperkuat oleh medan daripada perlawanan Jerman. Tapak penyeberangan Korps VIII terletak di sepanjang Jurang Rhine, di mana sungai itu mengukir jurang yang mendalam di antara dua pegunungan, membuat tembok ngarai yang setinggi lebih dari 300 kaki (91 m) tinggi di kedua sisi. Di samping itu, sungai mengalir dengan cepat dan dengan arus yang tidak dapat diramalkan di sepanjang bahagian ini. Namun, di sebalik medan dan senapang mesin Jerman dan tembakan meriam anti-pesawat 20 milimeter (0,79 in), pasukan Korps VIII berjaya menguasai ketinggian tebing timur, dan pada hari gelap pada 26 Mac, dengan perlawanan Jerman runtuh sepanjang Rhine, mereka bersiap untuk meneruskan perjalanan keesokan paginya. [35]

Rancangan Kumpulan Tentera 21 Inggeris Rampasan Operasi Edit

Pada malam 23/24 Mac, setelah serangan XII Corps ke Rhine, Bradley telah mengumumkan kejayaannya. Panglima Kumpulan Tentera Darat ke-12 mengatakan bahawa tentera Amerika dapat menyeberangi Rhine di mana sahaja, tanpa pengeboman udara atau tentera udara, tembakan langsung di Montgomery yang pasukannya pada masa itu sedang bersiap untuk melancarkan serangan Rhine mereka sendiri berikutan persiapan udara dan artileri yang intens dan terperinci dan dengan bantuan dua bahagian udara, Amerika ke-17 dan Inggeris ke-6. [35] Montgomery memperlihatkan pendekatannya yang teliti dan berhati-hati sekarang terhadap perusahaan seperti itu, suatu pelajaran yang telah dipelajarinya di awal kampanye Afrika Utara. Oleh itu, ketika pasukannya mendekati tebing timur sungai, Montgomery meneruskan salah satu penumpukan material dan tenaga kerja perang yang paling intensif. Rancangan terperinci, bernama Code Plunder, sebanding dengan pencerobohan Normandia dari segi jumlah lelaki dan sejauh mana peralatan, bekalan, dan peluru yang akan digunakan. Kumpulan Angkatan Darat ke-21 mempunyai 30 bahagian kekuatan penuh, masing-masing 11 di Tentera Darat Kedua dan A.S. Britain dan lapan di Tentera Darat Pertama Kanada, menyediakan Montgomery dengan lebih daripada 1,250,000 orang. [35]

Penjarahan meminta Tentara Kedua untuk menyeberang di tiga lokasi sepanjang front Kumpulan Tentera ke-21 — di Rees, Xanten dan Rheinberg. Penyeberangan akan didahului oleh beberapa minggu pengeboman udara dan persiapan terakhir artileri besar-besaran. Kempen pengeboman berat oleh pasukan USAAF dan RAF, yang dikenali sebagai "Interdiction of Northwest Germany", dirancang terutamanya untuk memusnahkan talian komunikasi dan bekalan yang menghubungkan Ruhr ke seluruh Jerman telah berlangsung sejak Februari. [36] Tujuannya adalah untuk membuat garis dari Bremen selatan ke Neuwied. Sasaran utamanya adalah landasan kereta api, jambatan, dan pusat komunikasi, dengan fokus sekunder pada kemudahan pemprosesan dan penyimpanan bahan bakar dan tempat perindustrian penting lainnya. Selama tiga hari menjelang serangan Montgomery, sasaran di hadapan zon Kumpulan Angkatan Darat ke-21 dan di wilayah Ruhr di sebelah tenggara dihancurkan oleh kira-kira 11,000 pasukan pengembara, dengan berkesan menutup Ruhr sambil meringankan beban pasukan serangan Montgomery. [37]

Montgomery pada awalnya merancang untuk melampirkan satu pasukan Tentera Darat ke-9 A.S. ke Tentera Kedua Britain, yang hanya akan menggunakan dua bahagian korps untuk serangan awal. Pasukan ke-9 yang selebihnya akan berada dalam simpanan sehingga jambatan depan siap dieksploitasi. Panglima Tentera Darat ke-9, Leftenan Jeneral William Hood Simpson dan Leftenan Jeneral Tentera Dempsey kedua mengecualikan pendekatan ini. Kedua-duanya percaya bahawa rancangan itu mensia-siakan kekuatan besar pada lelaki dan peralatan yang telah dikumpulkan oleh Tentera Darat ke-9 dan mengabaikan banyak masalah logistik untuk menempatkan tapak penyeberangan Tentera ke-9 di zon Tentera Darat Kedua. [37]

Montgomery menjawab kebimbangan ini dengan membuat beberapa penyesuaian kecil terhadap rancangan tersebut.Walaupun dia menolak untuk meningkatkan ukuran pasukan penyeberangan Amerika di luar dua bahagian, dia setuju untuk mempertahankannya di bawah Tentera Darat ke-9 dan bukannya kawalan Tentera Darat Kedua. Untuk meningkatkan kemampuan Simpson untuk membawa kekuatan tenteranya untuk dieksploitasi, Montgomery juga bersetuju untuk mengubah jambatan di Wesel, tepat di utara sempadan antara tentera, ke Tentera Darat ke-9 setelah jambatan depan telah diamankan. [37]

Di bahagian paling selatan dalam serangan Kumpulan Tentera Darat ke-21, bahagian serangan Tentera Darat ke-9 adalah untuk menyeberangi Sungai Rhine di sepanjang bahagian 11 batu (18 km) di bahagian depan, selatan Wesel dan Sungai Lippe. Kekuatan ini akan menyekat serangan balas Jerman dari Ruhr. Oleh kerana jaringan jalan raya yang lemah di tebing timur Rhine, pasukan Tentera Darat ke-9 kedua melintasi jambatan Wesel yang dijanjikan melalui zon Britain di utara Sungai Lippe, yang mempunyai banyak jalan yang baik. Setelah memandu ke timur hampir 100 batu (160 km), pasukan ini untuk memenuhi unsur-unsur Tentera Darat ke-1 berhampiran Paderborn, menyelesaikan pengepungan Ruhr. [37]

Aspek penting lain dari rancangan Montgomery adalah Operation Varsity, di mana dua bahagian Mayor Jeneral Matthew Ridgway's XVIII Airborne Corps akan melakukan serangan udara ke atas Rhine. Dalam penyimpangan dari doktrin udara biasa, yang menuntut terjun jauh di belakang garis musuh beberapa jam sebelum serangan amfibi, zon penurunan Varsity berada di belakang front Jerman, dalam jarak artileri Sekutu. Selain itu, untuk mengelakkan terjebak dalam persiapan artileri, pasukan terjun payung akan melompat hanya setelah pasukan amfibi sampai di tebing timur Rhine. Kebijaksanaan menempatkan pasukan terjun payung yang sangat dekat dengan medan perang utama diperdebatkan, dan rancangan pasukan amfibi untuk menyeberangi Sungai Rhine sebelum penurunan parasut menimbulkan persoalan mengenai kegunaan melakukan serangan udara sama sekali. Namun, Montgomery percaya bahawa pasukan penerjun payung akan dengan cepat bergabung dengan pasukan serangan sungai yang semakin maju, menempatkan kekuatan terkuat di dalam jambatan secepat mungkin. Setelah jambatan keselamatan diamankan, Bahagian Udara ke-6 British akan dipindahkan ke kawalan Tentera Darat Kedua, sementara Bahagian Udara ke-17 A.S. akan kembali ke kawalan Tentera Darat ke-9. [38]

Montgomery dilancarkan Rampasan Operasi (23 Mac) Edit

Rampasan bermula pada petang 23 Mac dengan unsur-unsur serangan Tentera Darat ke-2 British menyerang tiga lokasi penyeberangan utama: Rees di utara, Xanten di tengah, dan Wesel di selatan. Kedua-dua bahagian Tentera Darat ke-9 bertugas untuk serangan itu tertumpu di kawasan Rheinberg di selatan Wesel. Di lokasi penyeberangan utara, unsur-unsur Korps British British memulakan serangan (Operation Turnscrew) sekitar jam 21:00, cuba mengalihkan perhatian orang Jerman dari persimpangan utama di Xanten di tengah dan Rheinberg di selatan. Gelombang serangan awal menyeberangi sungai dengan cepat, hanya bertemu dengan tentangan ringan. Sementara itu, Operasi Widgeon bermula sejauh 2 batu (3.2 km) di utara Wesel ketika Briged Komando 1 Tentera Darat ke-2 tergelincir di seberang sungai dan menunggu dalam jarak 1 batu (1.6 km) dari kota sementara ia dirobohkan oleh seribu tan bom yang dihantar oleh RAF Perintah Pengebom. Memasuki malam, para komando mengamankan kota pada lewat pagi 24 Mac, walaupun perlawanan yang bertaburan terus berlanjut hingga subuh pada 25hb. Kor XII Tentera Darat ke-2 dan Kor XVI Tentera Darat ke-9 memulakan usaha utama kira-kira jam 02:00 pada 24 Mac, berikutan pengeboman artileri dan udara. [38]

Untuk persimpangan Amerika, Simpson telah memilih Divisyen Infanteri ke-30 dan 79 veteran Kor XVI. Yang ke-30 harus menyeberang antara Wesel dan Rheinberg sementara yang ke-79 menyerang selatan Rheinberg. Sebagai simpanan adalah Bahagian Perisai ke-8 Kor XVI, dan Bahagian Infantri ke-35 dan ke-75, serta Kor XIII dan XIX Tentera Darat ke-9, masing-masing dengan tiga bahagian. Simpson merancang untuk melakukan XIX Corps secepat mungkin setelah jambatan depan diamankan, menggunakan XIII Corps untuk menahan Rhine ke selatan dari lokasi penyeberangan. [38]

Setelah satu jam persiapan meriam yang sangat sengit, yang dilihat oleh Eisenhower dari depan, Bahagian Infanteri ke-30 memulakan serangannya. Api artileri begitu efektif dan tepat pada waktunya sehingga batalion serangan hanya menggerakkan kapal ribut mereka di seberang sungai dan menuntut tebing timur hampir tanpa perlawanan. Ketika gelombang pasukan berikutnya melintasi, unit-unit berusaha untuk membawa kampung-kampung pertama di seberang sungai menjadi pembangkang yang paling lemah. Sejam kemudian, pada pukul 03:00, Bahagian Infantri ke-79 mulai melintasi hulu, mencapai hasil yang hampir sama. Ketika peralatan yang lebih berat dibawa ke seberang Sungai Rhine, kedua-dua bahagian mula bergerak ke arah timur, menembus 3–6 batu (4.8–9.7 km) ke garis pertahanan Jerman pada hari itu. [39]

Di sebelah utara, penyeberangan Inggeris juga berjalan lancar, dengan pasukan darat dan udara dihubungkan pada waktu malam. Pada saat itu, pasukan penerjun payung telah mencapai semua objektif hari pertama mereka selain 3,500 tahanan. [39]

Di sebelah selatan, penemuan jurang pertahanan di hadapan Bahagian Infanteri ke-30 memupuk harapan agar penembusan skala penuh dapat dilakukan pada 25 Mac. Ketika serangan objektif terhad menimbulkan sedikit tindak balas pada pagi 25, komandan bahagian Mejar Jeneral Leland Hobbs membentuk dua pasukan petugas bergerak untuk membuat tujahan yang lebih dalam dengan mata untuk menembus pertahanan sama sekali dan menerobos masuk ke belakang Jerman. Namun, Hobbs belum sepenuhnya mempertimbangkan jaringan jalan raya yang hampir tidak ada di hadapan jambatan XVI Corps. Berhadapan dengan upaya untuk membuat kemajuan pesat melalui hutan lebat di jalan tanah yang busuk dan jalan berlumpur, yang dapat dipertahankan dengan kuat oleh beberapa tentera yang bertekad dan sekatan jalan yang ditempatkan dengan baik, pasukan petugas maju hanya sekitar 2 mil (3.2 km) pada tanggal 25. Pada keesokan harinya mereka memperoleh lebih banyak landasan, dan satu bahkan berjaya mencapai objektifnya, setelah menempuh jarak sejauh 9 batu (9,7 km), tetapi kemajuan yang terbatas memaksa Hobbs untuk meninggalkan harapan untuk keluar cepat. [39]

Selain jalan yang buruk, percubaan pelarian Divisi 30 juga terhalang oleh Bahagian Panzer ke-116 Jerman. Satu-satunya unit kuat yang tersisa untuk komitmen terhadap penyeberangan sekutu Rhine di utara, yang ke-116 mula bergerak ke selatan dari sempadan Belanda-Jerman pada 25 Mac menentang apa yang dianggap oleh Jerman sebagai ancaman paling berbahaya, Tentera ke-9 A.S. Unit perisai musuh mula membuat kehadirannya terasa dengan segera, dan pada akhir 26 Mac, gabungan antara panzer bahagian dan medan kasar telah bersekongkol untuk menghadkan kemajuan hadapan Bahagian ke-30 secara mendadak. Dengan Divisi Infantri ke-79 bertemu perlawanan sengit ke selatan, satu-satunya jalan keluar Simpson adalah untuk melakukan beberapa pasukannya yang menunggu di tebing barat Rhine. Lewat pada 26 Mac, Bahagian Perisai ke-8 mula bergerak ke jambatan depan. [39]

Walaupun bahagian berperisai meningkatkan kemampuannya yang menyerang dalam jambatan, Simpson lebih berminat untuk menghantar Kor XIX melintasi jambatan Wesel, seperti yang telah disetujui oleh Montgomery, dan menggunakan jalan yang lebih baik di utara Lippe untuk mengalahkan musuh di hadapan Bahagian ke-30 . Malangnya, kerana tekanan dari pihak Jerman di bahagian utara jambatan Tentera Darat ke-2, British menghadapi masalah untuk menyelesaikan jambatan mereka di Xanten dan, oleh itu, membawa sebahagian besar lalu lintas mereka menyeberangi sungai di Wesel. Dengan Montgomery membenarkan penggunaan jambatan Wesel ke Tentera Darat ke-9 hanya lima dari setiap 24 jam, dan dengan jaringan jalan raya di utara Lippe di bawah kawalan Tentera Darat ke-2, Jeneral Simpson tidak dapat melakukan atau menggerakkan kekuatan yang cukup untuk melakukan gerakan cepat memandu. [40]

Kumpulan Tentera AS ke-6 melintasi Suntingan Rhine (26 Mac)

Menambah kesengsaraan Jerman, Kumpulan Tentera ke-6 melakukan serangan di seluruh Rhine pada 26 Mac. Di Worms, kira-kira 25 batu (40 km) selatan Mainz, Kor XV Tentera Darat ke-7 membentuk jambatan, yang disatukan dengan bahu selatan jambatan Tentera Darat ke-3 pada keesokan harinya. Setelah mengatasi rintangan awal yang kaku, XV Corps juga maju melintasi Rhine, ditentang terutamanya oleh titik kuat Jerman yang terletak di desa-desa di pinggir jalan. [35]

Kumpulan Tentera Jerman B dikelilingi di poket Ruhr (1 April) Sunting

Menjelang 28 Mac, Bahagian Perisai ke-8 telah memperluas jambatan hanya sejauh 3 mi (4,8 km) dan masih belum sampai ke Dorsten, sebuah bandar kira-kira 15 mi (24 km) timur Rhine, yang persimpangan jalannya berjanji untuk mengembangkan XVI Pilihan ofensif korps. Namun, pada hari yang sama, Montgomery mengumumkan bahawa jalan-jalan yang menuju ke timur dari Wesel akan diserahkan kepada Tentera Darat ke-9 pada 30 Mac dengan jambatan-jambatan Rhine menuju ke kota itu bertukar tangan sehari kemudian. Juga pada 28 Mac, unsur-unsur Bahagian Udara ke-17 AS yang beroperasi di utara Sungai Lippe bersama dengan tentera berperisai Britain — berlari ke titik kira-kira 30 mi (48 km) timur Wesel, membuka koridor untuk Kor XIX dan keluar dengan mudah Dorsten dan musuh di selatan. Simpson sekarang memiliki kesempatan dan sarana untuk melepaskan kekuatan Tentera Darat ke-9 dan mulai dengan bersungguh-sungguh menuju utara untuk mengelilingi Ruhr. [40]

Simpson memulakan dengan memindahkan unsur-unsur Bahagian Perisai ke-2 Kor XIX ke jambatan Kor XVI pada 28 Mac dengan perintah untuk menyeberangi Lippe di sebelah timur Wesel, dengan itu mengelakkan kesesakan lalu lintas di bandar itu. Setelah melewati utara Lippe pada 29 Mac, Bahagian Perisai ke-2 pecah pada larut malam dari kedudukan ke depan yang telah didirikan oleh XVIII Airborne Corps di sekitar Haltern, 19 km di timur laut Dorsten. Pada 30 dan 31, Armor ke-2 melakukan perjalanan sejauh 40 mil (64 km) ke timur ke Beckum, memotong dua dari tiga jalur kereta api yang tinggal di Ruhr dan memutuskan autobahn ke Berlin. Ketika seluruh pasukan XIX Corps memasuki perjalanan yang luar biasa ini, Tentera Darat 1 melengkapkan daya tarikannya yang luar biasa di sekitar pinggir selatan dan timur Ruhr. [40]

Perjalanan Tentera Darat ke-1 dari jambatan Remagen bermula dengan pelarian sebelum subuh pada 25 Mac. Model Marsekal Walter Jerman, yang Kumpulan Tentera B didakwa dengan pertahanan Ruhr, telah mengerahkan pasukannya dengan banyak di sepanjang Sungai Sieg timur-barat di selatan Cologne, dengan berfikir bahawa orang Amerika akan menyerang langsung ke utara dari jambatan Remagen. Sebaliknya, Tentera Pertama menyerang ke arah timur, menuju Giessen dan Sungai Lahn, 65 mi (105 km) di luar Remagen, sebelum menoleh ke utara menuju Paderborn dan hubungan dengan Tentera Darat ke-9. Ketiga-tiga pasukan Tentera Darat 1 mengambil bahagian dalam pelarian, yang pada hari pertama menggunakan lima pasukan tentera dan dua pasukan perisai. Korps VII A.S., di sebelah kiri, mengalami masalah paling sukar kerana tumpuan Jerman di sebelah utara jambatan, namun tiang perisai berjaya melaju sejauh 12 mi (19 km) di luar garis keberangkatan mereka. Korps A.S. III, di tengah, tidak melakukan perisai pada hari pertama pelarian, tetapi masih memperoleh keuntungan sejauh 4 mi (6.4 km). Pasukan V A.S. di sebelah kanan maju sejauh 5–8 mi (8.0–12.9 km), yang mengakibatkan sedikit korban. [41]

Bermula pada keesokan harinya, 26 Mac, bahagian perisai dari ketiga-tiga korps mengubah keuntungan awal ini menjadi pelarian sepenuhnya, menghancurkan semua penentangan dan berkeliaran sesuka hati di kawasan belakang musuh. Menjelang akhir 28 Mac, Tentera Darat Hodges telah menyeberangi Lahn, setelah menempuh jarak sekurang-kurangnya 50 mi (80 km) di luar garis asal keberangkatan, menangkap ribuan tentera Jerman dalam proses itu. Tidak ada tempat, nampaknya Jerman dapat menahan kekuatannya. Pada 29 Mac, Tentera 1 berpaling ke arah Paderborn, kira-kira 80 mi (130 km) utara Giessen, sayap kanannya ditutupi oleh Tentera Darat ke-3, yang telah keluar dari jambatannya sendiri dan menuju ke timur laut menuju Kassel. [41]

Pasukan petugas Bahagian Perisai Ketiga VII Korps, yang merangkumi beberapa kereta kebal berat M26 Pershing, menerajui perjalanan ke Paderborn pada 29 Mac. Dengan melampirkan rejimen infanteri Bahagian Infanteri ke-104 ke bahagian perisai dan mengikuti perjalanan dekat dengan Bahagian 104 yang lain, Korps VII bersiap sedia untuk menahan wilayah yang diperoleh. Berpusing ke arah utara sejauh 45 mi (72 km) tanpa korban jiwa, pasukan bergerak berhenti sepanjang malam 15 mi (24 km) dari objektifnya. Mengambil kemajuan sekali lagi pada keesokan harinya, ia langsung mendapat tentangan keras daripada pelajar SS panzer pusat latihan penggantian yang terletak berhampiran Paderborn. Dilengkapi dengan kira-kira 60 kereta kebal, para pelajar memasang ketahanan fanatik, menahan perisai Amerika sepanjang hari. Ketika pasukan petugas gagal maju pada 31 Mac, Mayor Jenderal J. Lawton Collins, komandan Kor VII, bertanya kepada Simpson apakah Tentara ke-9nya, yang memandu ke arah timur utara Ruhr, dapat memberikan bantuan. Simpson, pada gilirannya, memerintahkan komando tempur Divisi Perisai ke-2, yang baru saja sampai di Beckum, untuk membuat jarak 15 mil (24 km) ke arah tenggara ke Lippstadt, di tengah-tengah antara Beckum dan ujung tombak Bahagian Perisai ke-3 yang terhenti. Pada awal petang 1 April, unsur-unsur Bahagian Perisai Ke-2 dan ke-3 bertemu di Lippstadt, menghubungkan Angkatan Tentera ke-9 dan ke-1 dan menyegel kompleks industri Ruhr yang berharga, bersama dengan Model Kumpulan Tentera B, dalam barisan Amerika. [41]

Ketika bulan Mac bertukar menjadi bulan April, serangan di sebelah timur Rhine sedang berjalan sesuai dengan rancangan Sekutu. Semua tentera yang ditugaskan untuk menyeberangi Rhine mempunyai unsur-unsur di sebelah timur sungai, termasuk Tentera Pertama Kanada di utara, yang menghantar pembahagian melalui jambatan Inggeris di Rees, dan Tentera Pertama Perancis di selatan, yang pada 31 Mac menubuhkan mempunyai jambatan depan dengan penyeberangan serangan di Germersheim dan Speyer, kira-kira 50 mi (80 km) selatan Mainz. Dengan dorongan spektakuler yang dibuat di luar Sungai Rhine hampir setiap hari dan kemampuan musuh untuk menolak memudar pada kadar yang semakin cepat, kempen untuk menamatkan Jerman berubah menjadi usaha umum. [42]

Di tengah-tengah barisan Sekutu, Eisenhower memasukkan Tentera Darat ke-15 yang baru, di bawah kawalan Kumpulan Tentera Darat AS ke-12 untuk memegang pinggir barat Ruhr Pocket di sepanjang Sungai Rhine sementara Angkatan ke-9 dan 1 memeras baki pembela Jerman di sana dari utara, timur , dan selatan. Berikutan pengurangan Ruhr, Tentera Darat ke-15 akan mengambil alih tugas pendudukan di wilayah tersebut ketika Tentera ke-9, [43] 1 dan 3 mendorong lebih jauh ke Jerman. [42]

Eisenhower mengalihkan teras utamanya ke depan Kumpulan Tentera Darat ke-12 A.S. (28 Mac)

Pada 28 Mac, ketika perkembangan ini berlangsung, Eisenhower mengumumkan keputusannya untuk menyesuaikan rancangannya yang mengatur perjalanan masa depan. Setelah Ruhr dikelilingi, dia mahu Tentera Darat ke-9 dipindahkan dari Kumpulan Tentera ke-21 British ke Kumpulan Tentera ke-12 A.S. Selepas pengurangan Ruhr Pocket, tujahan utama ke arah timur akan dibuat oleh Bradley's 12th Army Group di tengah, dan bukannya oleh Montgomery's 21st Army Group di utara seperti yang dirancang awalnya. Pasukan Montgomery mengamankan sayap utara Bradley sementara Kumpulan Tentera A.S. keenam Devers menutupi bahu selatan Bradley. Tambahan pula, objektif utamanya bukan lagi Berlin, tetapi Leipzig di mana persimpangan dengan Tentera Soviet akan memisahkan baki pasukan Jerman menjadi dua. Setelah ini dilakukan, Kumpulan Tentera ke-21 akan mengambil Lübeck dan Wismar di Laut Baltik, memotong Jerman yang tinggal di semenanjung Jutland di Denmark, sementara Kumpulan Tentera A.S. ke-6 dan Tentera ke-3 melaju ke selatan ke Austria. [42]

Perdana Menteri dan Ketua Staf Britain menentang keras rancangan baru itu. Walaupun kedekatan Rusia dengan Berlin, mereka berpendapat bahawa bandar itu masih objektif politik, jika bukan ketenteraan. Eisenhower, yang disokong oleh Ketua Staf Amerika, tidak bersetuju. Objektif utamanya adalah kemenangan ketenteraan secepat mungkin. Sekiranya kepemimpinan politik A.S. mengarahkannya untuk mengambil Berlin, atau jika timbul situasi di mana secara militer disarankan untuk merebut ibu kota Jerman, Eisenhower akan melakukannya. Jika tidak, dia akan mencapai objektif yang akan mengakhiri perang secepatnya. Di samping itu, kerana Berlin dan seluruh Jerman telah dibahagikan kepada zon pendudukan oleh wakil pemerintah Sekutu pada Persidangan Yalta, Eisenhower tidak melihat kelebihan politik dalam perlumbaan untuk Berlin. Apa jua alasan yang dicapai oleh Sekutu Barat di zon Soviet masa depan hanya akan diserahkan kepada Soviet setelah perang. Pada akhirnya, kempen diteruskan ketika Eisenhower telah merencanakannya. [44]

Poket Ruhr dibersihkan (18 April) Sunting

Langkah pertama untuk mewujudkan rancangan Eisenhower adalah penghapusan Ruhr Pocket. Bahkan sebelum pengepungan selesai, orang-orang Jerman di Ruhr telah mula melakukan percubaan untuk melakukan pelarian ke timur. Semua telah ditolak secara tidak sengaja oleh pasukan Sekutu yang sangat unggul. Sementara itu, Angkatan Tentera ke-9 dan ke-1 mula menyiapkan serangan berkumpul menggunakan Sungai Ruhr timur-barat sebagai garis sempadan. Kor XVI Tentera Darat ke-9, yang telah mengambil posisi di utara wilayah Ruhr setelah menyeberangi Sungai Rhine, akan dibantu dalam perjalanan ke arah selatan oleh dua bahagian Kor XIX, yang selebihnya akan terus menekan ke arah timur bersama dengan Kor XIII . Di selatan Sungai Ruhr, serangan utara Tentera Darat 1 akan dilaksanakan oleh Kor Xborni Udara XVIII, yang telah dipindahkan ke Hodges setelah Operasi Varsity, dan Kor III, dengan Kor V dan VII Tentera Darat 1 meneruskan serangan timur. Sektor Angkatan Darat ke-9 dari Saku Ruhr, walaupun hanya sekitar 1/3 ukuran sektor Tentera Darat ke-1 di selatan sungai, mengandung sebagian besar kawasan perindustrian yang padat di kawasan sekitarnya. Sebaliknya, kawasan 1st Army, terdiri daripada kawasan yang kasar dan berhutan dengan jaringan jalan raya yang buruk. [45]

Menjelang 1 April, ketika perangkap ditutup di sekitar Jerman di Ruhr, nasib mereka dimeteraikan. Dalam beberapa hari, mereka semua akan dibunuh atau ditangkap. Pada 4 April, pada hari ia beralih ke kawalan Bradley, Tentera ke-9 memulakan serangan ke selatan menuju Sungai Ruhr. Di selatan, Kor III Angkatan Darat III melancarkan serangannya pada tanggal 5 dan Kor Xborni Udara XVIII bergabung pada 6, keduanya mendorong umumnya ke utara. Perlawanan Jerman, yang pada awalnya agak ditentukan, berkurang dengan cepat. Menjelang 13 April, Tentera Darat ke-9 telah membersihkan bahagian utara poket, sementara unsur-unsur Bahagian Infantri ke-8 Korban Udara XVIII sampai di tebing selatan Ruhr, membelah bahagian selatan poket menjadi dua. Ribuan tahanan ditangkap setiap hari dari 16 hingga 18 April, ketika semua penentangan berakhir dan sisa-sisa Jerman Kumpulan Tentera B secara resmi menyerah, pasukan Jerman telah menyerah secara berkumpulan di seluruh wilayah. Model komander Kumpulan B Tentera membunuh diri pada 21 April. [46]

Jumlah terakhir tahanan yang diambil di Ruhr mencapai 325,000, jauh lebih tinggi daripada yang dijangkakan oleh orang Amerika. Para komandan taktik dengan tergesa-gesa menutup ladang terbuka yang besar dengan kawat berduri yang menjadikan tahanan kem perang yang sementara, di mana para tahanan menunggu akhir perang dan peluang mereka untuk pulang. Juga tidak sabar untuk pulang ke rumah, puluhan ribu buruh paksa yang dibebaskan dan tawanan perang Bersekutu telah melemahkan sistem logistik Amerika. [46]

Kumpulan Tentera Darat ke-12 A.S. menyiapkan teras terakhirnya

Sementara itu, pasukan Sekutu yang tinggal di utara, selatan, dan timur Ruhr telah menyesuaikan garis mereka sebagai persiapan untuk kemajuan terakhir melalui Jerman. Di bawah konsep baru, Kumpulan Tentera A.S. ke-12 Bradley akan melakukan usaha utama, dengan Tentera Darat Hodges ke-1 di tengah menuju ke timur sejauh kira-kira 130 mi (210 km) menuju bandar Leipzig dan Sungai Elbe. Di sebelah utara, Kor XIX dan XIII Tentera Darat ke-9 juga akan menuju ke Elbe, menuju Magdeburg, kira-kira 65 mi (105 km) utara Leipzig, walaupun panglima tentera, Jeneral Simpson berharap dia akan diizinkan untuk pergi jauh ke Berlin. Di sebelah selatan, Tentera Darat ke-3 Patton akan menuju ke timur ke Chemnitz, kira-kira 40 mi (64 km) tenggara Leipzig, tetapi jauh dari Elbe, dan kemudian membelok ke tenggara menjadi Austria. Pada masa yang sama, Kumpulan Tentera A.S. ke-6 General Devers akan bergerak ke selatan melalui Bavaria dan Hutan Hitam ke Austria dan Pegunungan Alpen, mengakhiri ancaman mana-mana tempat terakhir Nazi di sana. [47]

Pada 4 April, ketika berhenti untuk membiarkan Kumpulan Tentera A.S. yang ke-12 mengejar ketinggalan, Tentera ke-3 membuat dua penemuan penting. Berhampiran bandar Merkers, unsur-unsur Bahagian Infantri ke-90 menjumpai lombong garam tertutup yang mengandungi sebahagian besar harta negara Jerman. Penimbunan itu merangkumi sejumlah besar mata wang kertas Jerman, tumpukan lukisan yang tidak ternilai harganya, timbunan perhiasan emas dan perak yang dirampas dan barang-barang rumah tangga, dan jongkong emas dan syiling bernilai $ 250,000,000 dari pelbagai negara. Tetapi penemuan lain yang dibuat oleh Tentera Darat ke-3 pada 4 April membuat ngeri dan marah kepada mereka yang melihatnya. Ketika Bahagian Perisai ke-4 dan unsur-unsur Bahagian Infantri ke-89 menawan bandar kecil Ohrdruf, beberapa batu di selatan Gotha, mereka menjumpai kem konsentrasi pertama yang diambil oleh Sekutu Barat. [48]

Kumpulan Tentera Darat AS ke-12 maju ke Elbe (9 April)

Jeda 4 April dalam kemajuan Angkatan Darat ke-3 membolehkan tentera lain di bawah komando Bradley sampai ke Sungai Leine, kira-kira 50 mi (80 km) timur Paderborn. Oleh itu, ketiga-tiga tentera Kumpulan Tentera A.S. ke-12 berada di garis utara-selatan yang sama rata, yang membolehkan mereka saling mengikuti satu sama lain ke Elbe. Menjelang 9 April, pasukan tentera ke-9 dan ke-1 telah merampas jambatan di atas Leine, mendorong Bradley memerintahkan kemajuan ke arah timur yang tidak terhad. Pada pagi 10 April, perjalanan Kumpulan Tentera A.S. ke Elbe bermula dengan bersungguh-sungguh. [48]

Sungai Elbe adalah objektif rasmi ke arah timur, tetapi banyak komander Amerika masih memandang Berlin. Menjelang malam 11 April, unsur-unsur Bahagian Perisai ke-2 Tentera Darat ke-9 — nampaknya ingin menunjukkan betapa mudahnya tentera mereka dapat mengambil hadiah yang didambakan itu — telah berlari sejauh 73 mi (117 km) untuk sampai ke Elbe tenggara Magdeburg, hanya 50 batu ( 80 km) pendek dari ibu negara Jerman. Pada 12 April, tambahan elemen Tentera Darat ke-9 mencapai Elbe dan pada keesokan harinya berada di tebing bertentangan dengan harapan menunggu izin untuk menuju ke Berlin. Tetapi dua hari kemudian, pada 15 April, mereka harus melepaskan harapan ini. Eisenhower mengirim Bradley kata terakhirnya mengenai masalah ini: Tentera ke-9 tetap bertahan — tidak akan ada usaha untuk mengambil Berlin. Simpson kemudian mengalihkan perhatian pasukannya untuk mengumpulkan sejumlah perlawanan tempatan. [48]

Di pusat Kumpulan Tentera Darat A.S. ke-12, Tentera Darat Hodges ke-1 menghadapi tentangan yang agak kencang, walaupun sukar mempercepat langkah. Ketika pasukannya mendekati Leipzig, kira-kira 60 mi (97 km) selatan Magdeburg dan 15 mi (24 km) pendek dari Sungai Mulde, Tentara 1 menyerang salah satu daripada beberapa pusat perlawanan yang tersusun. Di sini orang Jerman membalikkan tali pertahanan tebal senjata antipesawat terhadap pasukan darat Amerika dengan kesan buruk. Melalui gabungan pergerakan serentak dan serangan malam, pasukan First Army dapat memusnahkan atau memotong senjata, akhirnya bergerak ke Leipzig, yang secara resmi menyerah pada pagi 20 April. Pada penghujung hari, unit-unit yang telah mengambil Leipzig bergabung dengan pasukan Tentera Pertama yang lain di Mulde, di mana ia telah diperintahkan untuk berhenti. [49]

Sementara itu, di bahagian selatan Kumpulan Tentera Darat AS ke-12, Angkatan Darat ke-3 telah bergerak maju, bergerak sejauh 30 mi (48 km) ke arah timur untuk mengambil Erfurt dan Weimar, dan kemudian, pada 12 April, 30 mil lagi (48 km) melalui jalan lama 1806 Kawasan medan perang Jena Napoleon. Pada hari itu, Eisenhower mengarahkan Patton menghentikan Tentera Darat ke-3 di Sungai Mulde, kira-kira 10 mi (16 km) dari objektif asalnya, Chemnitz. Perubahan itu berlaku dari kesepakatan antara kepimpinan tentera Amerika dan Soviet berdasarkan keperluan untuk mewujudkan garis geografi yang dapat dikenal pasti untuk mengelakkan pertembungan secara tidak sengaja antara pasukan Bersekutu yang bersatu. Namun, ketika Tentera Darat ke-3 mulai bergerak ke Mulde pada 13 April, Kor XII - pasukan paling selatan Patton - terus bergerak ke arah tenggara di samping Kumpulan Tentera A.S. ke-6 untuk membersihkan Jerman selatan dan bergerak ke Austria. Setelah menempuh Coburg, kira-kira 50 mi (80 km) di selatan Erfurt, pada 11 April, pasukan XII Corps menawan Bayreuth, 35 mi (56 km) lebih jauh ke tenggara, pada 14 April. [50]

Seperti yang berlaku sepanjang kempen, kemampuan Jerman untuk bertarung adalah sporadis dan tidak dapat diramalkan semasa perjalanan ke garis Elbe-Mulde. Beberapa kawasan dipertahankan dengan tegas sementara di daerah lain musuh menyerah setelah tidak lebih dari sekadar perlawanan. Dengan mengirim ujung tombak berperisai di sekitar daerah yang diperjuangkan panas, mengasingkannya untuk pengurangan oleh gelombang infanteri berikutnya, pasukan Eisenhower mempertahankan momentum ke arah timur mereka. Kekuatan Jerman yang berjumlah 70,000 di Pergunungan Harz — 40 mi (64 km) utara Erfurt — dinetralkan dengan cara ini, seperti juga bandar Erfurt, Jena, dan Leipzig. [50]

Tentera Pertama A.S. melakukan hubungan pertama dengan Soviet yang maju (25 April)

Setiap unit di sepanjang garis Elbe – Mulde ingin sekali menjadi yang pertama bertemu dengan Tentera Merah. Menjelang minggu terakhir bulan April, sudah diketahui bahawa Soviet sudah dekat, dan puluhan rondaan Amerika sedang melakukan pemeriksaan di luar tebing timur Mulde, dengan harapan dapat menemui mereka. Unsur-unsur V Kor Tentera 1 melakukan hubungan pertama. Pada pukul 11:30 pada 25 April, satu rondaan kecil dari Bahagian Infanteri ke-69 bertemu dengan seorang penunggang kuda Soviet di kampung Leckwitz. Beberapa rondaan lain dari hari ke-69 telah mengadakan pertemuan serupa pada hari itu, dan pada 26 April, komander bahagian, Jeneral Emil F. Reinhardt, bertemu dengan Jeneral Jeneral Vladimir Rusakov dari Bahagian Senapan Pengawal ke-58 Soviet di Torgau sebagai pegawai pertama upacara penghubung. [50]

Kumpulan tentera ke-6 A.S. mengetuai Austria Edit

Semasa Kumpulan Tentera Darat AS ke-12 membuat tujahan ke arah timur, Kumpulan Tentera Darat AS ke-6 Devers ke selatan mempunyai misi ganda untuk melindungi sayap kanan Kumpulan Tentera Darat AS ke-12 dan menghilangkan sebarang percubaan Jerman untuk membuat pendirian terakhir di Pegunungan Alpen Jerman selatan dan Austria barat. Untuk mencapai kedua-dua objektif tersebut, Tentera Darat ke-7 Patch di sebelah kiri Devers adalah membuat lengkungan hebat, pertama mengemudi ke arah timur laut di samping sayap Bradley, kemudian membelok ke selatan dengan Tentera ke-3 untuk mengambil Nuremberg dan Munich, akhirnya terus ke Austria. Tentera Pertama Perancis, di bawah de Lattre de Tassigny, akan menyerang ke selatan dan tenggara, mengambil Stuttgart sebelum bergerak ke sempadan Swiss dan ke Austria. [51]

Pada mulanya, penentangan di sektor Kumpulan Tentera A.S. ke-6 lebih kencang daripada yang dihadapi oleh Kumpulan Tentera A.S. ke-12. Tentara Jerman di sana kurang berantakan daripada di utara. Walaupun begitu, Tentera Darat ke-7 keluar dari jambatan Rhine, tepat di selatan Frankfurt, pada 28 Mac, menggunakan elemen tiga korps - Kor XV di utara, Kor XXI di tengah, dan Korps VI di selatan. Bahagian Infantri ke-45 Kor XV bertempur selama enam hari sebelum merebut bandar Aschaffenburg, 35 mi (56 km) timur Rhine, pada 3 April. Di selatan, unsur-unsur Korps VI mengalami perlawanan sengit di Heilbronn, sejauh 64 km (64 km) ke belakang Jerman. Walaupun terdapat kekuatan perisai yang luas untuk menyelubungi pertahanan musuh, diperlukan pertempuran sengit selama sembilan hari untuk membawa Heilbronn sepenuhnya di bawah kawalan Amerika. Namun, pada 11 April 7 Angkatan Darat telah menembusi pertahanan Jerman secara mendalam, terutama di utara, dan siap untuk memulai gerakan roda di tenggara dan selatan. Oleh itu, pada 15 April ketika Eisenhower memerintahkan Patton seluruh Tentera Darat ke-3 untuk menuju ke tenggara menyusuri lembah Sungai Danube ke Linz, dan ke selatan ke Salzburg dan tengah Austria, dia juga mengarahkan Kumpulan Tentera AS ke-6 untuk melakukan perubahan serupa ke selatan Jerman dan Austria barat . [52]

Melangkah ke arah paksi baru ini, pasukan Tujuh Tentera dengan cepat melintasi Bamberg, lebih dari 100 batu (160 km) timur Rhine, dalam perjalanan ke Nuremberg, kira-kira 30 mi (48 km) ke selatan. Ketika pasukannya sampai di Nuremberg pada 16 April, Tentera Ketujuh menyerang jenis pertahanan senjata anti-pesawat yang sama seperti yang dihadapi oleh Tentera Pertama di Leipzig. Hanya pada 20 April, setelah melanggar cincin senjata anti-pesawat dan bertempur dari rumah ke rumah untuk kota itu, pasukannya mengambil Nuremberg. [53]

Setelah penangkapan Nuremberg, Tentera Darat ke-7 menemui sedikit tentangan ketika Bahagian Perisai ke-12 Korps XXI melaju sejauh 50 mil (80 km) ke Danube, menyeberangnya pada 22 April, diikuti beberapa hari kemudian oleh anggota korps yang lain dan XV Kor juga. [53]

Sementara itu, di sebelah kanan Tentera Darat ke-7, Korps VI telah bergerak ke arah tenggara di samping Tentera Darat ke-1 Perancis. Dalam sampul berganda, Perancis menawan Stuttgart pada 21 April, dan pada keesokan harinya, kedua-dua pasukan Perancis dan VI Corps mempunyai unsur-unsur di Danube. Begitu juga, Angkatan Darat ke-3 di sayap kiri Kumpulan Tentera A.S. ke-6 telah maju dengan pantas menentang perlawanan yang sangat sedikit, unsur-unsur utamanya mencapai sungai pada 24 April. [53]

Ketika Kumpulan Tentera A.S. ke-6 dan Tentera Darat ke-3 selesai membersihkan Jerman selatan dan mendekati Austria, jelas bagi kebanyakan pemerhati, Sekutu dan Jerman, bahawa perang sudah hampir berakhir. Banyak bandar mengibarkan bendera putih penyerahan untuk menyelamatkan diri dari kehancuran yang tidak dapat dielakkan yang dialami oleh mereka yang menentang, sementara pasukan Jerman menyerah oleh puluhan ribu, kadang-kadang sebagai keseluruhan unit. [53]

Hubungan pasukan A.S. di Jerman dan Itali (4 Mei) Sunting

Pada 30 April, unsur-unsur Korps XV dan XXI Tentera Darat ke-7 menawan Munich, 30 batu (48 km) di selatan Danube, sementara elemen pertama Korps VInya telah memasuki Austria dua hari sebelumnya. Pada 4 Mei, Kor V Tentera Darat ke-3 dan Kor XII maju ke Czechoslovakia, dan unit-unit Korps VI bertemu dengan unsur-unsur Tentara ke-5 Leftenan Jeneral Lucian Truscott di perbatasan Itali, yang menghubungkan Teater Eropah dan Mediterranean. [20] Juga pada 4 Mei, setelah pergeseran batas antara tentera yang menempatkan Salzburg di sektor Tentera ke-7, kota itu menyerah kepada unsur-unsur Korps XV. Kor XV juga berjaya ditangkap Berchtesgaden, bandar yang akan menjadi pos komando Hitler di National Redoubt. Dengan semua hantaran ke Pegunungan Alpen sekarang dimeteraikan, bagaimanapun, tidak akan ada keraguan terakhir di Austria atau di tempat lain. Dalam beberapa hari perang di Eropah akan berakhir. [54]

Kumpulan Tentera 21 Inggeris melintasi Elbe (29 April)

Sementara tentera Sekutu di selatan bergerak ke Alps, Kumpulan Tentera ke-21 melaju ke utara dan timur laut. Sayap kanan Tentera Kedua Britain sampai di Elbe di tenggara Hamburg pada 19 April. Kirinya berjuang selama seminggu untuk menawan Bremen, yang jatuh pada 26 April. Pada 29 April, British melakukan penyeberangan Elbe, yang disokong pada hari berikutnya oleh XVIII Airborne Corps yang baru dipasang. Jambatan depan berkembang dengan pesat, dan pada 2 Mei Lubeck dan Wismar, 40-50 batu (64-80 km) di luar sungai, berada di tangan Sekutu, menutup pasukan Jerman di Semenanjung Jutland. [55]

Di sebelah kiri Kumpulan Tentera Darat ke-21, satu pasukan Tentera Darat Pertama Kanada sampai ke Laut Utara berhampiran sempadan Belanda-Jerman pada 16 April, sementara yang lain melintasi Belanda tengah, memerangkap tentera Jerman yang masih tinggal di negara itu. Namun, kerana bimbang orang Jerman yang dilewati akan membanjiri sebahagian besar negara dan menyebabkan kelaparan sepenuhnya di kalangan penduduk Belanda yang sudah hampir kelaparan, Eisenhower menyetujui perjanjian dengan komandan Jerman tempatan untuk membenarkan Sekutu melepaskan makanan ke negara itu sebagai balasan untuk gencatan senjata tempatan di medan perang. Airdrops berikutnya, yang bermula pada 29 April, [56] menandakan permulaan dari apa yang menjadi usaha besar untuk menyatukan kembali Eropah yang dilanda perang. [57]

Pada 6 Mei, Bahagian Perisai Pertama Poland merampas pangkalan tentera laut Kriegsmarine di Wilhelmshaven, di mana Jeneral Maczek menerima kapitalisasi kubu, pangkalan tentera laut, Armada Frisian Timur dan lebih daripada 10 bahagian infanteri.

Langkah terakhir oleh Sekutu barat Edit

Tentera Jeneral Eisenhower menghadapi perlawanan yang bervariasi dari hampir tidak ada hingga fanatik [58] ketika mereka maju menuju Berlin, yang terletak 200 km (120 mi) dari posisi mereka pada awal April 1945. Perdana Menteri Britain, Winston Churchill, mendesak Eisenhower untuk meneruskan kemajuan menuju Berlin oleh Kumpulan Tentera ke-21, di bawah komando Field Marshal Montgomery dengan niat untuk merebut kota itu. Bahkan Jeneral George S. Patton bersetuju dengan Churchill bahawa dia harus memerintahkan serangan ke kota itu kerana pasukan Montgomery dapat sampai ke Berlin dalam tiga hari. [59] British dan Amerika mempertimbangkan operasi udara sebelum serangan itu. Dalam Operasi Eclipse, Divisi Udara ke-17, Bahagian Udara 82d, Bahagian Udara ke-101, dan brigade Britain akan merebut lapangan terbang Tempelhof, Rangsdorf, Gatow, Staaken, dan Oranienburg. Di Berlin, organisasi penentangan Reichsbanner mengenal pasti kemungkinan zon penurunan untuk pasukan payung terjun Sekutu dan merancang untuk membimbing mereka melewati pertahanan Jerman ke bandar. [60]

Setelah Jeneral Omar Bradley memberi amaran, bagaimanapun, bahawa menawan sebuah kota yang terletak di wilayah yang telah diterima Soviet pada Persidangan Yalta mungkin menelan 100.000 korban jiwa, [60] menjelang 15 April, Eisenhower memerintahkan semua tentera berhenti ketika mereka sampai di Elbe dan Mulde Sungai, dengan demikian melumpuhkan ujung tombak ini sementara perang berlanjutan selama tiga minggu lagi. Kumpulan Tentera ke-21 kemudiannya diperintahkan untuk bergerak ke timur laut menuju Bremen dan Hamburg. Sementara tentera kesembilan dan pertama A.S. berpindah dari Magdeburg melalui Leipzig ke barat Czechoslovakia, Eisenhower memerintahkan tiga tentera bersekutu (Perancis pertama, dan tentera ketujuh dan ketiga A.S.) ke Jerman tenggara dan Austria. Melangkah dari utara Itali, Tentera Kelapan Inggeris [61] mendorong ke sempadan Yugoslavia untuk mengalahkan yang tinggal Wehrmacht unsur di sana. [59] Ini kemudian menimbulkan beberapa geseran dengan pasukan Yugoslavia, terutama di sekitar Trieste.

Penyerahan Jerman (8 Mei) Sunting

Menjelang akhir bulan April, Reich Ketiga sedang berantakan. Dari tanah yang masih dikuasai Nazi, hampir tidak ada yang berada di Jerman. Dengan jalan melarikan diri ke selatan dipotong oleh gerakan ke-12 Kumpulan Tentera Darat ke timur dan Berlin dikelilingi oleh Soviet, Hitler membunuh diri pada 30 April, menyerahkan kepada penggantinya, Laksamana Besar Karl Dönitz, tugas kapitulasi. Setelah berusaha mencapai kesepakatan di mana dia hanya akan menyerah kepada Sekutu Barat, sebuah proposal yang ditolak secara ringkas pada 7 Mei, Dönitz memberi perwakilannya, Alfred Jodl, izin untuk melakukan penyerahan sepenuhnya di semua bidang. Dokumen yang sesuai ditandatangani pada hari yang sama dan berkuat kuasa pada 8 Mei. Walaupun terdapat tentangan yang tersebar dari beberapa unit terpencil, perang di Eropah telah berakhir. [62]

Pada awal tahun 1945, kemenangan sekutu di Eropah tidak dapat dielakkan. Setelah mempertaruhkan kemampuan masa depannya untuk mempertahankan Jerman dengan serangan ofensif dan kalah di Ardennes, Hitler tidak memiliki kekuatan yang nyata untuk menghentikan tentera Sekutu yang kuat. Sekutu Barat masih harus berjuang, selalunya getir, untuk kemenangan. Walaupun keputusasaan situasi Jerman menjadi jelas bagi bawahannya yang paling setia, Hitler enggan mengakui kekalahan. Hanya ketika artileri Soviet jatuh di bunker markas Berlin, dia mulai dapat melihat hasil akhir. [62]

Penyeberangan Sungai Rhine, pengepungan dan pengurangan Ruhr, dan penyerapan ke garis Elbe – Mulde dan Pegunungan Alpen semuanya membuat kempen terakhir di Front Barat sebagai pertunjukan untuk keunggulan Sekutu Barat terhadap orang Jerman dalam perang manuver. Dengan memanfaatkan pengalaman yang diperoleh semasa kempen di Normandia dan kemajuan Sekutu dari Paris ke Rhine, Sekutu Barat menunjukkan di Jerman barat dan Austria kemampuan mereka untuk menyerap pelajaran masa lalu. Dengan melampirkan unit infanteri mekanik ke divisi berperisai, mereka menciptakan kekuatan dan mobiliti yang berfungsi dengan baik dalam mengejar perang melalui Jerman. Kunci usaha adalah sokongan logistik yang membuat kekuatan ini didorong, dan tekad untuk mempertahankan momentum ke depan dengan segala biaya. Pasukan bergerak ini membuat kekuatan besar untuk mengasingkan kantong tentera Jerman, yang dikendalikan oleh infanteri tambahan setelah berada di belakang. Sekutu Barat dengan cepat mengikis kemampuan yang tersisa untuk menentang. [63]

Dari pihak mereka, tentera Jerman yang ditangkap sering mengaku paling terkesan bukan dengan perisai Amerika atau infanteri tetapi oleh artileri. Mereka sering menyatakan tentang ketepatan dan kepantasan pemerolehan sasarannya - dan terutama jumlah peluru artileri yang luar biasa dikeluarkan. [64]

Jika dilihat kembali, sangat sedikit keputusan yang dipersoalkan mengenai pelaksanaan kampanye. [ who? Sebagai contoh, Patton berpotensi membuat penyeberangan Rhine awalnya ke utara Mainz dan mengelakkan kerugian yang ditanggung menyeberangi Main. [ who? ] Lebih jauh ke utara pendaratan udara semasa Operasi Rampasan untuk menyokong penyeberangan Rhine Army Group ke-21 mungkin tidak sesuai dengan risiko. [ who? ] Tetapi keputusan ini dibuat dengan itikad baik dan tidak banyak mempengaruhi hasil akhir kempen. Secara keseluruhan, rancangan Sekutu Barat sangat baik seperti yang ditunjukkan oleh seberapa cepat mereka mencapai objektif mereka. [64]

Beberapa pemimpin politik Jerman menggambarkan pencerobohan itu sebagai "pembebasan", termasuk Presiden Richard von Weizsäcker pada tahun 1985 [65] dan Canselor Angela Merkel pada tahun 2019. [66] Menurut Tribune Chicago"Selama beberapa dekad, sikap Jerman terhadap perang telah berkembang dari rasa kekalahan menjadi sesuatu yang jauh lebih kompleks". [67]


‘The View’: Meghan McCain Memanggil VP Kamala Harris sebagai ‘Moron’ untuk Komen Sempadan

Meghan McCain mempunyai kata-kata kasar pada episod "The View" pada hari Jumaat untuk Naib Presiden Kamala Harris, yang mengambil panas dari kedua-dua lorong kerana belum mengunjungi sempadan A.S.-Mexico.

Panel itu, yang merangkumi Senator Iowa dari republik Joni Ernst dan pelawak Michelle Buteau, membahas topik kepemimpinan bipartis dan sama ada ia mungkin berlaku pada masa-masa terbelah. Namun, perbualan itu pasti beralih kepada kontroversi yang ditimbulkan oleh Harris.

Setelah menyambut Senator Ernst ke pertunjukan itu, McCain tidak membuang waktu untuk meminta pendapatnya kepada naib presiden, tetapi tidak tanpa membuang dua sennya terlebih dahulu.

"Naib Presiden Harris berada di Guatemala minggu ini memberitahu orang yang meminta suaka di A.S. tidak akan datang," tuan rumah itu memulakan. "Memberi amaran bahawa mereka akan dihantar kembali. Dia juga merasa panas kerana belum mengunjungi perbatasan kita sendiri, mengatakan bahawa dia akan pergi pada suatu ketika. "

Video berkaitan: Meghan McCain mengatakan Dr Fauci mahukan status selebriti

Di tengah peningkatan imigrasi, ada tekanan yang meningkat bagi Harris untuk menindaklanjuti janji pentadbiran Biden untuk menerapkan era baru kebijakan imigresen yang berperikemanusiaan. Oleh itu, banyak pengkritik memandang komen Harris di Guatemala, dan kegagalannya mengunjungi perbatasan Mexico, sebagai hipokrit.

"Bahkan beberapa rakan demokrat menganggap dia menangani krisis dengan salah," lanjut Meghan McCain.

Rep Alexandra Ocasio-Cortez adalah antara demokrat yang mengecam kenyataan Harris, menunjukkan bahawa meminta suaka di perbatasan adalah sah dan menyebut retoriknya "mengecewakan."

"Saya fikir dia terdengar seperti orang bodoh ketika dia bercakap dengan Lester Holt," tambah McCain, "Ketawa gugupnya membuat saya gugup kerana dia tidak tahu apa yang dia lakukan."

Tuan rumah kemudian meminta pendapat Senator Ernst mengenai cara itu.

Wawancara Lester Holt McCain merujuk pada episod 8 Jun rancangan "Hari Ini" semasa lawatan naib presiden ke Guatemala.

Penyiar NBC bertanya, "Mengapa tidak mengunjungi perbatasan?" yang mana Harris menjawab, "Pada suatu ketika, anda tahu, kami akan menuju perbatasan."

Harris kemudian menjelaskan bahawa dia bermaksud pentadbirannya telah sampai ke perbatasan, walaupun dia tidak, mengatakan bahawa hanya kerana dia tidak mengunjungi lokasi itu, itu tidak bermaksud ia bukan masalah polis.

"Dan saya belum pernah ke Eropah," katanya sambil tertawa, "Dan maksud saya, saya tidak faham maksud anda. Saya tidak mengabaikan kepentingan sempadan. "

Sebelum episod Jumaat "The View," McCain telah menanggapi pertukaran dan keseluruhan menangani krisis Harris di Twitter:


Kempen Gallipoli

Pasukan New Zealand melakukan usaha besar pertama mereka dalam Perang Dunia Pertama semasa serangan Sekutu di Semenanjung Gallipoli pada bulan April 1915. Sekutu berharap dapat merebut kawalan Selat Dardanelles yang strategik dan membuka jalan bagi tentera laut mereka untuk menyerang Konstantinopel (Istanbul) , ibu negara Turki dan Empayar Uthmaniyyah.

Pasukan sekutu mendarat di Gallipoli pada 25 April. Pasukan Britain (dan kemudian Perancis) melakukan pendaratan utama di Cape Helles di hujung selatan Gallipoli, sementara Kor Tentera Darat Australia dan New Zealand (ANZAC) mendarat di tengah semenanjung. Dihantar 2 km ke utara dari tempat pendaratan yang dimaksudkan, mereka menemui pasukan Uthmaniyyah yang tekun di negara yang lasak di atas pantai (tidak lama lagi dikenali sebagai Anzac Cove). Tidak dapat membuat kemajuan yang signifikan, para Anzac menghabiskan beberapa hari berikutnya dengan bersungguh-sungguh memegang pantai kecil mereka.

Strategi Churchill


Pada akhir tahun 1914, Front Barat adalah garis parit benteng sepanjang 700 km yang membentang melalui Perancis dan Belgia dari sempadan Switzerland ke Laut Utara. Pertempuran telah mencapai jalan buntu, dengan Jerman menggali di satu sisi garis dan Perancis dan Inggeris di sisi lain.

Ingin memecahkan kebuntuan, Sekutu mula mencari jalan untuk memanfaatkan kekuatan laut unggul mereka. Dengan armada Jerman yang terdapat di Laut Utara, peluang melancarkan serangan amfibi terhadap musuh sangat jelas bagi Tuan Pertama Angkatan Laut Britain, Winston Churchill. Dia mengemukakan beberapa rancangan untuk memanfaatkan sumber daya tentera laut Britain, termasuk serangan di Selat Dardanelles - jalan air sepanjang 50 km yang menghubungkan Laut Aegea dengan Laut Marmara. Tujuannya adalah agar tentera laut Sekutu menerobos masuk ke Laut Marmara dan mengancam Constantinople, ibu kota sekutu Jerman, Empayar Uthmaniyyah.

Churchill tidak membuang waktu untuk memerintahkan pengeboman kubu-kubu Uthmaniyyah yang menjaga titik paling sempit dari selat, the Narrows, yang lebarnya kurang dari 2 km. Operasi ini, dilakukan beberapa hari sebelum Britain dan Perancis secara rasmi mengisytiharkan perang terhadap Kerajaan Uthmaniyyah (5 November 1914), mengingatkan Uthmaniyyah mengenai ancaman terhadap Dardanelles. Mereka dengan cepat meningkatkan pertahanan mereka, termasuk dengan meletakkan ladang ranjau bawah laut.

Sasarkan Gallipoli?

Pada akhir November 1914, Churchill mengemukakan idea serangan ke Semenanjung Gallipoli pada pertemuan Majlis Perang Inggeris. Majlis yang dipimpin oleh Perdana Menteri Herbert Asquith, Setiausaha Perang Lord Kitchener, dan Churchill, menganggap rancangan itu terlalu berisiko. Namun, kebuntuan yang berlanjutan di Front Barat, dan perkembangan di wilayah Balkan menyebabkan dewan tersebut memikirkan kembali kedudukannya.

Ke mana perginya semua orang?

Sebilangan besar penduduk yang tinggal di Semenanjung Gallipoli hingga April 1915 adalah orang Yunani. Tentera Kelima Uthmaniyyah secara paksa mengeluarkan 22,000 orang awam Yunani dari kawasan itu dua minggu sebelum pendaratan, dengan alasan bahawa, sebagai orang Kristian Ortodoks, mereka mungkin menyokong pencerobohan Sekutu yang akan datang. Mereka tidak pernah kembali, mengakhiri 2500 tahun penempatan Yunani di semenanjung.

Dengan Uthmaniyyah maju ke arah utara ke wilayah Kaukasus, Rusia meminta bantuan untuk meredakan tekanan. Walaupun pasukan Rusia segera mengusir Uthmaniyyah, ketakutan ini melihat cadangan Churchill diambil lebih serius. Majlis Perang mulai menghangatkan gagasan kempen Dardanelles, percaya ia dapat menggoda negara Balkan seperti Yunani dan Romania untuk menyerang Austria-Hungaria dari tenggara, dan meyakinkan Itali untuk memasuki perang di pihak Sekutu.

Rancangan Churchill yang terhad juga dianggap memihak kepadanya. Serangan tentera laut di Sempit tidak akan memerlukan kekuatan yang besar. Juga tidak akan menjejaskan kekuatan tentera laut Britain di Laut Utara, kerana hanya kapal perang yang lebih tua yang akan terlibat. Pada 28 Januari 1915, Majlis Perang meluluskan serangan ke atas Dardanelles.

Serangan tentera laut


Serangan tentera laut bermula pada 19 Februari 1915. Sementara kubu di pintu masuk ke Dardanelles jatuh dalam seminggu, pertahanan Uthmaniyyah di dalam selat terbukti lebih sukar untuk ditembusi. Percubaan kapal perang Britain dan Perancis untuk membersihkan periuk api bawah laut dan merobohkan bateri pantai berakhir dengan bencana - serangan terakhir pada 18 Mac menyaksikan tiga kapal perang tenggelam oleh periuk api. Kawasan lombong ini tetap menjadi penghalang kepada kemajuan Sekutu.

Daripada mengakui kekalahan, sekutu mengirim kekuatan darat yang akan mendarat di Semenanjung Gallipoli dan menawan dataran tinggi Kilid Bahr, di sebelah barat Sempit. Dari sana, mereka dapat menghancurkan kedudukan pertahanan Uthmaniyyah di kedua-dua selat, yang akan memungkinkan operasi tentera laut diteruskan. Leftenan Jeneral Sir Ian Hamilton, komander Pasukan Ekspedisi Mediterranean (MEF) yang baru, memikul tanggungjawab untuk mengatur dan merancang pencerobohan.

Hamilton mengumpulkan pasukannya di Mesir. Serta satu bahagian British yang dihantar dari England - yang ke-29 - pasukan yang ada di Hamilton termasuk tentera Anzac di Mesir, Divisi Tentera Laut Diraja dan Marinir Diraja, bahagian penjajah Perancis dari Afrika Utara, dan India kecil kekuatan ekspedisi. Dari 75,000 lelaki di MEF, hampir separuh berkhidmat di Kor Tentera Darat Australia dan New Zealand (ANZAC), yang terdiri daripada Bahagian Australia ke-1 (diperintah oleh Mejar Jeneral William Bridges) dan gabungan New Zealand dan Bahagian Australia (Major -Jeneral Sir Alexander Godley). Warga New Zealand dan Australia telah berlatih di Mesir sejak Disember 1914, sebagai persiapan untuk melayani di Front Barat. Keputusan untuk menyerang Semenanjung Gallipoli mengubah semua itu.

Rancangan pencerobohan


Hamilton menghabiskan bulan berikutnya untuk menyelesaikan rancangannya untuk mendarat - bukan tugas yang mudah, memandangkan sifat kasar di pesisir semenanjung. Dia memutuskan untuk memusatkan serangannya ke Cape Helles di hujung selatan Semenanjung Gallipoli, di mana pasukan Inggeris akan mendarat di lima pantai yang terpisah. Pada masa yang sama, tentera kolonial Perancis akan melancarkan serangan pengalihan di Kum Kale di sisi selat Asia.

ANZAC, di bawah komando Leftenan Jeneral William Birdwood, akan melakukan pendaratan terpisah di tengah semenanjung berhampiran Gaba Tepe (Kabatepe). Tugas mereka adalah untuk mendapatkan poin-poin penting di Sari Bair Range dan kemudian menangkap Mal Tepe, sebuah bukit yang menghadap ke jalan utama yang berjalan dari utara ke selatan ke semenanjung. Ini akan membolehkan mereka menghalang bala bantuan Uthmaniyyah sampai ke Neraka. Hanya Briged Infantri New Zealand (yang diketuai oleh Brigadier-Jeneral Francis Johnston) yang akan terlibat dalam serangan ini - Brigade Pasukan Senjata Selandia Baru (Brigadier-Jeneral Andrew Russell) tetap berada di Mesir.

Mempertahankan Semenanjung Gallipoli adalah enam bahagian infanteri (sekitar 80,000 orang) dan unit sokongan Tentera Kelima Uthmaniyyah. Pasukan Turki membentuk sebahagian besar unit Uthmaniyyah, tetapi rejimen infanteri Arab juga memainkan peranan penting dalam mempertahankan semenanjung.

Pencerobohan akan menjadi tugas yang sukar bagi kekuatan Hamilton. Di bawah kekuatan dan kekurangan peralatan, MEF ad hoc tidak mempunyai sedikit masa untuk membuat persiapan untuk mendarat. Walaupun jeneral kanan Britain seperti Lord Kitchener masih meragui kemampuan ketenteraan MEF, mereka merasa cukup baik untuk menentang lawan 'peringkat kedua' seperti Uthmaniyyah.

Pendaratan: 25 April 1915


Pada asalnya dijadualkan pada 23 April, pencerobohan ditangguhkan selama dua hari kerana cuaca buruk. Pada hari Ahad 25 April, MEF melancarkan pencerobohan ke atas Dardanelles. Pertama darat adalah ANZAC, yang telah bergerak ke pulau Lemnos Yunani yang berdekatan dari Mesir pada pertengahan April. Dari Lemnos, kapal perang dan kapal dagang mengangkut pasukan ke zon pendaratan, di mana mereka dimuat ke kapal panjang kapal yang ditarik ke darat oleh kapal uap sebelum mendayung ke pantai. Tapak pendaratan ANZAC adalah Pantai Z (kemudian dikenali sebagai Pantai Brighton), depan 2700 m di utara tanjung Gaba Tepe.

Kesalahan pendaratan

Sejarawan telah lama berdebat mengenai sebab-sebab ini, menunjukkan gelombang yang tidak dijangka, navigasi yang salah oleh armada pendaratan dan perubahan pesanan yang tertunda. Penjelasan yang paling mungkin adalah bahawa perubahan arah yang tidak sah oleh salah seorang pekerja tengah yang memerintahkan kapal uap menarik seluruh garis tunda di luar jalan.

Bahagian Australia Pertama menerajui serangan itu, dengan gelombang pertama pasukan mendarat sebelum subuh. Mereka datang ke darat sekitar 2 km ke utara dari lokasi pendaratan yang dimaksudkan, kebanyakannya di teluk sempit (kemudian dikenali sebagai Anzac Cove) di sebelah selatan tanjung Ari Burnu. Ini adalah salah satu tempat terburuk di hamparan pantai untuk melakukan pendaratan - pemandangan sekitarnya curam dan patah oleh selokan dalam. Ketika pasukan berusaha turun dari pantai, unit-unit kehilangan harapan di tengah-tengah kawasan yang lasak. Hanya beberapa pihak kecil yang tidak terkoordinasi berjaya mencapai objektif awal, Gun Ridge.

Kelewatan mendarat baki Bahagian Australia ke-1 memburukkan lagi masalah di darat. Pasukan terakhir pasukan ini sampai di pantai empat jam di belakang jadual. Sementara itu, elemen pertama Divisi Selandia Baru dan Australia Godley telah mula mendarat sejurus pukul 10 pagi, menambah kekeliruan. Infanteri Selandia Baru, yang dipimpin oleh batalion Auckland dan Canterbury, mulai mendarat sekitar jam 11 pagi dan dengan cepat bergabung dengan pertempuran yang putus asa dan bingung di bukit dan landasan di atas Anzac Cove.

Kami masuk, dengan kapal mendayung yang separuh penuh dengan air dan dengan kira-kira 30 lelaki, di dalamnya. Ia adalah barisan paling lambat namun paling menarik yang pernah saya ada…. Serpihan itu cuba menghentikan kami sepanjang masa dan nampaknya berjam-jam sebelum kami berlari ke darat. Pecahan peluru ini adalah barang yang sangat mematikan jika menangkap orang yang berada dalam posisi terdedah dan tidak ada posisi yang lebih terdedah daripada perahu dayung terbuka di atas air. Ini adalah pengalaman pertama kami dan saya dapat memberitahu anda bahawa kami tidak menyukainya. ... Setelah sampai di tanah kering kami mula bekerja dengan segera. Kami tidak perlu mencari yang cedera yang memerlukan perhatian. Mereka berbaring di sekitar pantai dan di semak-semak dan kami secara beransur-ansur membersihkan lereng bukit sehingga kami sampai di puncak sekitar jam 8 malam. Kemudian kerja parit dimulakan dan ia adalah kerja keras yang nyata dan agak berbahaya….

James Jackson, New Zealand Medical Corps, di Gavin McLean, Ian McGibbon dan Kynan Gentry (eds), Buku Penguin Orang New Zealand di Perang, Penguin, Auckland, 2009, hlm. 119–20

Medan anzac


Warga Australia dan New Zealand mendarat di pinggir pantai Gallipoli yang sangat kasar. Kekusutan jurang, jurang dan tunjang ke darat dari Anzac Cove naik ke seberang rabung yang ditutup dengan semak yang dikenali sebagai Sari Bair Range. Titik tertinggi dalam julat ini adalah Bukit 971 (971 kaki / 296 m), Bukit Q (900 kaki / 274 m), dan Chunuk Bair (850 kaki / 259m).

Tiga taji - yang ditentukan sebagai Ridge Pertama, Kedua, dan Ketiga oleh Anzac - melarikan diri dari Chunuk Bair. Permatang ketiga berjalan ke selatan, akhirnya bergabung dengan dua puncak yang lebih kecil - Battleship Hill (atau Big 700) dan Baby 700 - menghadap Ridge Pertama dan Kedua.

Ridge Kedua berterusan sebagai lonjakan sempit dari Baby 700. lekukan kecil di sepanjang landasan harus dikembangkan menjadi Quinn's, Courtney's, dan Steele's Posts. Lebih jauh di sepanjang rabung terbuka ke dataran tinggi (400 Plateau). Di hujung selatan Anzac, serangkaian taji tipis berlari ke arah Gaba Tepe sebelum bergabung ke gundukan bergelombang di daratan dari Pantai Z (Pantai Brighton), dan tanjung kecil Gaba Tepe.

First Ridge membentang di barat daya dari Baby 700 melintasi pelana sempit (The Nek) ke dataran tinggi yang sempit (Russell's Top). Dari Russell's Top, dua taji berlari ke pantai, kira-kira 150 meter di bawahnya. Spur utara (Walker's Ridge) membenarkan akses ke Russell's Top melalui rangkaian trek sempit, sementara spur selatan (The Sphinx) menghadirkan wajah yang nampaknya tidak dapat diakses.

Russell's Top sendiri berakhir di jurang sempit (The Razor Edge), yang jatuh tajam di kedua sisi. Halangan yang tidak dapat dilalui ini menghubungkan Russell's Top dengan Plugge (Pluggy's) Plateau, lengannya berlari ke Maclagan's Spur di selatan dan Queensland Point (Ari Burnu) di utara. Kedua-dua ciri ini merangkumi pantai di Anzac Cove.

Lereng-lereng pedalaman dari Ridge Pertama jatuh ke lembah, yang membengkok tajam sebelum mendaki ke persimpangan Ridge Pertama dan Kedua. Bahagian dari selekoh ke laut menjadi Shrapnel Valley, bahagian atas Monash Gully. Bersama-sama, mereka memisahkan Ridge Pertama dan Kedua.

‘Gali, gali, gali’


Mempertahankan kawasan itu adalah dua syarikat infanteri (sekitar 200 orang) dan sebuah senjata artileri Rejimen Infantri ke-27 Uthmaniyyah. Mereka menimbulkan korban jiwa yang besar pada orang Australia tetapi tidak dapat menghalangnya mendarat dan maju ke darat. Kemajuan Anzac yang tidak disengajakan berlanjutan sehingga mereka memasuki unsur-unsur Bahagian Infantri ke-19 Uthmaniyyah, yang diperintahkan oleh Mustafa Kemal (kemudian Atatürk). Salah satu unitnya - Rejimen Infantri ke-57 - sedang menjalani latihan berhampiran Bukit 971 pagi itu. Ketika laporan pendaratan sampai di Kemal, dia dengan cepat memimpin pasukan ini menuju ke daerah yang terancam.

Ketika lelaki Kemal tiba di tempat kejadian, mereka terus berperang. Serangan balas pada pertengahan pagi mendorong orang Australia kembali dari 400 Plateau. Kemal kemudian mengalihkan perhatiannya ke posisi Anzac di sekitar Baby 700, di mana pasukan New Zealand telah bergabung dengan pasukan Australia di barisan depan. Ketika pertempuran meningkat pada waktu petang, korban meningkat di kedua-dua belah pihak. Menjelang petang, tentera Uthmaniyyah telah mendorong orang Australia dan New Zealand kembali dari Baby 700 dan Nek. Daripada mengamankan ketinggian Bukit 971, atau bahkan Gun Ridge, Anzac yang keletihan menghadapi kekalahan.

Keadaan kelihatan begitu berbahaya sehingga Birdwood mengesyorkan pemindahan. Leftenan Jeneral Hamilton, komandan MEF, menolak pilihan ini, kerana tidak ada cara untuk melaksanakannya dengan sumber yang ada. Dia hanya dapat mendesak Anzac Birdwood untuk menggali: 'Anda telah melalui perniagaan yang sukar, sekarang anda hanya perlu menggali, menggali, menggali sehingga anda selamat.'

Selama 48 jam berikutnya, Anzac berebut untuk mendapatkan pijakan kecil mereka. Ketika unit lebih jauh dari Bahagian New Zealand dan Australia mendarat, mereka mengisi jurang dalam talian. Kedudukan Anzac secara beransur-ansur dihubungkan dan garis lurus berkembang di sepanjang Ridge Kedua. Secepat mungkin, unit pendaratan asal ditarik dan disusun semula. Akhirnya, Birdwood dapat mewujudkan dua sektor bahagian: Bahagian New Zealand dan Australia mengambil tanggungjawab untuk garis utara Courtney's Post, dan Divisi Australia pertama untuk wilayah selatan.

Cape Helles


Hasil pendaratan British di Cape Helles sama-sama mengecewakan. Walaupun kejayaan taktikal diperoleh di dua pantai (S dan Y), kepemimpinan yang tidak membayangkan memastikan ini tidak dieksploitasi. Di lokasi pendaratan utama (Pantai X, W dan V), Bahagian ke-29 Britain mengalami kerugian besar dalam mendapatkan pijakan yang goyah. Korban sangat berat di Pantai V, di mana pasukan keluar dari kapal pendaratan yang disempurnakan Sungai Clyde menjadikan sasaran mudah untuk penembak mesin Uthmaniyyah.

Hasilnya jauh dari objektif hari pertama. Di sisi Asia semenanjung, pasukan penjajah Perancis mendarat di Kum Kale seperti yang dirancang tetapi segera ditarik dan dihantar ke Helles. Pada 26 April, British akhirnya membersihkan pantai dan mendarat di bahagian 29 Divisyen yang lain. Unit pertama Bahagian Tentera Laut Diraja juga datang ke darat setelah melakukan pendaratan palsu di Bulair pada hari sebelumnya. Dalam operasi ini, yang tidak banyak memberi kesan praktikal, Bernard Freyberg, komandan Pasukan Ekspedisi Selandia Baru Kedua dan Gabenor Jeneral New Zealand, membezakan dirinya dengan berenang di darat dengan api kecil dalam usaha menyesatkan para pembela Uthmaniyyah.


Bahagian Depan Perang Dunia I

The sempadan antara Perancis dan Jerman adalah berat berkubu. Jerman berusaha untuk menyerang Perancis melalui Belgium di utara. Tentera Belgium berperang dengan berani menentang Jerman tetapi tidak dapat menghentikannya. Askar Perancis dan Britain adalah dihalau ke belakang.

Semasa orang Jerman dicapai Sungai Marne yang mereka singgah Askar bersekutu. Orang Jerman menyinggung perasaan telah berakhir sekitar 40 km sebelum mereka sampai di Paris. Di sana, Perancis dan Jerman pasukan bergaduh beberapa pertempuran.

Menjelang tahun 1915 kedua-dua belah pihak telah menggali diri parit di sepanjang bahagian barat, yang sampai dari pantai Belgium ke sempadan Switzerland. Dari sana masing-masing dilancarkan serangan tetapi bahagian depan tidak bergerak lebih dari tiga tahun.

Peta Front Barat

Bahagian depan timur

Menjelang Ogos 1914 tentera Rusia dapat bergerak secara mendalam di dalam wilayah Jerman, sesuatu yang tidak disangka oleh orang Jerman. Orang Jerman ditempatkan tentera mereka antara dua tentera Rusia di Timur Prusia. Menjelang akhir bulan Ogos Jerman berjaya untuk mengusir orang Rusia dari Prusia. Kira-kira 250,000 lelaki dari tsar tentera dibunuh atau cedera.

Bahagian lain di bahagian depan timur kurang berjaya untuk kuasa pusat. Pada akhir tahun 1914, Austria telah menyerang Serbia sebanyak tiga kali tetapi selalu berlaku dikalahkan. Sementara itu Rusia ditangkap sebahagian besar wilayah Austria di timur.

Depan timur

Perang di Bahagian Lain

Barisan Itali

Pada mulanya Itali adalah anggota Triple Alliance, tetapi tetap keluar dari perang pada tahun 1914 kerana dituntut bahawa Austria tidak diserang dan, dengan demikian, Itali tidak perlu sokongan orang Austria.

Didalam perjanjian rahsia sekutu berjanji untuk memberikan Itali Austria wilayah sekiranya menyerang Austria-Hungary. Sekutu berharap bahawa Jerman akan membantu Austria di front Itali dan, sebagai hasilnya, menjadi lebih lemah di Front Rusia.

Semasa tahun 1915 dan 1916 Itali berperang beberapa pertempuran menentang Austria di sepanjang Sungai Isonzo. Banyak tentera Itali terbunuh dan cedera, tetapi orang Itali tidak memperoleh mana-mana tanah.

Perang laut

British tentera laut menguasai sebahagian besar laut di sekitar Eropah Barat. Ia disekat Pelabuhan Jerman dan menghentikan kapal masuk ke dalamnya. Seiring berjalannya waktu Jerman tidak mendapat barang dan makanan yang diperlukannya. Walaupun tentera laut Jerman tidak sekuat Inggeris kerana ia berbeza senjata: Kapal U. Dengan mereka mereka menyekat British pelabuhan dan menyerang kapal yang sedang berlangsung ke United Kingdom.
Pada tahun 1915, kapal U-Jerman menenggelamkan kapal penumpang Inggeris Lusitania, membunuh lebih dari seribu penumpang.

Walaupun kedua-dua negara mempunyai banyak kapal perang yang kuat, mereka tidak melakukannya bertunang dalam pertempuran langsung kerana setiap negara berpendapat akan kalah perang jika kalah tawaran hebat tentera lautnya.

The Lusitania

Perang udara

Perang udara tidak begitu penting seperti yang terjadi pada Perang Dunia II. Kedua-dua orang Jerman dan Inggeris maju satu siri kapal terbang yang mereka gunakan, pada mulanya, untuk pemerhatian hanya.

Kemudian, Jerman adalah yang pertama yang dipasang mesingan yang boleh melepaskan tembakan antara berpusing bilah dari baling-baling. Penemuan ini membawa kepada pertempuran di udara. Berjaya juruterbang menjadi pahlawan negara, seperti Baron Manfred von Richthofen dari Jerman, yang lebih dikenali sebagai Red Baron. Semasa Perang Dunia I, dia menembak jatuh lebih dari 80 pesawat, lebih banyak daripada juruterbang lain.

Kemudian, Jerman mula mengebom bandar-bandar Britain dengan kapal terbang, yang disebut zeppelins.


Sumber Utama

(1) Sersan William Edgington adalah anggota Pasukan Ekspedisi Inggeris yang berusaha menghentikan Jerman maju ke Perancis. Dia menceritakan pengalamannya dalam buku hariannya.

Isnin 24 Ogos: Bersara lebih jauh dan mengambil kedudukan di pinggir ladang jagung dan terkena tembakan, sukar untuk keluar dari aksi. Pertarungan besar hari ini terpaksa menolong Bahagian 5 yang menghadapi kesukaran.

Selasa 25 Ogos: Hari mencuba yang sangat panas. Orang Jerman nampaknya ada di sekeliling kita. Kami beraksi pada pukul 8.00 melawan Infantri dan mengusir mereka kembali, pistol saya macet.

Rabu 26 Ogos: Penduduk melarikan diri dari Jerman. Berarak pada awal pagi tanpa pesanan tetapi dalam perjalanan ke Ligny ketika kami mendapati kami berada di sayap pertarungan besar.

(2) Sarjan Albert George, dari Angkatan Ekspedisi Inggeris, kemudian menulis tentang pengalamannya di Perancis pada 26 Ogos 1914.

Orang-orang Jerman mengejar kita dengan begitu cepat sehingga Staf Umum dapat melihat bahawa tidak ada gunanya berusaha menghentikan kemaraan yang sangat marah itu, sehingga perintah persaraan umum diperintahkan dan itu adalah setiap orang untuk dirinya sendiri. Dalam tergesa-gesa kami untuk melepaskan senjata, gerabak, kuda, lelaki yang cedera diserahkan kepada orang Jerman yang berjaya dan bahkan pasukan infanteri Inggeris kami membuang senapang, peluru, peralatan mereka dan berlari seperti neraka untuk hidup mereka, ingatlah bahawa tidak ada seorangpun yang melakukan ini , tetapi beribu-ribu, dan bukan satu Bateri habis, tetapi seluruh Angkatan Ekspedisi British.

(3) Setelah Pertempuran Marne, Pasukan Ekspedisi Inggeris dapat maju lagi ketika Jerman mundur ke Sungai Aisne. Kapten James Paterson, yang akan dibunuh di Ypres tiga bulan kemudian, menjelaskan kemajuan dalam buku hariannya.

Rabu 9 September: Maju lagi ke utara. Semua kampung rosak dan tanda-tanda musuh yang mundur ditemui di mana-mana. Kuda mati, kubur, dan lain-lain. Pemandangan buruk. Lubang sesekali di mana cangkang telah jatuh dengan mungkin sedikit darah mengenainya. Aduh!

Khamis 10 September: Turun pada pukul 8 pagi, hujan, sangat buruk. Dapatkan berita pada pukul 10.30 bahawa Jerman, yang akan bersara dari Barat ke Timur Laut, menyeberang ke depan kami. Kami teruskan. Kami dilindungi sejauh 1,000 ela. Beberapa terbunuh dan cedera. General Findlay, dipukul di kepala oleh peluru pecahan. Tolak dan dekat dengan peluru Jerman yang mudah meletup di kampung Priez, tempat kami berhenti. Tepat sebelum masuk datang berita kematian Jeneral Findlay.

(4) William Orpen, surat kepada Grace Orpen (15 April 1917)

Saya tidak dapat menggambarkan kesan yang telah saya hasilkan dari apa yang telah saya lihat - bahawa mesin seperti itu telah berjalan dalam lebih dari 2 tahun dan semakin besar setiap hari adalah pemahaman masa lalu, ia menjadikan seseorang melihat manusia sebagai jenis yang berbeza daripada yang pernah ada membayangkan mereka sebelumnya, golongan bangsawan dan pengorbanan diri tidak dapat difahami. Keseluruhannya adalah mulia dan berani.

Tentu ada sisi lain, hari ini ketika saya selesai bekerja, saya pergi ke sebuah negara yang benar-benar dahsyat, ia diperjuangkan terakhir kira-kira 3 minggu yang lalu, semuanya dibiarkan praktis seperti dulu, mereka sekarang telah mula menguburkan mati di beberapa bahagiannya Jerman dan Inggeris bercampur-campur, ini terdiri daripada membuang lumpur ke atas badan ketika mereka berbaring, mereka bahkan tidak bimbang untuk menutupinya sama sekali lengan dan kaki yang ditunjukkan dalam banyak kes.

Seluruh negara dihapuskan. Dalam batu dan batu tidak ada yang tersisa kecuali lubang shell yang penuh dengan air, anda boleh memilih jalan di antara mereka atau melompat kadang-kadang, batu dan batu dari lubang cangkang badan senapang keledar helm gas dan semua jenis pakaian yang dipukul, Jerman dan Inggeris, cangkang dan kawat, semua dan semuanya berwarna putih dengan lumpur, dan seseorang merasakan kengerian yang diliputi oleh air di lubang cangkang - dan bukan jiwa yang hidup di mana-mana berhampiran, kedamaian yang sangat dahsyat di gurun baru dan sangat moden - itu melegakan untuk mendapatkan kembali ke jalan dan orang.

Jalan-jalan di belakang garisan jalan raya yang indah adalah banyak orang, kuda, keldai, peluru, makanan senjata, makanan, ponton dan setiap jenis bahan perang yang dapat dibayangkan, semuanya bergelut dalam satu arus yang stabil sehingga melalui jalan-jalan lebat ini, semuanya berwarna putih dengan lumpur berhenti dan bergelut sekali lagi secara berkala, ia adalah pemandangan indah yang penuh dengan tekad suram.


Tonton videonya: Пересекаем границу без визы и паспорта. Эстония-Россия